Minyak menuju penurunan mingguan kedua di tengah kekhawatiran resesi

Harga minyak tergelincir pada perdagangan Jumat dan berada di jalur menuju penurunan mingguan kedua, karena pasokan yang ketat dibayangi oleh kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga dapat mendorong ekonomi dunia ke dalam resesi.

Minyak mentah berjangka Brent turun tipis 8 sen atau 0,1 persen, menjadi diperdagangkan di 109,97 dolar AS per barel pada pukul 08.15 GMT. Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS juga melemah 8 sen menjadi diperdagangkan di 104,19 dolar AS per barel.

Kedua harga acuan minyak tersebut menuju penurunan mingguan kedua mereka.

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan pada Kamis (23/6/2022) bahwa fokus bank sentral untuk mengendalikan inflasi adalah "tanpa syarat," menambah kekhawatiran tentang lebih banyak kenaikan suku bunga.

Stephen Brennock dari pialang minyak PVM mengatakan kekhawatiran resesi mendominasi sentimen, menambahkan: "Dengan kata lain, konsensus tetap bahwa pasar minyak akan melihat permintaan yang tinggi dan pasokan yang ketat selama bulan-bulan musim panas, sehingga membatasi penurunan."

"Meningkatnya kekhawatiran resesi tampaknya mendorong pemusnahan posisi beli spekulatif yang berat di kedua kontrak, bahkan seperti di dunia nyata, keketatan energi sama nyatanya seperti sebelumnya," kata Jeffrey Halley, analis di broker OANDA, dikutip dari Reuters.

Minyak tahun ini mendekati ke level tertinggi sepanjang masa 147 dolar AS yang dicapai pada tahun 2008 karena invasi Rusia ke Ukraina memperburuk pasokan yang ketat saat permintaan telah pulih dari pandemi COVID.

Bulan ini, produksi di anggota OPEC Libya hampir ditutup oleh kerusuhan tetapi mulai meningkat minggu ini.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, bertemu pada 30 Juni dan diperkirakan akan tetap berpegang pada rencana sebelumnya untuk mempercepat sedikit kenaikan produksi minyak pada Juli dan Agustus, daripada menyediakan lebih banyak minyak.

Angka persediaan minyak resmi AS dijadwalkan akan dirilis pada Kamis (23/6/2022) tetapi karena masalah teknis akan menundanya hingga minggu depan, kata Badan Informasi Energi AS, tanpa memberikan batas waktu yang spesifik.

Baca juga: Minyak naik di Asia karena pasokan ketat dan ketidakpastian persediaan
Baca juga: Minyak turun, investor cemas kenaikan suku bunga Fed rusak permintaan
Baca juga: Minyak jatuh di sesi Asia karena investor pertimbangkan risiko resesi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel