Misteri Muatan Kapal Korut di Panama

TEMPO.CO, Panama - Semuanya lengkap di dalam insiden yang melibatkan awak kapal berbendera dan aparat bea cukai Panama: konfrontasi kekerasan, dugaan rudal di dalamnya, serangan jantung, dan upaya bunuh diri kapten kapal.

Pemerintah Panama pada Selasa sedang memeriksa peralatan militer misterius yang ditemukan di atas kapal laut dari Kuba ke Korea Utara, kata para pejabat. Objek ditemukan Senin malam selama pemeriksaan yang bertujuan untuk mengendus narkoba, disimpan tersembunyi di antara muatan gula merah, kata para pejabat.

Namun, awak kapal Korea Utara yang berjumlah 35 orang menolak pemeriksaan itu, kata Menteri Keamanan Panama, Jose Raul Mulino. Menyatakannya sebagai bentuk kekerasan, ia menceritakan para kru mencoba untuk menyabot kapal dengan memotong kabel crane yang akan digunakan untuk membongkar kargo. Tanpa crane, artinya pihak berwenang harus menyisir dengan membongkar secara manual 255 ribu karung gula merah.

Selama ketegangan dengan otoritas Panama itu, tiba-tiba kapten kapal mengalami serangan jantung. Tak berhenti sampai di situ. "Ia kemudian mencoba bunuh diri," menurut Presiden Ricardo Martinelli.

Para kru juga menolak untuk menaikkan jangkar kapal, Mulino mengatakan, memaksa pihak berwenang Panama untuk memotong jangkar demi memindahkan kapal.

Martinelli sendiri melakukan inspeksi ke kapal dengan puluhan wartawan di belakangnya. Apakah itu rudal? seorang reporter bertanya.

"Mungkin," kata Martinelli. "Saya tidak akrab dengan itu, tapi akan lebih baik jika hal-hal tersebut tidak melalui Panama, yang merupakan negara yang cinta damai dan tak menyukai perang."

Presiden lalu men-tweet foto yang ia lihat: sebuah tabung berbentuk oktagon hijau dengan kerucut di ujungnya dan tampak serangkaian peralatan belakangnya. Sebuah situs web analisis pertahanan mengidentifikasi foto sebagai peralatan radar untuk sistem rudal.

Pada Selasa, pemerintah Panama belum mengidentifikasi baik jenis peralatan militer maupun negara asalnya. Rincian baru akan diketahui, kata Matinelli, setelah semua gula itu dibongkar dan objek dikeluarkan dari kapal. Namun disebutkan, kapal itu berlayar dari Kuba.

Martinelli mengatakan dia tidak memeriksa semua kontainer tetapi mengasumsikan bahwa ada peralatan militer serupa lainnya, tersembunyi di bawah karung-karung gula.

Penyidik melihat perahu akan melalui Terusan Panama ke Havana dan kemudian kembali ke arah kanal, menurut dua pejabat senior Amerika Serikat yang mengatakan AS telah melacak kapal bersama dengan Panama selama beberapa waktu.

Seorang pejabat lain mengatakan AS telah melacak kapal selama beberapa hari dan tahu bahwa otoritas Panama akan menghentikannya.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Patrick Ventrell, menolak untuk menjelaskan interaksi AS dengan Panama mengenai kapal itu. Namun ia mencatat bahwa kapal memiliki masa lalu yang terhubung dengan penyelundupan narkoba.

"Laporan Umum dari 2010 dan juga laporan panel ahli PBB 2012 juga menyebut hal ini," katanya, Selasa. Para pejabat Kuba tidak menanggapi permintaan wawancara.

CNN | TRIP B

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.