Minyak naik didorong harapan permintaan setelah persediaan AS jatuh

Harga minyak naik di perdagangan Asia pada Rabu sore, setelah data industri menunjukkan penurunan mengejutkan dalam stok minyak mentah AS, menunjukkan permintaan bertahan meskipun kenaikan suku bunga yang curam mengurangi pertumbuhan global.

Minyak mentah berjangka Brent terangkat 54 sen atau 0,6 persen, menjadi diperdagangkan di 95,19 dolar AS per barel pada pukul 07.23 GMT. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS meningkat 72 sen atau 0,8 persen, menjadi diperdagangkan di 89,09 dolar AS per barel.

Kedua kontrak acuan naik sekitar 2,0 persen di sesi sebelumnya karena dolar AS yang lebih lemah dan setelah catatan yang tidak diverifikasi yang sedang tren di media sosial mengatakan pemerintah China akan mempertimbangkan cara untuk melonggarkan aturan COVID-19 mulai Maret 2023, berpotensi meningkatkan permintaan di negara nomor dua pengguna minyak.

Dalam tanda positif lebih lanjut untuk permintaan, stok minyak mentah AS turun sekitar 6,5 juta barel untuk pekan yang berakhir 28 Oktober, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute (API).

Delapan analis yang disurvei oleh Reuters rata-rata memperkirakan persediaan minyak mentah akan naik 400.000 barel.

Pada saat yang sama, persediaan bensin turun lebih kuat dari yang diharapkan, dengan stok jatuh 2,6 juta barel dibandingkan dengan perkiraan analis untuk penarikan 1,4 juta barel.

"Terlepas dari penurunan data persediaan AS yang lebih besar dari perkiraan, optimisme dari berita yang belum dikonfirmasi tentang keluarnya China dari nol-COVID juga mendukung momentum kenaikan minyak," kata analis CMC Markets Tina Teng, dikutip dari Reuters.

Kebijakan nol-COVID China telah menjadi faktor kunci dalam menjaga harga minyak karena penguncian berulang kali telah memperlambat pertumbuhan dan mengurangi permintaan minyak di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Teng menambahkan bahwa dolar AS yang lebih lemah juga menopang harga minyak. Dolar yang lebih lemah membuat harga komoditas dalam greenback lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Greenback tergelincir dari tertinggi hampir satu minggu versus mata uang utama lainnya, karena para pedagang gelisah menjelang keputusan suku bunga Federal Reserve yang membayangi pada Rabu.

Potensi gangguan dari embargo Uni Eropa pada minyak Rusia yang akan dimulai pada 5 Desember juga dapat mendorong harga lebih tinggi. Larangan itu, sebagai reaksi atas invasi Rusia ke Ukraina, akan diikuti dengan penghentian impor produk minyak pada Februari.

"Namun, dengan embargo Uni Eropa di pasar sekarang, menyiratkan kompleks minyak mungkin kehilangan di mana saja antara 1-3 juta barel per hari, minyak bisa naik lebih tinggi ketika embargo dimulai dan/atau anggukan dari China bahwa pembukaan kembali negara itu lebih awal dari perkiraan akan terjadi," kata Stephen Innes, Managing Partner di SPI Asset Management dalam sebuah catatan.

Baca juga: Harga minyak Asia naik, dipicu harapan permintaan pasca-stok AS jatuh
Baca juga: Minyak naik jelang data persediaan AS dan optimisme permintaan China
Baca juga: Minyak naik karena pelemahan dolar imbangi kekhawatiran Covid China