Minyak turun terseret permintaan bensin musim panas AS yang lesu

Harga minyak merosot pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah data pemerintah AS menunjukkan permintaan bensin yang lebih rendah selama puncak musim mengemudi musim panas dan karena kenaikan suku bunga oleh bank-bank sentral untuk melawan inflasi memicu kekhawatiran ekonomi dapat melambat, memotong permintaan energi.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September turun 43 sen atau 0,4 persen, menjadi menetap di 106,92 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Agustus kehilangan 1,96 dolar AS atau 1,9 persen, menjadi ditutup di 102,26 dolar AS per barel.

Kontrak WTI untuk Agustus berakhir pada Rabu (20/7/2022), sementara kontrak WTI September yang lebih aktif menetap di 99,88 dolar AS per barel, turun 86 sen.

Harga memangkas kerugian selama sesi setelah TC Energy mengatakan pipa Keystone, salah satu arteri ekspor minyak utama Kanada, beroperasi pada tingkat yang lebih rendah untuk hari ketiga. Perbaikan berlanjut pada fasilitas listrik pihak ketiga di South Dakota, memicu kekhawatiran tentang pasokan yang lebih ketat.

Persediaan bensin AS naik 3,5 juta barel pekan lalu, data pemerintah menunjukkan, jauh melebihi perkiraan analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 71.000 barel.

Produk yang dipasok bensin - proksi untuk permintaan - sekitar 8,5 juta barel per hari, atau sekitar 7,6 persen lebih rendah dari waktu yang sama tahun lalu, data menunjukkan.

"Bensin adalah perhatian besar di sini. Anda tidak benar-benar ingin mundur pada bensin di tengah musim panas," kata Robert Yawger, direktur eksekutif energi berjangka di Mizuho.

Orang Amerika terkejut pada Juni karena harga di SPBU naik ke rekor lebih dari 5 dolar AS per galon.

Persediaan minyak mentah AS turun 446.000 barel pekan lalu, data menunjukkan, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 1,4 juta barel.

Harga minyak sangat fluktuatif, terjebak dalam tarik ulur antara kekhawatiran pasokan yang disebabkan oleh sanksi Barat terhadap Rusia dan kekhawatiran bahwa perang melawan inflasi dapat melemahkan ekonomi global dan memangkas permintaan.

Pada Jumat (15/7/2022), open interest di bursa berjangka New York Mercantile Exchange turun ke level terendah sejak September 2015 karena kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan terus menaikkan suku bunga AS membuat investor mengurangi eksposur terhadap aset-aset berisiko.

Analis memperkirakan ketatnya pasokan minyak akan terus mendukung harga sementara produksi minyak serpih AS berkembang pada kecepatan yang moderat.

"Dengan sedikit ruang bagi OPEC+ untuk meningkatkan produksi, pasar minyak akan berjuang untuk menyeimbangkan dalam beberapa bulan mendatang, sehingga menopang harga," kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM.

Pasokan terbatas telah membuat Brent di atas 105 dolar AS per barel dan mendorong spread antar-bulan Brent dalam backwardation yang lebar di sekitar 4,50 per barel. Di pasar yang backwardated, harga bulan depan lebih tinggi daripada harga di bulan-bulan mendatang.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel