Minyak jatuh 4 persen, penguncian Shanghai picu ketakutan permintaan

·Bacaan 3 menit

Harga minyak merosot sekitar empat persen ke level terendah dalam dua minggu pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang prospek permintaan energi global karena penguncian COVID-19 yang berkepanjangan di Shanghai dan potensi kenaikan suku bunga AS.

Minyak mentah berjangka Brent berjangka untuk pengiriman Juni anjlok 4,33 dolar AS atau 4,1 persen, menjadi ditutup pada 102,32 dolar per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Juni kehilangan 3,53 dolar AS atau 3,5 persen, menjadi menetap di 98,54 dolar AS per barel.

Kedua kontrak acuan ditutup pada level terendah sejak 11 April setelah kehilangan hampir 5,0 persen minggu lalu. Sejak melonjak ke level tertinggi sejak 2008 pada awal Maret, harga minyak telah jatuh sekitar 25 persen.

"Prospek pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat tahun ini di tengah kenaikan suku bunga AS ... telah menyebabkan revisi turun perkiraan permintaan minyak," kata analis di konsultan Eurasia Group, mencatat "Semakin lama perang Ukraina dan penguncian China tetap ada, semakin tinggi risiko bahwa pertumbuhan permintaan akan semakin lemah."

Kemunduran terjadi karena investor menilai dampak COVID-19 pada prospek permintaan bahan bakar. Kesengsaraan penguncian COVID-19 di Shanghai memasuki ke minggu keempat, ketika perintah untuk pengujian massal di distrik terbesar Beijing itu memicu kekhawatiran bahwa ibu kota China dapat ditakdirkan untuk nasib yang sama.

China adalah importir minyak terbesar dunia.

Harga minyak juga berada di bawah tekanan di tengah tanda-tanda bahwa pemadaman pasokan menjadi agak lebih kecil. Menurut kementerian perminyakan Libya, ladang minyak yang ditutup karena blokade dapat melanjutkan produksi dalam hitungan hari.

Juga menekan minyak, dolar AS naik ke level tertinggi dua tahun terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya karena kemungkinan kenaikan suku bunga AS. Dolar yang kuat membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Minyak memperoleh dukungan awal tahun dari pasokan yang ketat setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari menyebabkan pelanggan menghindari minyak Rusia karena sanksi Barat. Pasar bisa semakin ketat jika Uni Eropa (UE) melarang minyak mentah Rusia.

Uni Eropa sedang mempersiapkan "sanksi cerdas" terhadap impor minyak Rusia, menurut sebuah laporan di The Times of London yang mengutip wakil presiden eksekutif Komisi Eropa, Valdis Dombrovskis.

"Meskipun Komisi Uni Eropa sedang mengerjakan paket sanksi keenam terhadap Rusia, embargo ekspor minyak dari Rusia tampaknya tidak mungkin untuk saat ini," kata Nicoline Bromander, analis senior di Rystad Energy.

Sementara itu, bensin berjangka AS turun lebih rendah daripada minyak mentah, menempatkan celah spread bensin - ukuran margin keuntungan pengilangan - pada level tertinggi sejak mencapai rekor pada April 2020 ketika WTI menetap di wilayah negatif.

NK Rosneft PAO Rusia gagal menjual minyak dalam tender jumbo setelah menuntut pembayaran di muka dalam rubel, yang berarti perusahaan minyak utama negara itu harus menemukan cara untuk mengalihkan lebih banyak minyak mentah ke pembeli Asia melalui kesepakatan pribadi.

Di Amerika Serikat, yang akan segera membuka kembali kedutaan besarnya di Ukraina, para pejabat mengatakan produksi minyak dan gas domestik meningkat dan akan terus meningkat untuk menebus 1 juta hingga 1,5 juta barel minyak per hari yang telah ditarik dari pasar setelah invasi Rusia ke Ukraina.

TotalEnergies SE Prancis telah mencarter kapal tanker untuk memuat minyak mentah Abu Dhabi pada awal Mei ke Eropa, pengiriman pertama dalam dua tahun.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel