Moderna Pimpin Kapitalisasi Pasar Produsen Obat Selama Pandemi COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Moderna telah meningkatkan penilaiannya, unggul dibandingkan perusahaan produsen obat lain di dunia selama pandemi covid-19. Menurut peringkat yang disusun oleh QUICK-FactSet, kapitalisasi pasar Moderna naik lebih dari USD 130 miliar pada akhir September, dan telah mencapai hampir USD 140 miliar atau sekitar Rp 2.003 triliun pada Kamis.

Dilansir dari Nikkei Asia, Kamis (4/11/2021), kinerja Moderna ini sebagian besar didorong oleh keberhasilan vaksin mRNA, melampaui raksasa farmasi yang telah ada selama satu abad atau lebih.

Produsen obat lainnya, Eli Lilly ada di peringkat kedua meningkatkan kapitalisasi pasar sekitar USD 120 miliar selama periode yang sama, sementara Roche berada di urutan keempat dengan keuntungan sekitar USD 75 miliar.

Moderna didirikan pada 2010 oleh seorang profesor Massachusetts Institute of Technology, peneliti dan investor Harvard Medical School.

Perusahaan menerima dana yang signifikan dari Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan AS dan pendukung lainnya bahkan sebelum go public, dan mengumpulkan lebih dari USD 600 juta melalui penawaran umum perdana pada Desember 2018.

Keberhasilan perusahaan sebagian besar berasal dari strategi investasinya yang agresif. Perusahaan menginvestasikan USD 1,3 miliar atau sekitar Rp 18,6 triliun dalam penelitian dan pengembangan pada 2020, sambil menghasilkan sekitar USD 800 juta pendapatan, dan mengukuhkan kerugian bersih USD 700 juta.

Namun, Moderna memperoleh keuntungan sekitar USD 4 miliar atau Rp 57,24 triliun dari Januari hingga Juni ini setelah vaksinnya mulai berkontribusi secara signifikan terhadap pendapatannya.

BioNTech, yang menempati peringkat ketujuh, juga berfokus pada teknologi mRNA. Didirikan pada 2008, perusahaan Jerman ini bermitra dengan Pfizer untuk membawa vaksin covid-19 ke pasar dalam 11 bulan melalui Project Lightspeed, sebuah inisiatif yang diluncurkan oleh CEO BioNTech, Ugur Sahin.

Raksasa farmasi memiliki peti perang yang mengerdilkan pesaing mereka yang lebih kecil dan baru. Pfizer, yang berada di peringkat 14, menghabiskan USD 9,4 miliar atau sekitar Rp 134,53 triliun untuk penelitian dan pengembangan pada 2020.

"Tetapi mereka mengalami kesulitan memusatkan sumber daya ke bidang tertentu, yang akan memicu dorongan balik dari investor yang mencari pertumbuhan yang seimbang dan stabil," kata Shinya Tsuzuki, analis senior di Mizuho Securities.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Memilih Kolaborasi

Vaksinator menyuntikkan vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster kepada tenaga medis di RSUD Matraman, Jakarta, Jumat (6/8/2021). Pemberian vaksin dosis ketiga kepada tenaga kesehatan di Indonesia ditargetkan rampung pada pekan kedua Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Vaksinator menyuntikkan vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster kepada tenaga medis di RSUD Matraman, Jakarta, Jumat (6/8/2021). Pemberian vaksin dosis ketiga kepada tenaga kesehatan di Indonesia ditargetkan rampung pada pekan kedua Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Banyak yang malah memilih untuk berkolaborasi dengan pemain baru dalam teknologi mutakhir yang berisiko. Tren ini menjadi lebih jelas selama pandemi covid-19, yang telah memberikan tekanan ekstra pada perusahaan untuk mengembangkan perawatan baru dengan cepat.

Rasio pengeluaran penelitian dan pengembangan terhadap pendapatan di antara 15 perusahaan farmasi besar mencapai 18,6 persen pada tahun fiskal 2020, naik sekitar 4 poin dari tahun fiskal 2011.

Peningkatan yang berkelanjutan telah membebani posisi keuangan perusahaan, dan lonjakan dramatis menjadi semakin tidak mungkin.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel