Misi Askrindo Majukan Dunia Pendidikan di Wilayah 3T

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta PT Asuransi Kredit Indonesia atau Askrindo kembali menyalurkan bantuan sarana Pendidikan ke wilayah 3T (Tertinggal, Terluar, Terdepan).

Bantuan tersebut yakni 30 unit Komputer yang diberikan langsung kepada 3 (tiga) Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Dorit Tunggal, Sanggau, PKBM Setia Bakti, Sanggau dan PKBM Seroja, Sambas, Kalimantan Barat.

Bantuan kepada PKBM ini merupakan program yang berkelanjutan dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan pada program Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL) Askrindo Peduli Pendidikan.

Sesuai dengan Sustainable Development Goals atau SDG’s No. 4, yakni menjamin kualitas pendidikan yang inklusif dan merata serta meningkatkan kesempatan belajar sepanjang hayat untuk semua, Askrindo mencoba untuk memberdayakan PKBM agar mampu memberikan pelayanan pendidikan yang lebih baik.

Direktur Kepatuhan dan SDM PT Askrindo yang membidangi program TJSL mengatakan, Askrindo memberi perhatian khusus untuk pendidikan di wilayah 3T terutama wilayah yang berbatasan langsung dengan Negara tetangga Malaysia seperti Kalimantan Barat dan Kalimantan Utara.

Penyelenggaraan program pendidikan kesetaraan oleh PKBM seperti Paket A (setara SD), Paket B (Setara SMP) dan Paket C (Setara SMA) memiliki fungsi dan peran yang sangat penting sehingga hal tersebut menjadi fokus Askrindo.

"Kendala utama sekolah non formal di wilayah 3T yakni fasilitas pendidikan yang kurang memadai yakni salah satunya kebutuhan komputer untuk dilakukannya Ujian Berbasis Komputer. Selama ini ratusan siswa siswa PKBM yang memang bertujuan meraih pendidikan kesetaraan harus mencari sekolah formal hanya untuk menumpang sarana untuk ujian," ujar Kun, Rabu (10/3/2021).

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

Komputerisasi

PT Asuransi Kredit Indonesia atau Askrindo (dok: Askrindo)
PT Asuransi Kredit Indonesia atau Askrindo (dok: Askrindo)

Sejak 2019 hingga saat ini, sebanyak 175 unit komputer di 14 PKBM yang tersebar di Kalimantan Barat dan Kalimantan Utara telah dilakukan komputerisasi pada program Askrindo Peduli Pendidikan. Dan akan terus dilakukan sebagai bentuk aksi TJSL perusahaan yang berkesinambungan.

Sergius Setoni, Kepala PKBM Setia Bakti, Desa Balai Sebut, Kabupaten Sanggau, ini mengatakan bahwa PKBM yang telah berdiri sejak 2009 ini telah meluluskan 2.983 siswa.

Ia mengatakan bahwa PKBM tidak hanya membuka kelas pendidikan kesetaraan, namun juga membuka kursus komputer bagi warga belajar.

“Kami sangat bersyukur atas bantuan komputer yang diberikan oleh Askrindo. Mengingat dimasa pandemi ini, komputer akan digunakan sebagai sarana belajar daring jarak jauh sehingga guru-guru dan siswa disini akan terbantu belajar dan mengajarnya. Kami juga ingin mengajarkan bagaimana mengoperasikan komputer kepada para warga yang belum bisa menggunakan komputer, melalui kursus komputer agar tidak gagap teknologi di kemudian hari,” tutup Sergius.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: