Minyak turun, investor perkirakan kenaikan suku bunga Fed yang besar

Harga minyak merosot pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), mengikuti aset-aset berisiko lainnya yang lebih rendah, karena dolar tetap lebih kuat dan investor mengantisipasi lebih banyak kenaikan suku bunga bank sentral yang dirancang untuk meredam inflasi.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November kehilangan 1,38 dolar atau 1,5 persen, menjadi menetap di 90,62 dolar per barel di London ICE Futures Exchange.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober turun 1,28 dolar AS atau 1,5 persen, menjadi ditutup di 84,45 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange di hari terakhir masa kontraknya. Sementara itu, kontrak November yang lebih aktif turun 1,42 dolar AS menjadi 83,94 dolar AS per barel.

Baik Brent mapun WTI berada di jalur untuk penurunan kuartalan terburuk dalam persentase sejak awal pandemi COVID-19. Brent mencapai sekitar 139 dolar AS per barel pada Maret, merupakan level tertinggi sejak 2008.

Baca juga: Minyak turun tipis di Asia, kenaikan bunga Fed akan kekang permintaan

Federal Reserve AS kemungkinan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi pada Rabu waktu setempat untuk mengendalikan inflasi. Ekspektasi tersebut membebani ekuitas, yang sering bergerak seiring dengan harga minyak. Bank sentral lainnya, termasuk Bank Sentral Inggris, juga akan bertemu minggu ini.

Suku bunga yang lebih tinggi telah mendukung dolar, yang tetap mendekati level tertinggi dua dekade terhadap mata uang lainnya pada Selasa (21/9/2022), membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

"Pasar minyak terjebak di antara kekhawatiran turun dan harapan naik. Kekhawatiran didorong oleh pengetatan moneter yang agresif di AS dan Eropa, yang meningkatkan kemungkinan resesi dan mungkin membebani prospek permintaan minyak," kata Giovanni Staunovo, analis komoditas di UBS.

"Dolar adalah kuncinya dan The Fed adalah kuncinya; mereka akan membunuh permintaan untuk inflasi apa pun," kata Robert Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

Baca juga: Minyak stabil saat prospek kenaikan Fed tekan permintaan bahan bakar

Pasar minyak juga bereaksi terhadap konsumsi yang lemah dari Amerika Serikat dan China. Pengemudi di Amerika Serikat mengemudi lebih sedikit pada Juli dibandingkan bulan sebelumnya, penurunan bulanan kedua berturut-turut, karena harga bensin yang tinggi. Harga bensin eceran telah mundur dari puncaknya karena permintaan telah turun.

Stok minyak mentah AS diperkirakan telah meningkat minggu lalu sekitar 2 juta barel, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Sebuah dokumen dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia menunjukkan kelompok itu gagal mencapai target produksinya pada Agustus sebesar 3,58 juta barel per hari (bph) - sekitar 3,5 persen dari permintaan minyak global.