Militer Yordania Peringatkan Saudara Tiri Raja Tak Rongrong Stabilitas

Mohammad Arief Hidayat
·Bacaan 4 menit

VIVA – Militer Yordania telah mengatakan kepada saudara tiri Raja Abdullah, Pangeran Hamzah bin Hussein, untuk menghentikan tindakan yang menyasar "keamanan dan stabilitas", yang menurut orang-orang yang mengetahui masalah itu dapat dikaitkan dengan rencana untuk mengganggu stabilitas negara.

Dalam pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita negara, militer mengatakan peringatan kepada Pangeran Hamzah adalah bagian dari penyelidikan keamanan yang lebih luas dan berkelanjutan di mana seorang mantan menteri, anggota junior keluarga kerajaan dan orang lain yang tidak disebutkan namanya ditahan.

Pangeran Hamzah mengatakan dalam sebuah rekaman video bahwa dia sedang dalam tahanan rumah dan telah diberitahu untuk tinggal di rumah dan tidak menghubungi siapa pun.

Berbicara dalam bahasa Inggris dalam video itu, yang disampaikan oleh pengacaranya kepada BBC, dia mengatakan bahwa dia bukan bagian dari konspirasi asing dan mengecam sistem yang berkuasa sebagai korup.

"Kesejahteraan (Yordania) ditempatkan di urutan kedua oleh sistem pemerintahan yang telah memutuskan bahwa kepentingan pribadi, kepentingan keuangan, bahwa korupsi lebih penting daripada kehidupan dan martabat serta masa depan sepuluh juta orang yang tinggal di sini," katanya.

Sebelumnya, panglima militer Yusef Huneity membantah laporan bahwa pangeran telah ditangkap tetapi mengatakan dia diberitahu untuk "menghentikan kegiatan yang dieksploitasi untuk menargetkan keamanan dan stabilitas Yordania".

Dua orang yang mengetahui situasi itu mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan keamanan telah tiba di istana kecilnya dan memulai penyelidikan. Raja Abdullah memberhentikan Pangeran Hamzah sebagai pewaris takhta pada 2004 dalam sebuah langkah yang mengonsolidasikan kekuasaannya.

The Washington Post mengatakan pihak berwenang Yordania menahan mantan putra mahkota itu dan menangkap hampir 20 orang lainnya setelah apa yang oleh para pejabat disebut sebagai "ancaman bagi stabilitas negara".

Seorang mantan pejabat AS yang mengetahui kejadian-kejadian di Yordania mengatakan bahwa plot tersebut, yang dia gambarkan sebagai hal yang kredibel dan berbasis luas tetapi tidak akan terjadi, tidak melibatkan "kudeta fisik". Sebaliknya, katanya, mereka yang terlibat berencana untuk mendorong protes yang akan tampak sebagai "pemberontakan populer dengan massa di jalan" dengan dukungan kesukuan.

Yordani akan menyelidiki apakah ada pihak asing dalam plot tersebut, kata mantan pejabat AS itu.

Suku-suku yang digdaya

Pangeran Hamzah tidak dipandang sebagai ancaman besar bagi monarki Yordania dan telah terpinggirkan selama bertahun-tahun, tetapi tindakan melawannya merupakan insiden pertama yang melibatkan anggota dekat keluarga kerajaan sejak Raja Abdullah naik takhta.

Pihak berwenang menjadi makin prihatin dengan upayanya untuk membangun hubungan dengan tokoh-tokoh yang tidak puas dalam suku-suku yang digdaya.

Orang-orang yang dikenal sebagai kelompok Herak ini dalam beberapa pekan terakhir menyerukan protes terhadap korupsi di negara yang terkena dampak COVID-19 terhadap ekonomi, mendorong pengangguran ke tingkat tertinggi dan memperdalam kemiskinan. Pihak berwenang telah menindak beberapa demonstrasi, menahan lusinan orang.

Suku-suku yang mendominasi pasukan keamanan membentuk fondasi dukungan untuk monarki kerajaan dari trah Hasyim.

Kantor berita negara mengatakan Bassem Awadallah, kepercayaan lama raja yang berpendidikan AS yang kemudian menjadi menteri keuangan dan juga penasihat Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, dan Sharif Hassan Ben Zaid, anggota keluarga kerajaan, sedang ditahan bersama dengan sosok tak dikenal lainnya.

Tidak ada rincian

"Pemerintah AS tahu bahwa Bassam Awadullah bekerja untuk MBS (Mohammed bin Salman). Setiap pengamat yang cerdik akan mengatakan jika seseorang yang sedekat ini dengan MBS terlibat, dia harus tahu," kata mantan pejabat AS itu.

Pengadilan kerajaan Saudi menyuarakan "dukungan penuh" untuk Raja Abdullah dan semua keputusan yang diambilnya untuk menjaga keamanan dan stabilitas. Mesir, Lebanon, Bahrain, Irak, Kuwait dan Qatar juga mendukungnya. Departemen Luar Negeri AS mengatakan raja adalah "mitra kunci" dan mendapat dukungan penuh.

Pejabat pemerintah tidak segera bisa dihubungi untuk dimintai komentar.

Penangkapan pejabat tinggi dan anggota keluarga kerajaan jarang terjadi di Yordania, yang dipandang sebagai salah satu negara paling stabil di dunia Arab.

Belantara politik

Pangeran Hamzah, yang telah dipersiapkan oleh ibunya, Ratu Noor, untuk menggantikan mendiang ayahnya Raja Hussein, telah didorong ke dalam belantara politik sejak ia dipecat sebagai putra mahkota.

Beberapa tokoh oposisi telah berkumpul di sekitarnya, sebuah tindakan yang tidak menyenangkan raja, kata pejabat yang mengetahui situasi tersebut.

Abdullah menggantikan ayahnya Raja Hussein, yang memerintah Yordania selama hampir lima dekade.

Tradisi dinasti Hasyim Yordania di bawah konstitusi 1952 memberikan suksesi kepada putra tertua tetapi raja tetap memiliki opsi untuk mencalonkan saudara laki-laki.

Raja Abdullah telah berhasil membawa stabilitas politik ke negara itu dan memperoleh status sebagai pemimpin Arab terkemuka yang pesan moderasinya bergaung, terutama di forum-forum Barat.

Awadallah, yang merupakan kekuatan pendorong di balik reformasi ekonomi sebelum ia mengundurkan diri sebagai ketua pengadilan kerajaan pada 2008, telah lama menghadapi perlawanan keras dari seorang pengawal tua dan birokrasi yang mengakar yang berkembang selama bertahun-tahun atas tunjangan pemerintah.

Badan intelijen Yordania yang kuat, dengan pengaruh yang meluas dalam kehidupan publik, telah memainkan peran publik yang lebih besar sejak diberlakukannya undang-undang darurat pada awal pandemi virus corona tahun lalu, yang menurut kelompok-kelompok sipil melanggar hak-hak sipil dan politik.

Polisi antihuru hara Yordania bulan lalu membubarkan protes di Amman dan kota-kota lain yang terpanggil untuk memperingati 10 tahun demonstrasi pro demokrasi Musim Semi Arab, dan pihak berwenang menahan puluhan aktivis, kata saksi mata. (ant)