Minyak "rebound" karena dolar melemah, dibatasi kekhawatiran ekonomi

Harga minyak rebound di perdagangan Asia pada Kamis sore, di tengah melemahnya dolar dan karena investor muncul untuk membeli setelah penurunan tajam dua sesi berturut-turut, meskipun kekhawatiran ekonomi membatasi pemulihan.

Minyak mentah berjangka Brent terangkat 89 sen atau 1,1 persen, menjadi diperdagangkan di 78,73 dolar AS per barel pada pukul 07.40 GMT. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menguat 87 sen atau 1,2 persen, menjadi diperdagangkan di 73,71 dolar AS per barel.

Penurunan besar dalam dua hari sebelumnya didorong oleh kekhawatiran tentang potensi resesi global, terutama karena tanda-tanda ekonomi jangka pendek di dua konsumen minyak terbesar dunia, Amerika Serikat dan China, tampak goyah.

"Datang setelah aksi jual besar-besaran sejak awal pekan, tampaknya harga minyak berusaha memanfaatkan beberapa pelemahan dolar AS pagi ini untuk beberapa penangguhan hukuman," kata Jun Rong Yeap, ahli strategi pasar di IG.

"Bulan kedua kontraksi PMI (Indeks Manajer Pembelian) manufaktur AS terus mencerminkan perlambatan yang sedang berlangsung dalam kegiatan ekonomi, yang mungkin membuat pembeli menghindari pasar," katanya.

Penurunan kumulatif Brent dan WTI lebih dari 9,0 persen pada Selasa (3/1/2023) dan Rabu (4/1/2023) adalah penurunan dua hari terbesar pada awal tahun sejak 1991, menurut data Refinitiv Eikon.

Mencerminkan bearish jangka pendek, kontrak acuan minyak tergelincir kembali ke contango di perdagangan Asia pada Kamis, yang berarti harga spot lebih rendah daripada pengiriman beberapa bulan kemudian.

Data ekonomi dari Amerika Serikat membebani harga karena manufaktur AS mengalami kontraksi lebih lanjut pada Desember. Indeks Manajer Pembelian (PMI) ISM untuk manufaktur turun untuk bulan kedua berturut-turut pada November, menjadi 48,4 dari 49,0. Itu adalah pembacaan terlemah sejak Mei 2020, kata Institute for Supply Management (ISM).

Pada saat yang sama, sebuah survei dari Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan lowongan pekerjaan turun kurang dari yang diharapkan, meningkatkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan menggunakan pasar tenaga kerja yang ketat sebagai alasan untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama.

Kekhawatiran tentang gangguan ekonomi karena COVID-19 yang menyebar di China, importir minyak terbesar dunia, telah menambah pesimisme seputar harga minyak mentah.

Pemerintah China meningkatkan kuota ekspor untuk produk minyak sulingan pada gelombang pertama untuk tahun 2023, menandakan ekspektasi permintaan domestik yang buruk.

Sementara itu, pelemahan dolar membantu mendukung harga minyak yang biasanya meningkatkan permintaan karena komoditas berdenominasi dolar menjadi lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Baca juga: Minyak beragam, Brent pangkas kerugian karena rumor pemangkasan OPEC+

Baca juga: Minyak anjlok tertekan kekhawatiran ekonomi global, kasus COVID China