Minyak berbalik menguat dipicu penutupan produksi Teluk Meksiko AS

Subagyo
·Bacaan 2 menit

Harga minyak mentah menetap lebih tinggi pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), berbalik menguat dari sehari sebelumnya, karena perusahaan-perusahaan menutup beberapa produksi minyak Teluk Meksiko AS menjelang badai yang mendekat, meskipun lonjakan infeksi virus corona dan peningkatan pasokan Libya membatasi keuntungan.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Desember ditutup bertambah 74 sen atau 1,9 persen, menjadi 41,20 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) terangkat 1,01 dolar AS atau 2,6 persen, menjadi menetap di 39,57 dolar AS. Kedua kontrak turun lebih dari tiga persen pada Senin (26/10/2020).

Perusahaan-perusahaan termasuk BP, Chevron, Shell dan Equinor ASA mengevakuasi rig atau menutup fasilitas-fasilitas produksi mereka. Sejauh ini para produsen telah menutup 16 persen, atau 294.000 barel per hari (bph) dari produksi minyak karena Badai Tropis Zeta, yang melemah menjadi badai tropis pada Selasa (27/10/2020) akibat badai pada Senin (26/10/2020), kata Pusat Badai Nasional AS (NHC).

Namun, lonjakan harga yang dipicu badai mungkin berumur pendek, dengan permintaan diperkirakan akan melemah lagi dengan meningkatnya kasus virus corona.

"Kami memiliki banyak kelemahan ... tidak ada vaksin, tidak ada stimulus, dan kemungkinan yang sangat nyata dari pemilihan yang mungkin dipertentangkan dalam beberapa hari mendatang, dan pasar saham yang tidak akan bereaksi positif terhadapnya," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

Produksi Libya akan pulih menjadi satu juta barel per hari dalam beberapa minggu mendatang, mempersulit upaya anggota OPEC lainnya dan sekutu untuk membatasi produksi.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, berencana untuk meningkatkan produksi sebesar dua juta barel per hari mulai Januari setelah rekor pemotongan produksi tahun ini.

Mereka akan memotong pengurangan keseluruhan menjadi 7,7 juta barel per hari -- masih merupakan jumlah yang sangat besar menurut standar produsen minyak utama, tetapi itu mungkin tidak cukup untuk mengimbangi permintaan yang lemah.

Presiden Rusia Vladimir Putin, berbicara Kamis lalu (22/10/2020), tidak menutup kemungkinan memperpanjang pemotongan lebih lama.

“Karena virus terus menyebar, kemungkinan tambahan produksi OPEC+ cenderung berkurang dalam membantu memberikan keseimbangan pada pasar,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

Angka persediaan minyak mingguan AS terbaru, yang akan dirilis pada Selasa dan Rabu waktu setempat, diperkirakan menunjukkan peningkatan pasokan. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan stok minyak mentah naik sekitar 1,1 juta barel.


Baca juga: Minyak berakhir lebih tinggi, didorong oleh harapan stimulus AS

Baca juga: Minyak anjlok ketika infeksi virus melonjak, produksi Libya "rebound"

Baca juga: Minyak tergelincir tertekan produksi Libya dan kekhawatiran permintaan

Baca juga: Harga minyak jatuh, setelah laporan persediaan minyak AS