Milenial Korea Selatan Sebut Dirinya Seperti dalam Squid Game

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah milenial di Korea Selatan terjebak dalam kebuntuan pekerjaan dan utang yang menumpuk. Mereka juga tidak punya sarana nyata untuk membeli rumah. Tidak heran jika milenial Korea memikirkan sebuah drama serial yang sedang hits di Netflix Squad Game, sebagai cerminan suram dari pengalaman mereka sendiri.

"Jika seseorang mengatakan kepada saya bahwa sekarang, Anda dapat mempertaruhkan hidup Anda untuk melunasi hutang Anda dan menjadi miliarder, saya akan melakukannya tanpa ragu-ragu," kata Kim Keunha, seorang milenial seperti dilansir dari laman Insider, Jumat, 29 Oktober 2021. "Meskipun jika aku jujur, para master game mungkin berpikir hidupku mungkin tidak terlalu berharga."

Squid Game menceritakan kisah sekelompok 456 orang Korea Selatan yang kurang beruntung, yang menghadapi utang besar. Mereka diminta untuk memainkan serangkaian permainan anak-anak yang mematikan dalam upaya untuk memenangkan hadiah 38 juta dolar AS atau Rp550 juta. Bagi orang-orang seperti Kim, 38 juta dolar AS atau Rp550 juta dalah jumlah yang sangat besar yang dia katakan akan "mati untuknya".

Setelah menghasilkan sedikit uang dari menjadi seniman tato, Kim bersepeda melalui serangkaian pekerjaan sambilan selama lima tahun terakhir, mengambil pekerjaan sebagai penjaga di sebuah klub malam di kota perguruan tinggi Hongdae, kemudian bekerja shift ekstra sebagai pelayan di barbekyu. Kim sekarang mencoba memenuhi kebutuhan dengan bekerja paruh waktu di sebuah toko swalayan setelah diberhentikan dari pekerjaan restoran dan klub malamnya selama pandemi.

Kim, yang berhasil mendapatkan persetujuan untuk empat kartu kredit ketika dia masih bekerja dan bekerja di dua pekerjaan pada 2019, sekarang berjuang untuk membayar jumlah minimum untuk setiap kartu setiap bulan. Pembayarannya bervariasi berdasarkan seberapa banyak dia dapat memeras dari gajinya dari pekerjaan toko serba ada, tetapi dia mencoba melakukan pembayaran sekitar 280 dolar AS atau Rp4 juta hingga 350 atau Rp5 juta per bulan untuk setiap kartu. Namun, dia lebih mengandalkan kartu kredit selama delapan bulan menganggur tahun lalu dan melihat sedikit kemajuan yang dia buat dengan pembayaran dihapuskan.

Untuk mendapatkan kredit di Korea Selatan sangat mudah, bahkan bagi individu berpenghasilan rendah. Negara ini mengalami ledakan kredit setelah Krisis Keuangan Asia 1997 ketika pemerintah Korea memberikan keringanan pajak untuk pembayaran kartu kredit guna meningkatkan pengeluaran. Ini semakin membesar seiring waktu, sehingga memudahkan generasi milenial saat ini untuk meminjam kredit.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pinjaman

Squid Game. (Twitter/ NetflixID)
Squid Game. (Twitter/ NetflixID)

Pada 2019, diperkirakan rata-rata orang Korea Selatan memiliki sekitar empat kartu kredit, dengan penggunaan kartu kredit menyumbang sekitar 70 persen dari pengeluaran pribadi tahun itu.

Saat ini untuk mendapatkan "pinjaman pengangguran" dilakukan berbasis aplikasi. Seorang pria mengatakan bahwa dia dapat memperoleh kredit sekitar 3.000 dolar AS atau Rp42 juta dalam waktu lima menit, dengan janji suku bunga 0,01 persen untuk waktu yang terbatas.

"Ketika gaji Anda tidak mencukupi kebutuhan dasar Anda, Anda tidak punya pilihan selain menggunakan kartu kredit. Terkadang, saya masih mengandalkan kartu kredit untuk membayar biaya makanan dan transportasi," Kim.

Krisis utang ini tidak hanya memukul individu berpenghasilan rendah seperti Kim, yang berjuang untuk menemukan pekerjaan yang membayar cukup baik untuk membiayai pinjaman mereka. Orang-orang yang bekerja dengan baik juga berjuang untuk membayar sejumlah besar utang yang mereka peroleh.

Bayar Utang

Ilustrasi Utang atau Pinjaman. Foto: Freepik
Ilustrasi Utang atau Pinjaman. Foto: Freepik

Sementara itu, Noh Eun-woo, seorang eksekutif penjualan di sebuah toko kecantikan di distrik perbelanjaan Edae di pusat kota Seoul, mengatakan kepada Insider bahwa dia berutang lebih dari 12.000 dolar atau Rp170 juta pada tagihan kartu kreditnya, yang dia anggap "jumlah yang rendah."

"Saya tahu orang-orang yang berutang 80.000---100.000 dolar. Teman dekat saya menghabiskan maksimal lima kartu kredit," kata Noh. Dia menjelaskan bahwa utangnya, yang dimulai pada kisaran "yang dapat dikelola" dari 1.000 atau Rp14 juta hingga 2.000 atau Rp28 juta, mulai menumpuk pada 2020. Itu terjadi karena pelanggan mengurangi pembelian makeup dan produk wajah selama pandemi.

Meski begitu, dia mengakui bahwa dia masih berbelanja tas mewah sesekali setiap tiga bulan sekali. Dia juga optimis memperkirakan bahwa dia akan membutuhkan waktu sekitar dua hingga tiga tahun untuk melunasi utangnya.

"Penjualan meningkat sekarang, jadi tidak terlalu buruk. Tapi memang benar bahwa saya tidak akan memiliki uang tunai," katanya.

Sam Kyungmoon Son, dosen di Universitas Kyungwoon dan konsultan independen di perusahaan konsultan manajemen Visionwise LLC, mengatakan kepada Insider bahwa langkah-langkah yang diambil pemerintah Korea, seperti memberlakukan batas pinjaman, adalah langkah ke arah yang benar. Namun, kata Son, ini baru langkah awal dari sekian banyak langkah untuk mengatasi akar krisis utang.

"Batas pinjaman, jika dikombinasikan dengan langkah-langkah lain seperti jaring pengaman bagi orang-orang yang rentan, dapat membantu mengurangi tingkat utang yang semakin membengkak," kata Son. Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa utang pribadi kemungkinan akan terus mengganggu generasi muda milenium.

INFOGRAFIS: Deretan Prestasi Mendunia Artis Korea

INFOGRAFIS: Deretan Prestasi Mendunia Artis Korea (Liputan6.com / Abdillah)
INFOGRAFIS: Deretan Prestasi Mendunia Artis Korea (Liputan6.com / Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel