Minyak melemah di awal sesi Asia terseret penurunan permintaan China

Harga minyak sedikit lebih rendah di awal perdagangan Asia pada Selasa, memperpanjang kerugian 1,0 persen sesi sebelumnya karena kasus COVID-19 lebih banyak di China meningkatkan kekhawatiran permintaan bahan bakar di konsumen minyak terbesar kedua di dunia itu.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari turun 4 sen menjadi diperdagangkan di 92,77 dolar AS per barel pada pukul 01.12 GMT. Kontrak Desember berakhir pada Senin (31/10/2022) di 94,83 dolar AS per barel atau turun 1,0 persen.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS kehilangan 18 sen atau 0,2 persen, menjadi diperdagangkan di 86,35 dolar AS per barel.

Pembatasan COVID-19 di importir minyak mentah utama China memaksa penutupan sementara resor Disney Shanghai pada Senin (31/10/2022), sementara produksi iPhone Apple Inc di fasilitas manufaktur utama bisa turun 30 persen pada November.

"Dengan China tetap berpegang pada kebijakan nol-COVID, prospek permintaan minyak membayangi rekor data ekspor minyak AS dari minggu lalu," kata analis CMC Markets Tina Teng.

Pembatasan pandemi yang ketat telah menyebabkan aktivitas pabrik China turun pada Oktober dan memangkas impornya dari Jepang dan Korea Selatan.

Juga membebani sentimen adalah pedagang minyak independen terbesar di dunia Vitol yang mengatakan bahwa mereka melihat tanda-tanda kehancuran permintaan minyak, kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan.

Menekan harga minyak, produksi minyak AS naik menjadi hampir 12 juta barel per hari (bph) pada Agustus, tertinggi sejak dimulainya pandemi COVID-19, bahkan ketika perusahaan minyak serpih mengatakan mereka tidak mengharapkan produksi meningkat dalam beberapa bulan mendatang.

Itu kemungkinan akan menyebabkan kenaikan stok minyak mentah AS dalam pekan hingga 28 Oktober sekitar 300.000 barel, sementara persediaan sulingan dan bensin diperkirakan turun, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan.

Jajak pendapat itu dilakukan sebelum laporan dari American Petroleum Institute (API) yang akan dirilis pada pukul 20.30 GMT pada Selasa, dan Badan Informasi Energi AS pada Rabu pukul 14.30 GMT.

Harga acuan Brent dan WTI berakhir lebih tinggi pada Oktober, menandai kenaikan bulanan pertama mereka sejak Mei setelah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia mengumumkan rencana pemotongan produksi sebesar 2 juta barel per hari.

OPEC menaikkan perkiraannya untuk permintaan minyak dunia dalam jangka menengah dan panjang pada Senin (31/10/2022), mengatakan bahwa investasi 12,1 triliun dolar AS diperlukan untuk memenuhi permintaan ini meskipun ada transisi ke sumber energi terbarukan.

Presiden AS Joe Biden telah meminta perusahaan minyak dan gas untuk menggunakan rekor keuntungan mereka untuk menurunkan biaya bagi warga Amerika dan meningkatkan produksi, atau membayar tarif pajak yang lebih tinggi.


Baca juga: Minyak jatuh tertekan pembatasan COVID China dan data pabrik melemah
Baca juga: Minyak turun di Asia karena dolar menguat, tapi bersiap naik mingguan
Baca juga: Minyak naik didorong permintaan kuat dan meredanya kekhawatiran resesi