Menyusuri Pantai-pantai Balikpapan

Ketika bulan lalu saya memiliki kesempatan berkunjung ke Balikpapan, saya langsung merencanakan menyusuri pantai-pantai yang ada di Kota Minyak ini. Maklum, kota ini memang terletak di pinggir laut.

Walau saya tahu pantai-pantai di Balikpapan tidak akan seindah di Derawan, misalnya, tapi saya kira tetap saja layak untuk disinggahi. Sebab, setiap lokasi pasti punya nilai tersendiri.

Keesokan sore setelah sampai, saya pun mulai menjelajah pantai. Pantai pertama bisa dikatakan pantai favorit di Balikpapan, yaitu Pantai Melawai. Pantai ini terletak tak jauh dari “jalan minyak” yaitu jalan yang di pinggirnya berdiri berbagai perusahaan minyak. Lokasinya sebelum Pelabuhan Semayang.
Kapal tanker dan pengangkut tongkang batubara adalah pemandangan umum di lepas Pantai Melawai.
Pantai Melawai terletak hanya sekitar 15 menit dari pusat kota. Saya pergi ke pantai ini naik angkot, transportasi umum Balikpapan. Bus-bus besar serta minivan hanya dioperasikan untuk tujuan yang lebih jauh. Ongkos angkot antara Rp2-5 ribu tergantung jarak.

Salah satu pemandangan yang khas di Pantai Melawai (dan pantai-pantai di Balikpapan lainnya) adalah adanya kapal-kapal tanker minyak serta tongkang batubara di kejauhan.

Daya tarik utama Pantai Melawai, saya kira, tidaklah terletak pada pantainya sendiri, karena tidak memiliki pasir pantai untuk bermain. Antara daratan dan air laut pun dipagari sehingga pengunjung sulit untuk mendekati laut.

Pantai Melawai menjadi salah satu objek wisata favorit masyarakat setempat karena pada sore hari terdapat banyak pedagang makanan. Bakso, pecel lele, ikan bakar, nasi goreng dan sebagainya dijajakan, pengunjung menikmati makanannya dengan duduk lesehan. Dan ternyata kebanyakan dari pedagang ini berasal dari Jawa Timur dan Madura.

Pantai berikutnya yang saya datangi adalah Pantai Kemala. Pantai ini jauh lebih bagus dari Pantai Melawai karena memiliki pasir pantai yang halus. Di tepinya terdapat pohon-pohon kelapa. Saat itu pantai sedang ramai pengunjung. Ombaknya yang kecil juga menjadikan pantai ini cukup aman untuk tempat bermain anak-anak.
Pantai Kemala menjelang senja.
Sayangnya, Anda tidak diperbolehkan membawa makanan dan minuman sendiri karena telah ada kafe-kafe dan restoran di pinggir pantai. Bahkan, ada papan pengumuman besar yang menyatakan bahwa bila Anda mengkonsumsi makanan minuman yang membawa sendiri akan terkena denda Rp500 ribu!

Karena enggan bila diharuskan membeli minuman di kafe-kafe tersebut, saya tidak mau berlama-lama di Pantai Kemala. Perjalanan saya lanjutkan ke Pantai Monpera, yang merupakan singkatan dari Monumen Perjuangan Rakyat. Lagi-lagi saya naik angkot menuju ke Monpera dari Kemala, meski sebenarnya jarak antara ketiga pantai tersebut dapat dicapai dengan berjalan kaki.

Ternyata Pantai Monpera kecil, dan juga tidak memiliki pasir pantai. Ketika itu airnya keruh kecoklatan. Pantai ini jadi mirip Pantai Melawai dalam versi yang lebih kecil. Kebanyakan pengunjung bukan datang untuk bermain di pantai melainkan untuk jajan dari para pedagang yang ada di tepi pantai. Saya tidak mau ketinggalan, dan memesan sepiring rujak buah.

Pantai ini diberi nama Monpera, karena memang berada di dekat Monumen Perjuangan Rakyat, di depan Markas Pangdam Tanjung Pura. Monumen tersebut dikelilingi taman yang cukup besar. Beberapa kursi disediakan untuk tempat duduk pengunjung. Lumayan untuk melepas lelah, pikir saya.

Perjalanan berikutnya adalah ke Pantai Manggar. Berbeda dengan ketiga pantai sebelumnya, Pantai Manggar ini agak jauh dari pusat kota. Waktu tempuh dengan angkot sekitar satu jam. Dari pusat kota, saya ternyata juga melewati Bandara Sepinggan, serta dua restoran kepiting terkenal di Balikpapan, yaitu Kenari dan Dandito.
Pemandangan laut dari Pantai Manggar.
Angkot berhenti di jalan menuju pantai sehingga saya masih harus berjalan beberapa puluh meter untuk sampai di gerbang. Ternyata Pantai Manggar ini sangat panjang. Di tepinya berjajar pohon-pohon cemara udang. Pasirnya cokelat, bertekstur halus sehingga nyaman jadi tempat bermain.

Di pinggir pantai terdapat penyewaan ban, pelampung, dan banana boat. Bila perut terasa keroncongan, di lokasi pantai ini juga banyak warung makanan yang menyajikan berbagai menu makanan laut.
Di Pantai Manggar terdapat beberapa operator permainan air seperti banana boat.
Pantai Manggar ini memang cocok untuk lokasi bermain karena pasirnya yang halus, pantainya yang landai, dan ombaknya yang kecil. Sayang, pengunjung di sini masih kurang berpendidikan dan buang sampah sembarangan.

Mungkin karena datang pada hari kerja, suasana Pantai Manggar cenderung sepi. Hanya ada beberapa kelompok wisatawan yang tengah asyik bermain. Karena sepi, justru saya jadi lebih leluasa berfoto. Kebetulan saat itu hujan baru saja reda, langit Balikpapan sedang sangat biru — pemandangan yang jarang ditemui di kota-kota besar di Indonesia. Jadilah saya, suami dan anak berfoto dengan berbagai pose untuk mengabadikan wisata kami di sini.

Selain pantai, beberapa objek wisata di Balikpapan dan sekitarnya antara lain Bukit Bangkirai dan pasar pernak-pernik yang bernama Pasar Kebun Sayur.

Kunjungi juga blog perjalanan Olenka di www.backpackology.me

Baca juga:

Kiat makan murah bagi backpacker
Mereguk kopi, mengenang tsunami
Bersantai di Indrayanti
[GALERI] 10 tempat tujuan wisata paling menyeramkan
[GALERI] Berburu senja keliling Indonesia

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.