Mercedes tinggalkan Formula E setelah 2022

·Bacaan 1 menit

Pabrikan Mercedes pada Rabu mengatakan Juara Formula E itu akan mundur dari seri all-electric itu akhir era Gen2 pada 2022 untuk berkonsentrasi kepada Formula 1.

Pengumuman itu muncul tiga hari setelah pebalap Belanda Nyck de Vries menjuarai kejuaraan dunia Formula E setelah finis urutan kedelapan dalam balapan akhir musim di Berlin. Mercedes juga menjuarai tim setelah Stoffel Vandoorne menempati tempat ketiga.

"Mercedes-Benz hari ini mengumumkan akan mengakhiri kisah sukses ABB FIA Formula E sebagai peserta tim dan pabrikan pada akhir Musim 8, dalam Agustus 2022," kata pabrikan Mercedes seperti dikutip Reuters, Rabu.

"Perusahaan ini nantinya akan memusatkan kegiatan kepada motorsport Formula 1, memperkuat status sebagai laboratorium tercepat dalam mengembangkan dan membuktikan teknologi kinerja masa depan berkelanjutan dan terukur dalam cabang olahraga ini."

Baca juga: F1 batalkan GP Jepang tahun ini

Pada Desember, pabrikan Jerman Audi dan BMW mengkonfirmasi keluar dari Formula E pada akhir tahun ini.

Mercedes mengumumkan strategis baru mereknya pada Juli dengan tujuan menjadi serba listrik sampai akhir dekade ini.

"Sebagai bagian dari arah strategis baru, merek ini sengaja memilih mengalihkan sumber daya kepada percepatan peningkatan elektrifikasi, termasuk pengembangan tiga arsitektur khusus listrik yang akan diluncurkan pada 2025," kata Mercedes.

"Oleh karena itu, Mercedes akan merealokasi sumber daya program Kejuaraan Dunia Formula E ABB FIA dan menerapkan pelajaran yang dipetik dalam kompetisi bagi pengembangan produk."

Baca juga: Bos Ferrari senang dengan progres Mick Schumacher di F1

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel