Minyak turun, proposal batas harga Rusia redakan kekhawatiran pasokan

Minyak turun di perdagangan Asia pada Kamis sore, melayang di sekitar posisi terendah dua bulan, karena kisaran yang diusulkan negara-negara Kelompok Tujuh (G7) untuk batas harga minyak Rusia lebih tinggi dari tingkat perdagangan saat ini, mengurangi kekhawatiran atas pasokan yang ketat.

Minyak mentah berjangka Brent turun 50 sen atau 0,6 persen, menjadi diperdagangkan di 84,91 dolar AS per barel pada pukul 07.02 GMT. Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 46 sen atau 0,6 persen, menjadi diperdagangkan di 77,48 dolar AS per barel.

Kedua harga acuan anjlok lebih dari 3,0 persen pada Rabu (23/11/2022) di tengah berita rencana pembatasan harga minyak Rusia bisa di atas level pasar saat ini.

Peningkatan persediaan bensin AS yang lebih besar dari perkiraan dan perluasan kontrol COVID-19 di China juga menambah tekanan terhadap harga.

G7 mempertimbangkan batas atas minyak lintas laut Rusia di 65-70 dolar AS per barel, menurut seorang pejabat Eropa, meskipun pemerintah Uni Eropa belum menyepakati harga.

Batasan harga yang lebih tinggi dapat membuatnya menarik bagi Rusia untuk terus menjual minyaknya, mengurangi risiko kekurangan pasokan di pasar minyak global.

Kisaran itu juga akan lebih tinggi dari perkiraan pasar, mengurangi risiko gangguan pasokan global, kata Vivek Dhar, seorang analis komoditas di Commonwealth Bank dalam sebuah laporan.

"Jika Uni Eropa menyetujui batas harga minyak 65-70 dolar AS per barel minggu ini, kami memperkirakan risiko penurunan terhadap proyeksi harga minyak kami 95 dolar AS per barel kuartal ini," kata Dhar.

Perkiraan Commonwealth Bank 95 dolar AS per barel didasarkan pada asumsi bahwa sanksi Uni Eropa dan pembatasan harga minyak Rusia akan mengganggu pasokan yang cukup untuk mengimbangi kekhawatiran pertumbuhan global, kata Dhar.

Beberapa penyuling India dan China membayar harga di bawah level batas harga yang diusulkan untuk minyak mentah Ural, kata para pedagang. Ural adalah minyak mentah ekspor utama Rusia.

Pemerintah Uni Eropa akan melanjutkan pembicaraan tentang batasan harga pada Kamis atau Jumat (25/11/2022), menurut diplomat Uni Eropa.

Harga minyak juga berada di bawah tekanan setelah Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada Rabu (23/11/2022) bahwa persediaan bensin dan sulingan AS telah meningkat secara substansial minggu lalu. Peningkatan tersebut meredakan beberapa kekhawatiran tentang pengetatan pasar.

Tetapi persediaan minyak mentah turun 3,7 juta barel dalam sepekan hingga 18 November menjadi 431,7 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 1,1 juta barel.

"Selain sanksi minyak Uni Eropa, selama penguncian terus dilakukan, harapan posisi teratas pasar minyak akan terbatas," kata Stephen Innes, mitra pengelola di SPI Asset Management, dalam sebuah catatan.

China pada Rabu (23/11/2022) melaporkan jumlah kasus COVID-19 harian tertinggi sejak dimulainya pandemi hampir tiga tahun lalu. Otoritas lokal memperketat kontrol untuk membasmi wabah, menambah kekhawatiran investor tentang ekonomi dan permintaan bahan bakar.

Sementara itu, Chevron Corp dapat segera memenangkan persetujuan AS untuk memperluas operasi di Venezuela dan melanjutkan perdagangan minyaknya setelah pemerintah Venezuela dan oposisinya melanjutkan pembicaraan politik, empat orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada hari Rabu.

Baik pihak Venezuela maupun pejabat AS mendorong untuk mengadakan pembicaraan di Mexico City akhir pekan ini, kata orang-orang. Ini akan menjadi pembicaraan pertama sejak Oktober 2021 dan dapat membuka jalan untuk meringankan sanksi minyak AS terhadap negara anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) itu.

Baca juga: Wall St naik setelah Fed indikasikan perlambatan kenaikan suku bunga
Baca juga: Emas terdongkrak 5,70 dolar AS jelang rilis risalah pertemuan Fed
Baca juga: Dolar turun di Asia karena selera risiko membaik setelah risalah Fed