Mitos Vaksin Covid-19 yang Telah Dibantah Dokter, Simak Faktanya

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta- Pakar kesehatan mengatakan bahwa vaksin Covid-19 adalah satu-satunya cara agar hidup kembali ke normal dari Pandemi Covid-19. Tetapi seperti banyak hal lain tentang pandemi, konsep vaksin telah menarik mitos, kesalahpahaman, skeptisisme, dan penolakan langsung.

“Ada banyak informasi di luar sana tentang vaksin untuk Covid-19, tetapi tidak semuanya benar,” kata Dr. Seema Sarin M.D., direktur pengobatan gaya hidup di EHE Health, dilansir dari bustle.com.

Ketika vaksin Covid-19 akhirnya diluncurkan, vaksin itu akan bergabung dengan sejumlah vaksin yang telah menyelamatkan jutaan nyawa, dan juga menarik banyak kesalahpahaman.

“Vaksin telah menyelamatkan ribuan nyawa selama bertahun-tahun, dan telah mencegah penyakit parah dan kecacatan seperti polio, hepatitis, dan meningitis,” kata dokter darurat Dr. Janette Nesheiwat M.D., kepada Bustle.

Berikut mitos seputar vaksi Covid-19 yang telah dibantah dokter:

Mitos 1: Vaksin Tidak akanAman

Dengan begitu banyak perusahaan farmasi, termasuk AstraZeneca dan Moderna, bersaing untuk mendapatkan jutaan dolar dalam pemesanan vaksin pemerintah, beberapa mungkin khawatir bahwa vaksin mungkin tidak diperiksa sepenuhnya sebelum dirilis.

Jawaban singkatnya adalah bahwa vaksin tidak boleh disebarluaskan ke masyarakat sampai terbukti aman. “Pengembangan vaksin di AS mengikuti proses yang sangat ketat untuk memastikan keamanan dan kemanjuran sebelum vaksin diproduksi dan didistribusikan secara luas,” kata Dr. Sarin. Vaksin Covid-19 akan melalui pengujian pada hewan, tiga fase uji klinis berbeda dengan manusia, dan peninjauan peraturan sebelum dipasarkan.

“FDA tidak akan menyetujui vaksin apa pun kecuali jika terbukti efektif setidaknya 50 persen,” kata Dr. Nesheiwat.

Pelopor saat ini, vaksin Pfizer BioNTech, tidak dapat meminta persetujuan FDA sampai masa percobaan penuhnya selesai, meskipun data menunjukkan itu 90% efektif: semua sukarelawan dalam penelitian ini harus dipantau selama dua bulan setelah vaksin. Proses itu tidak akan selesai hingga akhir November.

“Banyak vaksin juga memiliki 'fase IV' informal di mana para peneliti terus memantau suatu vaksin untuk keamanan dan kemanjurannya setelah disetujui,” kata Dr. Sarin. Tim yang mengerjakan vaksin Covid-19 di 172 negara akan memantau pekerjaan mereka dengan sangat hati-hati.

Ada juga banyak pengawasan terhadap produsen vaksin, bahkan saat tekanan tinggi untuk memproduksi vaksin yang bekerja dengan cepat. Dr Teresa Bartlett MD, petugas medis senior di perusahaan manajemen klaim Sedgwick,menjelaskan, beberapa pembuat obat yang mengembangkan vaksin untuk Covid-19 mengeluarkan janji publik untuk tidak mencoba meminta persetujuan pemerintah sampai mereka memiliki bukti keamanan dan efektivitas vaksin yang mereka miliki. sedang berkembang.

Mitos 2: Vaksin akan Diburu-buru

Memang benar sebagian besar vaksin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikembangkan, tetapi para ilmuwan di seluruh dunia telah bekerja sejak Covid-19 muncul untuk menemukan vaksin,” kata Dr. Sarin.

“Selain itu, banyak kandidat teratas yang telah muncul untuk vaksin Covid-19 tidak dikembangkan sepenuhnya dari awal. Beberapa kandidat vaksin sudah dalam pengembangan setelah penelitian tentang penyakit serupa (SARS dan MERS) memberikan informasi tentang apa yang mungkin paling berhasil untuk melawan Covid-19. Fakta bahwa ini adalah pandemi global juga berarti ada kolaborasi antara tim peneliti, pemerintah, dan perusahaan swasta di seluruh dunia. Itu mempercepat waktu yang biasanya lebih lambat untuk pengembangan vaksin, ”katanya.

Mitos 3: Vaksin akan Membuat anda Lebih Rentan Terhadap Penyakit

Vaksin mengajarkan sistem kekebalan anda untuk mengenali dan melawan ancaman tertentu, mereka tidak membebani sistem kekebalan secara berlebihan atau melemahkannya. Tetapi uji coba vaksin ada untuk menghilangkan keraguan tentang efeknya pada fungsi kekebalan atau penyakit lainnya.

“Vaksin dirancang untuk meningkatkan kemampuan tubuh Anda dalam melawan penyakit tertentu,” kata Dr. Sarin.

"Bagian dari proses penelitian melibatkan pengujian vaksin untuk memastikan bahwa vaksin tersebut tidak memiliki efek samping yang tidak diinginkan, seperti menyebabkan penyakit lain atau menempatkan anda pada risiko lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit lain,"

Inti dari uji klinis fase III, katanya, adalah untuk menghilangkan semua efek samping ini; jika vaksin menyebabkan efek samping yang ekstrim yang membuatnya terlalu berisiko, vaksin itu tidak masuk ke pasar. Vaksin Pfizer telah menunjukkan efek samping ringan hingga sedang pada beberapa orang, kata perusahaan, tetapi tidak ada yang begitu ekstrim yang dapat mencegah kemanjurannya.

Mitos 4: Vaksin akan Memecahkan Segalanya

Setelah vaksin disetujui, pandemi selesai? Tidak. “Masih ada langkah-langkah lain yang diperlukan sebelum tersedia secara luas bagi siapa saja yang menginginkan vaksin,” kata Dr. Sarin. Ratusan juta dosis perlu dibuat dan didistribusikan, dan akan memakan waktu cukup lama bagi sebagian besar populasi untuk mendapatkan vaksinasi.

Dokter penyakit menular Michael Ison mengatakan, kepada NPR pada bulan September bahwa setidaknya 60 hingga 70 persen populasi harus kebal terhadap virus untuk menghentikan penyebarannya.

Kemungkinan anda perlu mendapatkan dua dosis dalam jarak beberapa minggu, menurut Direktur Kesehatan Institut Nasional Dr. Francis Collins. Ini adalah situasi dengan vaksin Pfizer.

Bahkan setelah anda divaksinasi, itu bukanlah akhir dari perjalanan. Virus corona mungkin bermutasi secara perlahan, dan efek kekebalan dari suatu vaksin mungkin memudar seiring waktu, yang berarti satu vaksin tidak akan berfungsi selamanya.

“Ada kekhawatiran bahwa vaksin yang sedang dikembangkan tidak memiliki imunogenisitas yang sangat tinggi seperti yang kita lihat pada campak atau rubella,” Dr. John A. Sellick DO, profesor kedokteran di Sekolah Kedokteran dan Ilmu Biomedis Jacobs di University of Buffalo. Dengan kata lain, kita mungkin perlu mendapatkan yang baru setiap tahun, seperti vaksinasi flu. “Saya pikir vaksin Covid akan kurang sempurna, meski pasti akan memberi kita manfaat,” ujarnya. Kepala BioNTech mengatakan, dia yakin vaksin mereka dapat bertahan setahun, tetapi data lebih lanjut diperlukan.

Mitos 5: Waktu Pengumuman Vaksin Mencurigakan

Awal tahun ini, ada kekhawatiran bahwa vaksin apa pun yang diumumkan sebelum pemilu akan meningkatkan peluang terpilihnya kembali Trump. Itu tidak terjadi, tentu saja, tetapi ada gumaman di media sosial yang mencurigakan ketika Pfizer dan BioNTech merilis hasil awal pada hari Senin setelah pemilihan AS.

Sementara Presiden terpilih Biden telah mengumumkan beberapa rencana ambisius untuk menangani virus corona, termasuk kekuatan pelacakan dan penelusuran nasional, politik tidak berperan dalam pengaturan waktu, Pfizer mendapatkan hasil mereka dari pemantauan data independen panel pada hari Minggu 8 November, jadi merilisnya secara publik pada 9 November sepertinya merupakan pilihan yang logis.

Meskipun pengumuman ini adalah berita bagus, datanya berasal dari panel independen, bukan dari jurnal peer-review, jadi ada lebih banyak analisis yang harus dilakukan sebelum vaksin dapat dibawa ke pasar. Perlu juga dicatat bahwa tim Pfizer juga tidak mengambil dana dari Operation Warp Speed ​​AS, untuk mengembangkan vaksin tersebut, jadi tidak ada partai politik yang dapat mengklaim produksinya sebagai kemenangan mereka.

Mitos 6: Akan Ada Vaksin Di Akhir Tahun

Banyak orang dengan optimis mengikuti berita Pfizer, tetapi kecil kemungkinannya bahwa vaksin, siapa pun yang memproduksinya, akan segera mengakhiri pandemi.

Sebagai permulaan, vaksin tidak akan segera tersedia untuk semua orang. “Pada fase awal, vaksin baru hanya akan tersedia dalam jumlah yang sangat terbatas,” kata Dr. Sarin. CDC akan memprioritaskan pekerja darurat dan personel perawatan kesehatan,

Direktur CDC Dr. Robert Redfield mengatakan, pada sidang subkomite Senate Appropriations pada 16 September. Pfizer siap untuk membuat 600 juta vaksin untuk AS, tetapi hanya 50 juta dari mereka yang akan tersedia pada awalnya . Para ilmuwan juga tidak tahu bagaimana reaksi anak-anak atau orang hamil terhadap vaksin Pfizer, jadi pengujian lebih lanjut mungkin diperlukan sebelum semua orang mendapatkannya.

Sampai semua orang mendapatkan vaksinasi, termasuk mereka yang rentan, jarak sosial, pemakaian masker, dan cuci tangan akan terus menjadi kenyataan - dan itu akan menjadi norma untuk waktu yang lama, sampai mayoritas orang diimunisasi.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia.

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu.

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.