Minyak jatuh tertekan kekhawatiran ekonomi dan dolar yang menguat

Harga minyak turun lebih dari satu persen di sesi Asia pada Selasa sore, memperpanjang penurunan tajam hari sebelumnya karena penguncian virus corona di importir minyak utama China, dolar yang kuat dan risiko resesi yang meningkat memicu kekhawatiran tentang prospek permintaan global.

Minyak mentah Brent merosot 1,19 dolar AS atau 1,1 persen, menjadi diperdagangkan di 104,75 dolar AS per barel pada pukul 06.07 GMT setelah tergelincir ke level 103,19 dolar AS.

Minyak mentah West Texas Intermediate AS turun 1,07 dolar AS atau 1,0 persen, menjadi diperdagangkan di 102,02 dolar AS per barel setelah mencapai level terendah intraday 100,44 dolar AS.

Pada Senin (9/5/2022), kedua kontrak acuan minyak membukukan persentase penurunan harian terbesar sejak Maret, jatuh sekitar enam persen.

Penurunan mencerminkan tren di pasar keuangan global, karena investor melepaskan aset-aset berisiko di tengah kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan dampak yang dihasilkan terhadap pertumbuhan ekonomi.

Dolar bertahan di dekat level tertinggi 20 tahun, membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

"Situasi COVID China, kenaikan suku bunga, dan meningkatnya risiko resesi tidak membantu aset-aset berisiko," kata Warren Patterson, kepala penelitian komoditas ING.

Data terbaru menunjukkan pertumbuhan ekspor China telah melambat menjadi satu digit, terlemah dalam hampir dua tahun, karena negara itu memperpanjang penguncian untuk mengekang penyebaran COVID-19.

Harga minyak terangkat minggu lalu setelah Komisi Eropa mengusulkan embargo bertahap pada minyak Rusia. Namun, persetujuan telah tertunda di tengah permintaan dari anggota Eropa Timur untuk pengecualian dan konsesi.

Versi baru, yang saat ini sedang dirancang, kemungkinan akan membatalkan larangan kapal tanker Uni Eropa yang membawa minyak Rusia, setelah tekanan dari Yunani, Siprus dan Malta, kata sumber Uni Eropa.

"Jelas, anggota (UE) sedang berjuang untuk mencapai kesepakatan, yang menunjukkan bahwa kita mungkin akan melihat lebih lanjut pengurangan paket yang diusulkan," kata Patterson.

Pasar keuangan juga memperhatikan kekhawatiran bahwa beberapa ekonomi Eropa dapat mengalami kesulitan jika impor minyak Rusia dibatasi lebih lanjut, atau jika Rusia membalas dengan menghentikan pasokan gas.

Pejabat Jerman diam-diam mempersiapkan penghentian mendadak pasokan gas Rusia, lapor Reuters. Paket darurat dapat mencakup pengambilan kendali atas perusahaan-perusahaan penting.

Penghentian pasokan gas Rusia ke Jerman akan memicu resesi yang dalam dan menelan korban setengah juta pekerjaan, kata seorang ekonom senior dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Selasa.

Hongaria juga telah menyatakan kembali posisinya bahwa mereka tidak akan menerima putaran baru sanksi yang diusulkan terhadap Rusia sampai kekhawatirannya ditangani.

Di Amerika Serikat, persediaan minyak mentah, sulingan dan bensin kemungkinan turun minggu lalu, jajak pendapat awal Reuters untuk data mingguan menunjukkan pada Senin (9/5/2022).

Baca juga: Wall Street jatuh, indeks S&P 500 berakhir di bawah 4.000 poin
Baca juga: Emas anjlok 24 dolar, karena investor memilih dolar daripada emas
Baca juga: Mata uang komoditas terpukul jatuhnya minyak, bitcoin terus merosot

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel