Merapi Siaga, Warga Nekat Cari Pakan Ternak di Daerah Rawan

Dedy Priatmojo, Fajar Sodiq (Solo)
·Bacaan 1 menit

VIVA – Sejumlah warga yang tinggal di lereng Gunung Merapi masih beraktivitas seperti biasa, meskipun salah satu gunung yang teraktif di Indonesia itu statusnya naik menjadi siaga.

Salah satu aktivitas warga yang tinggal di kawasan rawan bencana (KRB) III Gunung Merapi, yakni mencari rumput untuk pakan ternak sapi. Mereka masih terlihat berlalu lalang naik sepeda motor dengan membawa tumpukan tanaman pakan ternak.

Hanya saja hewan ternaknya telah dievakuasi lebih dahulu di kandang komunal milik pemerintah Desa Balerante, Kecamatan Kemalang, Kabupaten Klaten. Kandang komunal itu jaraknya juga berdekatan dengan tempat pengungsian sementara bagi warga di Balai Desa Balerante.

"Untuk aktivitas warga untuk pagi hari itu mereka naik dari pengungsian khususnya yang masih bisa beraktivitas. Mereka merumput untuk ternak sapi," kata Jainu, Koordinator Posko Pengungsian Desa Balerante, Senin, 16 November 2020.

Meskipun tetap beraktivitas seperti biasa, lanjut dia, pihaknya mengimbau kepada warga agar tidak nekat mencari rumput maupun tanaman pakan ternak di lokasi yang jaraknya terlalu dekat dengan puncak Merapi. Setiap harinya mereka naik mencari pakan ternak pada pagi hari dan sorenya baru kembali ke tempat pengungsian sementara.

"Warga yang beraktivitas mencari pakan ternak di atas untuk menaati aturan dari pemerintah dan BPPTKG bahwa tidak boleh aktivitas di radius 3 kilometer," sebutnya.

Sementara itu, terkait kelompok rentan yang tinggal di KRB III Merapi Desa Balerante, Jainu mengungkapkan, sudah dievakuasi ke tempat pengungsian sementara di Balai Desa Balerante.

"Untuk kelompok rentan sudah dievakuasi di pengungsian sementara yang berjarak 9 kilometer dari puncak. Pengungsian ini menampung warga kelompok rentan dari tiga dukuh yang termasuk KRB III," ucapnya.