Moeldoko ingatkan "ojo kesusu" lepas masker

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengingatkan agar masyarakat tidak tergesa-gesa untuk melepas masker karena saat ini kasus COVID-19 kembali meningkat, yang salah satu indikatornya terlihat dari positivity rate di DKI Jakarta yang mencapai 13,7 persen.

"Kalau masyarakat masih cuek protokol kesehatan dan cuek vaksin booster maka kemungkinan kasus akan terus melonjak. Ojo kesusu (jangan tergesa-gesa) lepas masker," kata Moeldoko dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa.

Positivity rate merupakan proporsi orang positif COVID-19 dari jumlah keseluruhan orang yang dites. Badan PBB untuk Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan angka di bawah lima persen sebagai tolak ukur terkendalinya kasus COVID-19 di masyarakat.

Moeldoko menyebut positivity rate di DKI Jakarta yang mencapai 13,7 persen per 27 Juni 2022 sebagai indikasi kuat bahwa pandemi COVID-19 belum selesai.

Baca juga: KSP optimistis pandemi COVID-19 berakhir tahun ini

Baca juga: Moeldoko: Pembayaran klaim pelayanan COVID-19 harus segera dituntaskan

Namun, meskipun positivity rate DKI Jakarta sudah melampaui standar WHO, Moeldoko menyebut pembatasan aktivitas belum diperlukan karena kapasitas rumah sakit masih memadai.

Karena itu, ia meminta kepada masyarakat untuk tetap berdisiplin menerapkan protokol kesehatan dan mendapatkan vaksin booster, agar tidak terjadi kenaikan kasus COVID-19 dan juga positivity rate.

Jika merujuk data Kementerian Kesehatan per 27 Juni 2022, Moeldoko menyebut positivity rate Indonesia masih di bawah standar WHO yakni 2,7 persen.

Sementara untuk jumlah kasus Covid-19 di Indonesia, terjadi penambahan sebanyak 1.445 kasus. DKI Jakarta menjadi provinsi yang melaporkan penambahan kasus terbanyak, yakni 838 kasus. Dari jumlah tersebut, 791 merupakan transmisi lokal dan 47 lainnya bersumber dari Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN).

"Kenaikan positivity rate dan kasus COVID-19 diakibatkan varian baru yang sudah masuk ke Indonesia yakni, Omicron BA.4 dan BA.5," kata Moeldoko.

Baca juga: Moeldoko tekankan pentingnya percepatan vaksinasi anak usia 6-11 tahun

Baca juga: Moeldoko berharap tidak perlu khawatirkan lagi berwisata ke Bali

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel