Momen Terindah Eks MU dan 4 Bintang Lainnya di Piala Dunia 2010

Bola.com, Jakarta - Timnas Spanyol menjadi yang terbaik di Piala Dunia 2010. Namun, secara pribadi, Diego Forlan-lah yang terbaik. Eks bomber MU ini mengukuhkan diri sebagai Pemain Terbaik dan berhak membawa pulang Bola Emas.

Sejatinya, Timnas Uruguay tak masuk unggulan saat itu. La Celeste memang pernah dua kali tampil sebagai juara, 1930 dan 1950, namun hanya sebatas cerita masa lalu.

 

Masa Lalu

Soalnya, sejak 1950, Uruguay tak ubahnya tim-tim lain yang tak punya sejarah hebat di pesta bola terakbar. Pada Piala Dunia 2010 Afrika Selatan, Uruguay mampu bangkit dari puing-puing keruntuhan.

Di bawah asuhan pelatih bertangan dingin, Oscar Tabarez, Uruguay menjelma menjadi monster yang mengerikan. Kapten Forlan membawa Uruguay ke semifinal sebelum akhirnya dihentikan Jerman.

 

Sosok Forlan

Ekspresi striker Atletico Madrid asal Uruguay, Diego Forlan, di laga lanjutan La Liga melawan Real Madrid di Santiago Bernabeu Stadium, 7 Novemver 2010. AFP PHOTO / PEDRO ARMESTRE
Ekspresi striker Atletico Madrid asal Uruguay, Diego Forlan, di laga lanjutan La Liga melawan Real Madrid di Santiago Bernabeu Stadium, 7 Novemver 2010. AFP PHOTO / PEDRO ARMESTRE

Timnas Uruguay finis di posisi keempat. Pencapaian ini mengulang sukses mereka di Piala Dunia 1970. Forlan menawan. Dia mengemas lima gol yang membuatnya sukses merengkuh pencetak gol terbanyak bersama Thomas Muller (Jerman), David Villa (Spanyol), dan Wesley Sneijder (Belanda).

Seperti halnya rakyat Uruguay, Forlan juga tak akan melupakan momen bersejarah 12 tahun silam di benua hitam Afrika Selatan. "Piala Dunia 2010 adalah pengalaman yang paling luar biasa. Negara kami yang kecil mencapai semifinal. Saya menjadi pencetak gol terbanyak, dan gol melawan Jerman terpilih sebagai yang terbaik," kata Forlan.

Tak hanya Forlan, tentu saja. Empat pilar lainnya dari negara berbeda juga menjadi sejarah yang tak terpisahkan dari Piala Dunia 2010. Siapa saja?

 

Thomas Muller

Pada tahun lalu, pengumapan terbanyak dalam setahun jatuh kepada Thomas Muller . Seperti yang diketahui, gelandang gaek Bavaria tersebut menghabiskan hampir seluruh karier profesionalnya sebagai pesepak bola bersama Bayern Munchen. (AFP/Christof Stache)
Pada tahun lalu, pengumapan terbanyak dalam setahun jatuh kepada Thomas Muller . Seperti yang diketahui, gelandang gaek Bavaria tersebut menghabiskan hampir seluruh karier profesionalnya sebagai pesepak bola bersama Bayern Munchen. (AFP/Christof Stache)

Muda berbahaya, itulah Thomas Muller. Berada di antara pemain-pemain senior tak membuat si pendiam itu kikuk.

Sebaliknya, dia tampil menggila. Hasilnya, lima gol berhasil dia dulang yang membuat kelahiran 1989 itu masuk daftar pencetak gol terbanyak dengan torehan lima lesakan.

Atas aksi hebatnya tersebut, Muller diganjar sebagai Pemain Muda Terbaik. Kala itu sang bintang baru berusia 20 tahun.

 

Wesley Sneijder

Aksi Wesley Sneijder setelah Belanda dikalahkan Spanyol pada partai final PD 2010 di Johannesburg, 11 Juli 2010. AFP PHOTO/PEDRO UGARTE
Aksi Wesley Sneijder setelah Belanda dikalahkan Spanyol pada partai final PD 2010 di Johannesburg, 11 Juli 2010. AFP PHOTO/PEDRO UGARTE

Beberapa waktu lalu, jagad sepak bola dihebohkan dengan penampakan Sneijder yang tambun. Dengan kata lain, Sneijder tak lagi atletis.

Lupakan Sneijder yang berperut buncit. Dulu, di Piala Dunia 2010, Sneijder begitu lincah.

 

Sifat Belut

Licin bak belut, Sneijder sosok petarung yang tak kenal kata menyerah. Dia menyumbang lima gol dan masuk daftar pencetak gol terbanyak.

Sayang, Belanda kalah di final. Sekiranya saja mereka bisa menjinakkan tiki-taka Spanyol, Sneijder akan dikenang sebagai immortal De Oranje sepanjang masa.

 

Andres Iniesta

Kegembiraan gelandang Spanyol Andres Iniesta seusai menjebol gawang Belanda di final PD 2010 yang berlangsung di Soccer City Stadium, Johannesburg, 11 Juli 2010. Spanyol unggul 1-0. AFP PHOTO / GABRIEL BOUYS
Kegembiraan gelandang Spanyol Andres Iniesta seusai menjebol gawang Belanda di final PD 2010 yang berlangsung di Soccer City Stadium, Johannesburg, 11 Juli 2010. Spanyol unggul 1-0. AFP PHOTO / GABRIEL BOUYS

Tak ada yang berani menyangkal kontribusi Iniesta di Piala Dunia 2010. Sukses La Furia Roja memenangkan gelar pertamanya di pentas terakbar empat tahunan, ketika itu tak lepas dari peluh Iniesta.

Playmaker tokcer itu menjadi pahlawan sekaligus penentu kemenangan Tim Matador di final. Menang 1-0, Iniesta tampil sebagai mesias via golnya pada menit ke-116.

 

Xavi

Andres Iniesta saat memperkuat tim nasional Spanyol pada babak kualifikasi Piala Dunia 2010. Dari kiri ke kanan: Joan Capdevila,  David Villa, Xavi Hernandez, Andres Iniesta. (AFP/Jasper Juinen).
Andres Iniesta saat memperkuat tim nasional Spanyol pada babak kualifikasi Piala Dunia 2010. Dari kiri ke kanan: Joan Capdevila, David Villa, Xavi Hernandez, Andres Iniesta. (AFP/Jasper Juinen).

Jika di Belanda ada Johan Cruyff, sang maestro total football, Xavi adalah sang maestro tiki-taka Spanyol. Lebay? Tentu saja tidak.

Xavi tak hanya sebagai pengatur gempuran, tapi sekaligus sutradara yang mengatur tempo permainan. Dia membagi bola dengan kombinasi dari kaki ke kaki atau sesekali lewat umpan panjang.

Loyalitas serta totalitas bagi timnas membuat Xavi, yang kini dipercaya menukangi mantan klubnya, Barcelona, mendapat tempat spesial di hati rakyat Spanyol.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel