Mobil Idola di Indonesia Susah Mendunia, Ini Alasannya

·Bacaan 1 menit

VIVA – Indonesia sudah sejak lama menjadi surga bagi mobil jenis multi purpose vehicle atau MPV. Bahkan, ada model yang dijuluki sebagai kendaraan sejuta umat.

Hal ini dikarenakan saking banyaknya pengguna dari model tersebut, mulai dari penggunaan pribadi hingga jadi kendaraan operasional.

Meski menjadi idola di Tanah Air, namun MPV tidak mengalami hal yang sama di luar negeri. Hal itu diungkapkan oleh Ketua I Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia atau Gaikindo, Jongkie Sugiarto.

Ia mengatakan, bahwa dari riset yang dilakukan pada 2019, jenis mobil yang jadi tren di dunia adalah sport utility vehicle atau SUV, disusul oleh sedan yang masuk dalam kelas C.

“Pasar dunia dikuasai oleh SUV, lalu sedan C dan sedan B. Kemudian ada light commercial vehicle atau LCV. Sementara, MPV itu ada di nomor enam,” ujarnya saat hadir di acara webinar Kementerian Perdagangan, dikutip VIVA Otomotif Kamis 10 Juni 2021.

Sementara itu, kata Jongkie, jenis kendaraan yang populer di Indonesia saat ini adalah MPV dengan pangsa pasar 51 persen, disusul oleh low cost green car atau LCGC yang menguasai pasar sebanyak 21 persen.

“Kenapa bisa dua model itu, karena daya beli masyarakat di Indonesia rata-rata ada di angka Rp250 juta, maksimal Rp300 juta,” tuturnya.

Minimnya pasar dunia akan kendaraan MPV buatan Indonesia, juga terlihat di data ekspor kendaraan periode Januari hingga April 2021 yang dibagikan oleh Gaikindo.

Dalam daftar tersebut, Toyota Avanza selama empat bulan di tahun ini dikirim sebanyak 7 ribuan unit saja ke belasan negara. Sedangkan, Toyota Rush jumlahnya mencapai belasan ribu unit ke lebih dari 30 negara.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel