Meski Kerap Identik dengan Kemewahan, Ini 7 Tips Berhemat Ala Orang Prancis

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Hanya sedikit orang yang benar-benar dapat menyebut penghematan sebagai salah satu fitur nasional orang Prancis. Ini karena Prancis dikaitkan dengan kualitas kehidupan yang indah dan kemampuan untuk menikmatinya. Namun kenyataannya, warga negara ini dengan bijaksana membagi pengeluarannya dan menetapkan prioritasnya sendiri.

Dilansir dari Bright Side, berikut seberapa rasional orang Prancis sebenarnya dan apa yang memungkinkan mereka menghemat uang tanpa menurunkan kualitas hidup mereka.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

1. Lebih Suka Mobil Murah

Ilustrasi mobil ramah lingkungan yang berkendara di jalur berliku/Shutterstock.
Ilustrasi mobil ramah lingkungan yang berkendara di jalur berliku/Shutterstock.

Selain fakta bahwa Prancis adalah penggemar industri otomotif negara mereka, yang memproduksi Renault, Peugeot, dan Citroen, kebanyakan orang lebih menyukai mobil kelas ekonomi atau transportasi umum.

Jika ada kebutuhan akan mobil yang mahal, pada kesempatan yang langka, orang Prancis akan mengambil pinjaman untuk membelinya. Mereka kemungkinan besar akan memilih leasing yang menguntungkan atau menolak untuk melakukan pembelian sama sekali.

Kota-kota di Prancis tidak terlalu nyaman bagi pengemudi mobil - jalanannya sempit dan selalu ada kemungkinan mereka akan menyerempet mobil. Meski begitu, masyarakat lokal memiliki sikap filosofis terhadap ketidaknyamanan ini.

"Pergi ke Paris beberapa tahun yang lalu, dan saya melihat seorang gadis memarkir mobil. Itu benar-benar ke dalam ruang di mana dia harus menabrak seseorang ke belakang sedikit, menabrak seseorang ke depan sedikit, dan mengulanginya sampai dia memiliki cukup ruang untuk masuk. Itu akan membuat mobil Anda terlihat tua dan rusak dengan cukup cepat."

Dalam beberapa tahun terakhir, sepeda dan skuter listrik telah mendapatkan popularitas di kota-kota Prancis dan sebagian dari penduduknya, terutama kaum muda, telah beralih ke alat transportasi ini. Aturan khusus sudah diberlakukan untuk angkutan bergerak ini agar tidak menimbulkan kecelakaan, meski pada awalnya pergerakan skuter listrik tidak diatur sama sekali.

2. Tidak Malu Membeli Produk Setengah Jadi untuk Makan Siang dan Makan Malam

Ilustrasi makanan sehat (Photo by Dan Gold on Unsplash)
Ilustrasi makanan sehat (Photo by Dan Gold on Unsplash)

Masakan Prancis dianggap salah satu yang paling enak dan mewah di dunia. Tetapi pada saat yang sama, orang Prancis cukup sederhana tentang makanan sehari-hari.

Ini tidak berarti bahwa mereka menggunakan produk berkualitas rendah. Namun, mereka tidak sombong dalam menggunakan produk setengah jadi dan mereka tidak merasa buruk tentang memesan pizza. Pasta menjadi sangat populer.

Ada jaringan toko populer bernama Picard di negara ini, yang hanya menjual produk beku. Beraneka ragamnya mencakup hidangan yang sangat berbeda dan ada satu hal yang menyatukan mereka - Anda hanya perlu memanaskannya untuk memasaknya.

Misalnya, di sini Anda dapat membeli sayuran, buah-buahan, makanan ringan dan salad, hidangan utama, roti dan makanan yang dipanggang, makanan penutup dan es krim, serta berbagai saus. Ada bagian dengan produk organik dan bagian khusus untuk makanan anak-anak.

3. Menggunakan Banyak Hal untuk Waktu yang Lama dan Tidak Mengejar Tren

Ilustrasi Tren Fashion 2021 Credit: pexels.com/Godisable
Ilustrasi Tren Fashion 2021 Credit: pexels.com/Godisable

Gengsi sesuatu sangat kecil artinya bagi orang Prancis - mereka lebih suka praktis. Selain itu, membahas nilai barang yang Anda miliki, bahkan dalam lingkaran teman dekat, dianggap tidak sopan.

Merupakan norma bagi orang Prancis untuk menggunakan ponsel lama dan tidak menggantinya dengan model yang lebih baru.

Selain itu, pembelian yang terlalu mahal dapat menyebabkan teman saling mengejek - Anda akan diingatkan bahwa Anda terjebak oleh iklan yang mengganggu untuk produk tersebut. Hal yang sama berlaku untuk pakaian dan aksesori mahal, terutama jika seseorang berfokus padanya.

4. Menghemat Uang untuk Layanan Utilitas

Ilustrasi Laporan Keuangan.Unsplash/Isaac Smith
Ilustrasi Laporan Keuangan.Unsplash/Isaac Smith

Utilitas di Prancis mahal harganya, itulah mengapa mereka yang tahu cara menghematnya dianggap hemat. Praktis tidak ada radiator di rumah-rumah di selatan Prancis, karena penduduk menganggap tidak perlu memasang alat pemanas selama beberapa bulan dalam setahun.

Di seluruh negeri, tidak ada pemanas terpusat, yang berarti biaya utilitas bergantung pada kebiasaan pemilik apartemen. Misalnya, mereka dapat memprogram pengaktifan radiator hanya untuk jam-jam yang benar-benar diperlukan bagi mereka.

Selain itu, orang Prancis tidak terbiasa mengenakan pakaian tipis pada musim gugur dan musim dingin di rumah. Piyama hangat sangat populer di sini.

5. Suka Menabung Tetapi Tidak Pernah Membicarakannya

Ilustrasi uang. Sumber foto: unsplash.com/Sabine Peters.
Ilustrasi uang. Sumber foto: unsplash.com/Sabine Peters.

Memiliki tabungan adalah aturan hidup yang bahkan dipegang teguh oleh kaum muda. Statistik di sana mencerminkan posisi sebenarnya dari berbagai hal karena orang Prancis dapat mengambil bagian dalam jajak pendapat secara anonim.

Pada saat yang sama, orang Prancis tidak akan pernah membahas besarnya gaji atau tabungan mereka. Sama seperti berbicara tentang biaya barang tidak pantas di sini.

6. Percaya bahwa Lebih Baik Memiliki Sesuatu yang Sedikit Tetapi Kualitasnya Baik

Ilustrasi Belanja Perabotan Rumah Tangga Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Belanja Perabotan Rumah Tangga Credit: pexels.com/pixabay

Wanita Prancis terkenal sebagai trendsetter, tetapi dalam kehidupan sehari-hari, mereka berpakaian sesederhana mungkin. Dalam pakaian, mereka lebih mengutamakan kualitas daripada kuantitas.

Itulah mengapa Anda tidak mungkin melihat wanita Prancis mengambil setumpuk pakaian yang sedang diobral.

Selain itu, menurut statistik, orang Prancis menghabiskan paling sedikit uang untuk lemari pakaian mereka di antara semua orang Eropa. Hampir 70% penduduk Prancis mengatakan bahwa mereka tidak tertarik dengan fashion.

7. Memberikan Kehidupan Kedua pada Barang-Barang Bekas

Salah satu opsi untuk menghemat bujet belanja perabotan rumah tangga adalah dengan membeli furnitur bekas.
Salah satu opsi untuk menghemat bujet belanja perabotan rumah tangga adalah dengan membeli furnitur bekas.

Pasar loak dan toko barang bekas adalah contoh sempurna dari kehidupan perdagangan di Prancis. Penduduk menyukai mereka karena mereka dapat menemukan hal-hal yang sangat unik di sana.

Jika mereka kekurangan sesuatu untuk interiornya, orang Prancis kemungkinan akan memulai dengan toko barang bekas daripada dengan toko perabot seperti IKEA.

Paling sering, orang Prancis lebih suka membeli barang-barang kecil untuk interior dan perabot antik mereka di pasar loak. Kelebihan lainnya, mereka juga dapat menyingkirkan hal-hal yang tidak perlu di tempat-tempat ini secara menguntungkan.

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: