Minyak melonjak dipicu penurunan stok AS, pembatasan produksi OPEC

Nusarina Yuliastuti

Harga minyak melonjak lebih dari tiga persen pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB) di tengah ekspektasi bahwa OPEC dan produsen sekutu akan memperpanjang pembatasan produksi, dan karena data pemerintah AS menunjukkan penurunan besar dalam stok minyak mentah domestik.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari terangkat 2,18 dolar AS atau 3,6 persen menjadi ditutup pada 63 dolar AS per barel, setelah menguat ke tertinggi sesi di 63,51 dolar AS.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari naik 2,33 dolar AS atau 4,2 persen, menjadi menetap di 58,43 dolar AS per barel, setelah menyentuh tertinggi sesi di 58,66 dolar AS per barel.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu-sekutu termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, dapat menyetujui pengurangan produksi minyak mentah yang lebih dalam ketika mereka bertemu di Wina minggu ini.

Stok minyak mentah AS turun 4,9 juta barel dalam sepekan yang berakhir 29 November karena kilang meningkatkan produksi, Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan, penarikan yang jauh lebih dalam dari perkiraan. Analis memperkirakan penurunan 1,7 juta barel.

"Lonjakan aktivitas penyulingan dan impor bersih yang lesu telah membantu menghasilkan penarikan pertama untuk persediaan minyak dalam enam minggu terakhir," kata Matt Smith, direktur riset komoditas di ClipperData.

Baca juga: Harga minyak stabil menyusul komentar Trump soal perdagangan AS-China

Menteri perminyakan Irak Thamer Ghadhban mengatakan kepada wartawan di Wina pada Selasa (3/12/2019) bahwa "pemotongan lebih dalam lebih disukai oleh sejumlah anggota kunci". Pada Rabu (4/12/2019), Ghadhban mengatakan ia akan mendukung setidaknya memperpanjang pemotongan yang ada hingga akhir 2020 dari Maret.

"Kita harus memberikan sinyal positif kepada pasar dan bagi saya setidaknya kita harus menggulirkan perjanjian saat ini," katanya.

Beberapa tetap skeptis apakah OPEC+ akan memperdalam pemotongan produksi, meskipun banyak analis memperkirakan perpanjangan perjanjian pasokan yang ada.

Anggota OPEC akan bertemu pada Kamis, dengan pertemuan kelompok OPEC+ pada hari berikutnya. OPEC+ telah membatasi pasokan sejak 2017 dan diperkirakan akan mempertahankan pengurangan untuk menyeimbangkan rekor produksi di Amerika Serikat.

Harga sempat merosot setelah sebuah laporan bahwa Arab Saudi mengancam untuk meningkatkan produksi minyak secara sepihak jika beberapa negara OPEC terus menentang pembatasan produksi kelompok itu.

Harga minyak telah tertahan oleh ketidakpastian prospek untuk kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan China. Perselisihan antara dua ekonomi terbesar di dunia itu telah melemahkan ekonomi global dan membatasi pertumbuhan permintaan minyak.

Indeks utama Wall Street naik untuk pertama kalinya dalam empat sesi terakhir, menyusul laporan bahwa Amerika Serikat dan China bergerak lebih dekat untuk menandatangani kesepakatan perdagangan fase-satu.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada Rabu bahwa pembicaraan perdagangan dengan China berjalan "sangat baik," terdengar lebih positif daripada yang dia lakukan sehari sebelumnya ketika dia mengatakan kesepakatan mungkin harus menunggu sampai setelah pemilihan 2020.

"Sementara kita mulai melihat tanda-tanda kehidupan dalam pemulihan ekonomi global, pelambatan permintaan dapat dengan mudah menjamin kejutan OPEC minggu ini," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA di New York.

"Saudi semua dalam melakukan apa yang dibutuhkan untuk menjaga harga minyak tetap di depan penetapan harga terakhir IPO Aramco."

Fitch Solutions mengatakan harga minyak kemungkinan akan turun tahun depan karena pasokan minyak terus naik, lebih besar dari kenaikan apa pun dalam pertumbuhan. Diperkirakan minyak mentah Brent akan turun ke rata-rata 62 dolar AS per barel pada 2020 dan 58 dolar AS pada 2021, dari rata-rata 64 dolar AS tahun ini.