Meski Tak Diwajibkan, Ini Alasan Mengapa Anda Perlu Suntik Vaksin COVID-19

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pada awal pandemi COVID-19, beberapa negara, seperti Inggris Raya, menerapkan strategi "natural herd immunity" atau "strategi kekebalan kawanan."

Mengutip Channel News Asia, Rabu (23/12/2020), dengan strategi ini, penularan akan diperlambat tetapi tidak dapat dicegah, sampai cukup banyak orang yang terinfeksi sehingga mereka yang belum terinfeksi akan dilindungi oleh mereka yang telah sembuh.

Idenya adalah bahwa COVID-19 tidak dapat dihentikan, dan akan lebih baik membiarkan orang muda terinfeksi sambil melindungi orang tua.

Strategi kekebalan kawanan melalui infeksi alami dengan cepat didiskreditkan, karena rumah sakit mulai membanjir wilayah-wilayah seperti di Lombardy dan New York, dan menjadi jelas bahwa terlalu banyak kematian akan terjadi jika tidak ada upaya untuk memeriksa penyebaran virus corona.

Terlepas dari sikap terbuka ini, pendukung kekebalan kawanan dalam satu hal benar. Hanya ada dua negara yang berhasil keluar dari pandemi: kekebalan kawanan atau pemberantasan global. Sejak kasus pertama mulai diidentifikasi di Eropa dan Amerika, yang terakhir tidak pernah terlihat masuk akal.

Untungnya, kekebalan kelompok dapat (mungkin) diperoleh melalui rute yang berbeda daripada melalui infeksi alami.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Pengembangan Vaksin

Ilustrasi vaksin COVID-19 Rusia Sputnik-V (AFP)
Ilustrasi vaksin COVID-19 Rusia Sputnik-V (AFP)

Biasanya, pengembangan vaksin membutuhkan waktu hingga satu dekade atau lebih. Jadi wajar untuk meragukan: Apakah mereka benar-benar aman?

Padahal, proses pengembangannya hampir sama dengan vaksin lain, hanya saja semuanya dilakukan jauh lebih efisien.

Tahapan yang biasanya akan dilakukan secara berurutan sebaliknya telah dijalankan secara paralel jika memungkinkan; informasi sementara telah disalurkan ke regulator; regulator telah bekerja untuk meninjau data; ada banyak sukarelawan; dan tentu saja, ada begitu banyak infeksi sehingga tidak butuh waktu lama untuk menunjukkan perlindungan.

Uang yang telah dikucurkan untuk vaksin dalam dosis besar yang sedang dikembangkan juga telah memberikan kontribusi yang besar untuk segera memasarkan vaksin.

Pengembang vaksin terdepan global yakni Moderna dan Pfizer-BioNTech telah diuji terhadap puluhan ribu peserta uji coba.

Uji coba tidak menunjukkan efek samping yang besar sejauh ini. Dengan ukuran ini, ilmuwan masih belum bisa mengatakan apakah efek samping yang sangat langka itu mungkin terjadi. Melakukan hal tersebut akan membutuhkan ratusan ribu dosis vaksin.

Perlindungan Vaksin Terhadap Tubuh

Pakar kesehatan top Amerika Serikat, Anthony Fauci menerima suntikan vaksin COVID-19. (Photo credit: Patrick Semansky POOL/AFP)
Pakar kesehatan top Amerika Serikat, Anthony Fauci menerima suntikan vaksin COVID-19. (Photo credit: Patrick Semansky POOL/AFP)

Dengan asumsi bahwa penelitian lebih lanjut memastikan bahwa vaksin mencegah infeksi dan juga penyakit, maka vaksin ini akan membawa manusia pada keluarnya kekebalan kawanan dari pandemi. Vaksinasi, jika dapat mencegah infeksi, memberikan tiga bentuk perlindungan.

Pertama, melindungi individu yang telah divaksinasi. Uji coba menunjukkan bahwa dalam jangka pendek, mendapatkan vaksin menghentikan Anda tertular COVID-19. Meskipun infeksi tidak dapat dicegah, vaksin diyakini dapat mencegah penyakit.

Kedua, melindungi orang-orang yang berhubungan dengan orang yang divaksinasi. Ini sangat penting karena beberapa orang belum mendapatkan vaksinasi.

Uji coba tersebut tidak mencakup anak-anak, atau wanita hamil, misalnya, dan tidak satu pun dari kelompok ini yang dapat divaksinasi untuk saat ini. Namun, kedua kelompok dapat dilindungi sebagian oleh keluarga atau pasangan mereka yang divaksinasi.

Ketiga, melindungi masyarakat. Setelah cukup banyak orang yang divaksinasi, mereka yang belum divaksinasi dilindungi oleh mereka yang telah divaksinasi. Pada saat itu, meskipun infeksi dapat ditularkan oleh pelancong atau melalui seseorang yang belum divaksinasi, penularan berkelanjutan tidak lagi memungkinkan.

Dengan asumsi vaksin benar-benar mencegah infeksi, kekebalan kawanan tersebut akan melindungi dirinya sendiri.

Pentingnya Vaksin

Gambar ilustrasi menunjukkan botol berstiker
Gambar ilustrasi menunjukkan botol berstiker

Tetapi begitu giliran setiap orang tiba, penting untuk tidak menunda-nunda.

Alasan pertama untuk menundanya adalah kerapuhan kendali.

Meskipun risiko tertular COVID-19 nantinya sangat rendah, ada banyak studi kasus tentang negara atau wilayah di mana pengendalian yang berhasil dengan cepat digantikan oleh wabah yang merebak. Hong Kong, Jepang, dan Korea misalnya.

Praktisnya, kita tidak bisa menunggu sampai wabah tiba-tiba muncul dan baru kemudian bergegas untuk mendapatkan vaksin. Terlalu banyak orang yang ingin mendapat vaksinasi dan butuh waktu berminggu-minggu untuk melihat reaksi vaksin, berarti bahwa perlindungan mungkin tidak cukup cepat untuk menghindari wabah yang merusak.

Ada alasan kedua yang sama pentingnya untuk menghindari penundaan vaksinasi yakni memperoleh kekebalan kelompok akan menjadi pengubah permainan bagi populasi.

Setelah imunitas kawanan yang diinduksi oleh vaksin tercapai, bentuk perlindungan sosial lainnya tidak lagi diperlukan. Kawanan akan melindungi dirinya sendiri, dan pemerintah akan dapat melonggarkan batasan sosial.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: