Minyak turun di sesi Asia, penguncian China tekan prospek permintaan

Minyak melemah di perdagangan Asia pada Jumat pagi, karena penguncian COVID-19 China membebani prospek permintaan minyak mentah, meskipun kekhawatiran gangguan pasokan akibat sanksi Barat mengekang ekspor minyak mentah dan produk minyak dari Rusia menopang harga.

Minyak mentah berjangka Brent turun tips 4 sen menjadi diperdagangkan di 107,55 dolar AS per barel pada pukul 00.40 GMT setelah naik 2,1 persen di sesi sebelumnya. Kontrak bulan depan Juni berakhir pada Jumat. Kontrak Juli yang lebih aktif turun 30 sen menjadi 106,96 dolar AS per barel.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS merosot 49 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan 104,87 dolar AS per barel setelah menetap 3,3 persen lebih tinggi pada Kamis (28/4/2022).

Kedua kontrak akan ditutup lebih tinggi minggu ini, dengan WTI di jalur untuk membukukan kenaikan lima bulan berturut-turut, didukung oleh meningkatnya kemungkinan bahwa Jerman akan bergabung dengan negara-negara anggota Uni Eropa lainnya dalam embargo minyak Rusia.

Namun, harga minyak telah bergejolak karena Beijing tidak menunjukkan tanda-tanda pelonggaran tindakan penguncian meskipun berdampak pada ekonomi dan rantai pasokan globalnya.

"Dengan penguncian penuh dan sebagian yang meningkat sejak Maret, indikator ekonomi China telah jatuh lebih jauh ke zona merah. Kami sekarang memperkirakan PDB China akan melambat lebih lanjut di kuartal kedua," Kepala Ekonomi APAC Wood Mackenzie Yanting Zhou mengatakan dalam sebuah catatan.

"Volatilitas pasar minyak akan berlanjut, dengan potensi penguncian yang lebih luas dan berkepanjangan hingga Mei dan seterusnya, mencondongkan risiko jangka pendek untuk permintaan minyak China - dan harga - ke sisi negatif."

Mengenai pasokan, OPEC+ kemungkinan akan tetap pada kesepakatan yang ada dan menyetujui peningkatan kecil produksi lainnya untuk Juni ketika bertemu pada 5 Mei, enam sumber dari kelompok produsen mengatakan kepada Reuters pada Kamis (28/4/2022).

Namun, produksi minyak Rusia mungkin turun sebanyak 17 persen pada tahun 2022, sebuah dokumen kementerian ekonomi yang dilihat oleh Reuters menunjukkan pada Rabu (27/4/2022) karena sanksi Barat yang dikenakan pada Moskow atas invasinya ke Ukraina merugikan investasi dan ekspor. Rusia menyebutnya sebagai "operasi militer khusus" untuk melucuti senjata Ukraina.

Sanksi juga mempersulit kapal Rusia untuk mengirim minyak ke pelanggan, mendorong Exxon Mobil Corp untuk mengumumkan force majeure untuk operasi Sakhalin-1 dan membatasi produksi.

Baca juga: Minyak naik, kekhawatiran pasokan di seluruh dunia menjadi perhatian

Baca juga: Minyak berbalik naik didorong rencana China mendukung ekonominya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel