Monster Sungai Amazon, 11 Penampakan Aneh yang Terdampar di Pantai Tahun 2021

·Bacaan 10 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah penampakan aneh yang terdampar di pantai dilaporkan dari sejumlah penjuru dunia. Kadang-kadang apa yang terbawa ke garis pantai bentuknya kecil dan aneh, seperti karang seperti tali kusut yang menemukan jalannya ke pantai di Texas, atau tar balls (bola-bola tar) yang menghiasi garis pantai Mediterania Israel pada bulan Februari.

Tar balls adalah gumpalan minyak kecil berwarna gelap yang terkadang menempel di kaki Anda saat pergi ke pantai, seringkali merupakan sisa-sisa tumpahan minyak tetapi juga bisa dihasilkan dari rembesan alami, tempat minyak perlahan keluar dari permukaan Bumi di atas beberapa reservoir minyak Bumi.

Di lain waktu, organisme berjumlah jutaan, seperti sailor jelly fish (ubur-ubur pelaut) yang bangkainya terdampar di pantai; dan dalam kasus lain, hewan yang terdampar itu sendiri adalah raksasa, seperti bangkai membusuk dari "monster sungai" sepanjang hampir 10 kaki (3 meter) yang terlihat di dekat Teluk Meksiko tahun ini.

Dari karang seperti tali kusut hingga monster sungai Amazon, berikut adalah beberapa penampakan aneh yang terdampar ke pantai tahun 2021, dikutip dari Live Science, Selasa (28/12/2021):

1. Jutaan ubur-ubur 'pelaut'

Setiap tahun, jutaan ubur-ubur pelaut (Velella velella) terdampar dan mati di pantai-pantai di seluruh dunia.

Ubur-ubur ini mengapung di dekat bagian atas lautan, dan memiliki layar kecil di punggung mereka yang menangkap angin dan mendorong mereka dari satu tempat mencari makan ke tempat berikutnya. Ketika pola angin berubah seiring musim, koloni besar ubur-ubur bisa berakhir terdampar di pantai. Kadang-kadang, koloni-koloni itu mencakup ribuan bahkan jutaan.

Mengapa beberapa peristiwa terdampar Velella jauh lebih masif daripada yang lain?

Sebuah studi yang diterbitkan pada Maret 2021 menemukan bahwa peristiwa terdampar terbesar terjadi dalam beberapa tahun dengan rekor suhu permukaan laut yang tinggi, didorong oleh fenomena yang dikenal sebagai the blob.

The blob adalah massa besar air yang relatif hangat di Samudra Pasifik di lepas pantai Amerika Utara yang pertama kali terdeteksi pada akhir 2013 dan terus menyebar sepanjang 2014 dan 2015. Itu adalah contoh gelombang panas laut. Perairan hangat Blob miskin nutrisi dan mempengaruhi kehidupan laut.

The blob tersebut menghangatkan permukaan air di Samudra Pasifik, mendorong koloni Velella yang lebih besar di laut; ketika angin berubah, koloni besar itu berakhir di pantai, mengotori pantai dengan jutaan bangkai ubur-ubur. Tren kematian massal ini kemungkinan akan berlanjut seiring meningkatnya pemanasan global selama beberapa dekade mendatang.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2. Bangkai Paus Pembunuh

Paus pembunuh. (AFP)
Paus pembunuh. (AFP)

Seekor paus pembunuh remaja diselamatkan secara heroik pada Januari setelah terdampar di pantai Skotlandia. Sekelompok petugas medis terlatih dari British Divers Marine Life Rescue (BDMLR) dan penduduk setempat yang membantu melakukan penyelamatan di Sanday, sebuah pulau di lepas pantai Skotlandia.

Setelah menentukan hewan itu sehat dan cukup tua untuk bertahan hidup sendiri, mereka berhasil membetulkan posisinya dan ditempatkan ke tandu khusus lumba-lumba. Butuh delapan orang untuk mengangkat orca sepanjang 11 kaki (3,4 meter) ke air yang lebih dalam. Kemudian, tiba-tiba pergi dan tidak pernah terlihat lagi.

Seluruh penyelamatan memakan waktu lebih dari satu jam, tetapi koordinator area BDMLR Neave-Webb, yang memimpin penyelamatan percaya itu hanya mungkin karena tandu lumba-lumba yang baru diperoleh tim dan bantuan penduduk setempat.

"Orca itu adalah hewan yang beruntung terdampar di sebuah pulau dengan orang-orang yang tahu apa yang mereka lakukan dan memiliki peralatan untuk menyelamatkannya," katanya kepada Live Science. "Hewan itu pasti memilih tempat yang tepat untuk melemparkan dirinya ke pantai."

3. Hiu Seukuran Truk

Seekor hiu jenis basking shark jantan berukuran panjang 26 kaki (8 meter) terdampar di Pantai Bremen, Maine pada bulan Januari, memukau para nelayan setempat dengan tubuhnya yang seukuran truk pikap.

Hiu jenis itu hidup di perairan hangat di seluruh dunia, dan merupakan ikan terbesar kedua di laut; Hanya hiu paus yang sulit ditangkap, yang berukuran hingga 60 kaki (18 m), lebih panjang.

Meskipun ukurannya luar biasa besar, hiu basking shark tidak berbahaya bagi manusia. Mereka terutama lebih suka berlayar di air dengan mulut terbuka, menyaring zooplankton yang lezat dan invertebrata kecil melalui insang mereka yang rumit.

4. Karang Seperti Tali Kusut di Pantai Texas

Ini mungkin terlihat seperti seutas tali kuning yang kusut, tetapi tumpukan rumit yang terdampar di pantai di Texas ini sebenarnya adalah jenis karang yang dikenal sebagai cambuk laut berwarna-warni (Leptogorgia virgulata).

Koloni polip karang bertubuh lunak memberikan warna cerah pada cambuk laut, dalam nuansa kuning, merah, oranye, ungu, lavender, dan ungu.

Setelah pemandu National Park Service (NPS) menemukan "bola tali" yang terkubur sebagian di Pantai Nasional Pulau Padre dekat Teluk Meksiko, dia membagikan gambar itu di Facebook. Beberapa komentator mengatakan bahwa mereka telah melihat cambuk laut berwarna-warni di pantai sebelumnya, tetapi selalu berasumsi bahwa makhluk itu adalah sampah, seperti tali yang dibuang atau bagian dari jaring ikan.

5. 40 Paus yang Diapungkan di Selandia Baru

Ratusan orang berkumpul di pantai terpencil di Selandia Baru ketika 49 paus pilot bersirip panjang terdampar di sana pada suatu pagi di bulan Februari. Sembilan dari paus itu mati selama terdampar, tetapi penjaga hutan, penduduk setempat, dan sukarelawan dari kelompok penyelamat laut Project Jonah merawat paus yang masih hidup sepanjang hari, menjaga kulit mereka tetap dingin dan lembab dan mencegah sirip mereka hancur di bawah tubuh mereka yang terdampar.

Air pasang naik pada malam hari, memungkinkan kelompok untuk memandu paus kembali ke perairan yang lebih dalam. Para sukarelawan menggiring paus kembali ke dalam pod dan kemudian membentuk penghalang untuk mengantar mereka menjauh dari pantai; begitu hewan mencapai air yang cukup dalam, perahu mulai berpatroli di garis pantai untuk menjauhkan paus dari pantai.

6. Bola Tar Beracun di Garis Pantai Israel

Ilustrasi pantai (sumber: Pixabay)
Ilustrasi pantai (sumber: Pixabay)

Pada bulan Februari, bola-bola tar yang aneh mulai tersapu di sepanjang garis pantai Mediterania Israel. Lebih dari 100 mil (160 kilometer) terkena bola tar yang merupakan hasil tumpahan minyak 31 mil (50 km) di lepas pantai.

Biasanya, tumpahan minyak membentuk lapisan licin di permukaan laut dan terdampar di pantai dalam bentuk yang lebih cair. Yang terjadi di Israel, berubah menjadi bola tar karena kondisi laut yang kasar akibat badai memecah lapisan licin dan mencampurnya ke dalam air laut selama beberapa hari menciptakan gumpalan kecil minyak beku yang terkonsentrasi. Itu digambarkan oleh para pejabat sebagai "salah satu bencana ekologis paling serius" yang pernah terjadi di negara itu. Pantai juga harus ditutup untuk umum setelah beberapa sukarelawan pembersihan harus dibawa ke rumah sakit setelah menghirup asap beracun yang dikeluarkan oleh bola tar.

7. 'Monster sungai' Amazon Mati di Florida

Ketika penduduk lokal Florida menemukan bangkai membusuk dari "monster sungai" Amazon yang mati di dekat Teluk Meksiko, banyak yang khawatir bahwa binatang ini mungkin menjadi spesies invasif terbaru di negara bagian itu. Tapi monster yang disebut Arapaima (Arapaima gigas), menghadapi banyak rintangan sebelum bisa menyebut Florida sebagai rumah.

Arapaima adalah salah satu ikan air tawar terbesar di dunia, dan dapat tumbuh hingga 10 kaki (3 meter) panjang dan hingga 440 lbs. (200 kilogram). Tetapi ia memiliki beberapa keanehan: Ia hanya berkembang biak di sarang di dataran banjir, menghabiskan waktu dan energi yang berharga untuk merawat anak-anaknya, dan tidak mencapai kematangan seksual sampai panjangnya sekitar 5 kaki (1,5 m) dan setidaknya 3 hingga 5 tahun. Solomon David, seorang ahli ekologi akuatik di Nicholls State University di Louisiana yang tidak terlibat dengan penampakan Arapaima baru-baru ini, mengatakan kepada Live Science.

Terlebih lagi, dibutuhkan banyak Arapaima untuk membentuk populasi yang layak di Florida, dan sejauh ini hanya satu Arapaima mati yang ditemukan, catat David. Namun petugas satwa liar harus tetap waspada untuk berjaga-jaga jika ikan ini mendapatkan pijakan di Negara Bagian Sunshine, katanya.

8. Moonfish 45 Kg di Pantai Oregon

Sisa-sisa ikan bulan seberat 100 pon (45 kilogram) yang mempesona terdampar di pantai Oregon pada bulan Juli, di mana ia mengejutkan pengunjung pantai dengan ketebalan dan ronanya yang berkilau. Ikan sepanjang 3,5 kaki (1 meter) (juga disebut opah) memamerkan campuran sisik oranye kemerahan keperakan dan cerah dengan titik-titik putih tersebar menutupi tubuhnya yang rata. Dan itu memakai mata emas.

Yang lebih mengejutkan dari penampilannya adalah menemukan ikan ratusan mil dari rumah. Ikan pelagis, atau laut terbuka, ini biasanya ditemukan di lepas pantai California dan dekat Hawaii, sehingga sangat jarang menemukannya di utara. Adapun mengapa ikan besar dan kuat itu berkelok-kelok sejauh ini ke utara, pemanasan global bisa menjadi biang keladinya; saat suhu laut memanas, ia meninggalkan rumah mereka yang terlalu nyaman untuk tempat tinggal yang dulunya lebih dingin. "Kami melihat beberapa organisme laut bergerak ke utara saat suhu laut meningkat," kata Heidi Dewar, ahli biologi penelitian NOAA Fisheries yang tidak terlibat dalam pemulihan, kepada The Washington Post.

Dan "kehidupan" ikan itu belum berakhir: Para ilmuwan di Akuarium Tepi Laut di Oregon membekukan opah yang terdampar di pantai sehingga siswa tahun ini dapat membedah sisa-sisa bersisiknya.

9. Ubur-Ubur Transparan dengan Ikan di Dalamnya

Ubur-ubur mati yang menghiasi garis pantai biasanya tidak bisa dihentikan dan dilihat. Namun pada bulan Agustus, gumpalan aneh menyebabkan pengunjung pantai di Inggris memperhatikan. Cnidarian ini memiliki ikan yang belum tercerna di perutnya yang tembus pandang untuk dilihat semua orang. Ikan remaja pasti telah dikonsumsi tepat sebelum ubur-ubur kompas yang lapar (Chrysaora hysoscella) — dinamai karena tanda coklat berbentuk V yang mengingatkan pada kompas — menemui ajalnya juga.

Ikan malang itu bisa saja bersembunyi di tentakel jeli, perilaku yang diketahui, ketika pelindungnya menyerang. Ubur-ubur kemungkinan menyengat ikan sampai mati dan akan terus perlahan mencerna makanan ringan di perutnya yang belum sempurna jika tidak terdampar dan menemui ajalnya, Live Science melaporkan.

Seorang fotografer lokal yang melihat ubur-ubur terdampar saat berjalan-jalan dengan anjingnya di dekat Padstow di Cornwall pada 4 Agustus, mengatakan "Ini bukan sesuatu yang Anda lihat setiap hari," menurut The Daily Mail.

10. Hiu Todak Betina Anugerah bagi Sains

Invertebrata bergigi ini tidak pernah berhasil memecahkan rekor dunia untuk ikan hiu todak bergigi kecil terbesar yang pernah tercatat. Itu karena hewan itu mati ketika para ilmuwan menemukan (dan mengukurnya) di Florida Keys pada bulan April.

Mungkin sisi baiknya, spesimen sepanjang 16 kaki (4,9 meter) itu merupakan anugerah bagi sains. Ikan itu memiliki telur seukuran bola softball di saluran reproduksinya, yang berarti para ilmuwan dapat mempelajari bangkai untuk mempelajari lebih lanjut tentang usia dan masa reproduksi individu ini, serta spesiesnya,

"Meskipun ini adalah kejadian yang menyedihkan ketika hewan besar seperti itu mati, dari sudut pandang ilmiah kami tahu kami bisa belajar banyak darinya," kata Gregg Poulakis, ahli biologi ikan di Komisi Konservasi Ikan dan Margasatwa Florida. "Itu membuat kami merasa sedikit lebih baik karena kehilangan wanita sebesar itu."

Ikan itu juga bisa menjadi salah satu yang tertua dari jenisnya yang pernah tercatat. "Kami senang melihat berapa usia 16 kaki yang kami dapatkan minggu ini," kata Poulakis. "Tebakan saya adalah dia lebih tua dari [14]," yang berarti dia akan diikat dengan pemegang rekor saat ini untuk ikan hiu todak tertua yang pernah ditangkap tim Poulakis.

11. Kematian Berbau Dibuang ke Tempat Sampah di Plymouth

Beberapa hewan terdampar menarik perhatian karena penampilan mereka, sementara yang lain hanya berbau sangat, sangat buruk. Itu adalah kasus paus minke yang ditemukan mati di Plymouth, Massachusetts, pada bulan Juli, yang menurut penduduk setempat memiliki bau yang sangat busuk sehingga "seperti kematian di tempat sampah," menurut laporan berita saat itu.

Biasanya, bangkai paus seperti ini akan dibiarkan di pantai untuk terurai secara alami, di mana ia bisa menjadi makanan prasmanan bagi binatang lain sebelum nutrisi meresap kembali ke ekosistem. Tapi bangkai sepanjang 21 kaki (6,4 meter) ini terlalu bau dan terlalu dekat dengan kota.

"Saya tinggal di atas bukit di sisi lain, dan ada hari-hari ketika Anda berjalan di luar berharap untuk mencium udara laut dan yang bisa Anda cium hanyalah paus mati," kata penduduk lokal Lynn Holdsworth kepada NBC Boston pada bulan Juli. "Dan itu seperti kematian di tempat sampah. Mengerikan."

NOAA Northeast/Mid-Atlantic bekerja dengan asosiasi pemilik rumah (HOA) terdekat yang bertanggung jawab atas pantai untuk mencari tahu rencana pembuangan. HOA kemudian mendapatkan alat berat untuk mengangkut paus tersebut ke tempat pembuangan sampah terdekat di Bourne.

Infografis 5 Cara Tidak Tertular COVID-19 dari Orang Tanpa Gejala

Infografis 5 Cara Tidak Tertular Covid-19 dari Orang Tanpa Gejala (Liputan6.com/Niman)
Infografis 5 Cara Tidak Tertular Covid-19 dari Orang Tanpa Gejala (Liputan6.com/Niman)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel