Minyak perpanjang kerugian di Asia di tengah kekhawatiran resesi

Harga minyak merosot di awal perdagangan Asia pada Jumat, memperpanjang kerugian minggu ini karena kekhawatiran atas ketatnya pasokan dikalahkan oleh meningkatnya ketakutan akan kenaikan suku bunga tajam yang membanting pertumbuhan global dan memukul permintaan bahan bakar.

Minyak mentah berjangka Brent tergelincir 22 sen atau 0,2 persen, menjadi diperdagangkan di 90,62 dolar AS per barel pada pukul 00.52 GMT, setelah meluncur 3,5 persen ke level terendah satu minggu di sesi sebelumnya.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS kehilangan 25 sen atau 0,3 persen, menjadi diperdagangkan di 84,85 dolar AS per barel, setelah jatuh 3,8 persen di sesi sebelumnya.

"Minyak mentah turun karena fokus pasar kembali ke latar belakang ekonomi yang memburuk," kata analis komoditas ANZ dalam catatan klien.

Kedua harga acuan menuju kerugian mingguan ketiga berturut-turut, sebagian dirugikan oleh dolar AS yang kuat, yang membuat minyak lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lainnya. Indeks dolar turun pada Jumat tetapi bertahan di dekat tertinggi minggu lalu di atas 110.

Pasar juga terguncang minggu ini oleh prospek Badan Energi Internasional untuk hampir nol pertumbuhan permintaan minyak pada kuartal keempat, karena prospek permintaan yang lebih lemah untuk China.

"Fundamental minyak sebagian besar masih bearish karena prospek permintaan China tetap menjadi tanda tanya besar dan karena inflasi yang melawan Fed tampaknya siap untuk melemahkan ekonomi AS," kata Edward Moya, analis OANDA dalam sebuah catatan.

Analis mengatakan sentimen menderita dari komentar oleh Departemen Energi AS bahwa tidak mungkin untuk berusaha mengisi kembali Cadangan Minyak Strategis (SPR) sampai setelah tahun fiskal 2023.

Di sisi penawaran, pasar telah menemukan beberapa dukungan pada berkurangnya ekspektasi kembalinya minyak mentah Iran, karena para pejabat Barat mengecilkan prospek menghidupkan kembali kesepakatan nuklir dengan Teheran.

Analis Commonwealth Bank Vivek Dhar mengatakan hal itu mendukung pandangan bank bahwa pasar minyak akan mengetat pada akhir tahun dan Brent akan kembali ke 100 dolar AS per barel pada kuartal keempat.

Baca juga: Minyak jatuh tertekan ekspektasi permintaan lemah dan penguatan dolar

Baca juga: Elon Musk katakan dunia masih butuh minyak dan gas