MU Harus Buka Lagi Kunci Bruno Fernandes dalam Sistem Baru Solskjaer

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Manchester United atau MU sangat beruntung bisa mendapatkan Bruno Fernandes. Namun, sungguh ironis klub Liga Inggris itu belum pernah melihat Bruno Fernandes di posisi lain selain peran nomor10 sejak debutnya untuk klub.

Saat bermain imbang 0-0 melawan Wolves pada Februari 2020, Fernandes bermain bersama Fred di lini tengah dengan dua pemain setelah Andreas Pereira keluar pada menit ke-72. Mason Greenwood bergabung dengan empat pemain depan dan United, yang tidak memiliki Paul Pogba di tim, mencoba untuk mencetak gol, tapi tidak kunjung datang.

Fernandes tampak sedikit mentah, dan sepertinya dia berusaha terlalu keras. Namun, sang manajer Ole Gunnar Solskjaer berhasil membuka kunci pemain barunya di Portugal pada minggu-minggu berikutnya.

Dengan menurunkan poros lini tengah Fred dan Scott McTominay, pelatih Norwegia itu menempatkan Fernandes ke posisi dan membuat perbedaan pada serangan MU.

Fernandes dengan cepat menemukan kakinya, dengan gol di masing-masing penampilan MU ketiga, keempat dan kelima, menyelesaikan musim dengan 12 gol untuk klub.

Momentum

Pemain Portugal Bruno Fernandes (kanan) berduel memperebutkan bola dengan Willi Orban dari Hungaria pada laga Grup F Euro 2020 di Stadion Ferenc Puskas, Budapest, Selasa, 15 Juni 2021. (Bernadett Szabo/Pool via AP)
Pemain Portugal Bruno Fernandes (kanan) berduel memperebutkan bola dengan Willi Orban dari Hungaria pada laga Grup F Euro 2020 di Stadion Ferenc Puskas, Budapest, Selasa, 15 Juni 2021. (Bernadett Szabo/Pool via AP)

Fernandes tidak terpengaruh oleh jeda tiga bulan akibat Covid-19. Dia bahkan melanjutkan momentumnya yang luar biasa untuk memenangkan penghargaan Sir Matt Busby dari United - penghargaan pemain terbaik musim ini, yang dipilih oleh para penggemar.

Namun, beberapa orang yang menonton United mengkritik Fernandes karena dianggap mengalami penurunan performa menjelang akhir musim lalu, meskipun cukup adil untuk mengatakan bahwa pemain berusia 26 tahun itu telah menetapkan standar yang cukup tinggi.

Adil

Gelandang Portugal, Bruno Fernandes melompat untuk mengontrol bola saat bertanding melawan Hungaria pada pertandingan grup F Euro 2020 di stadion Ferenc Puskas di Budapest, Hungaria, Selasa (15/6/2021). Portugal menang atas Hungaria 3-0. (AP Photo/Darko Bandic, Pool)
Gelandang Portugal, Bruno Fernandes melompat untuk mengontrol bola saat bertanding melawan Hungaria pada pertandingan grup F Euro 2020 di stadion Ferenc Puskas di Budapest, Hungaria, Selasa (15/6/2021). Portugal menang atas Hungaria 3-0. (AP Photo/Darko Bandic, Pool)

Namun, kritik itu adil dalam banyak hal dan Fernandes sudah berjuang untuk menegaskan dirinya di Kejuaraan Eropa bersama Portugal. Dia digeser oleh bos tim nasional Fernando Santos, bermain di kedua sayap ketimbang di posisi alami No.10.

Tidak banyak perubahan dari Solskjaer dalam hal roll Fernandes, meskipun saran baru-baru ini bahwa bos MU siap untuk beralih ke formasi 4-3-3 dengan dua gelandang serang progresif.

Keraguan

Ekspresi kegembiraan striker Manchester United, Paul Pogba (kiri) dan Bruno Fernandes, pada laga kontra Fulham di Craven Cottage, Kamis (21/1/2021). (AFP/Adrian Dennis)
Ekspresi kegembiraan striker Manchester United, Paul Pogba (kiri) dan Bruno Fernandes, pada laga kontra Fulham di Craven Cottage, Kamis (21/1/2021). (AFP/Adrian Dennis)

Banyak yang percaya ini adalah cara Solskjaer untuk menempatkan Fernandes dan Pogba bersama-sama di depan gelandang bertahan. Dengan alasan itu bisa 'membuka' pemain Prancis itu, yang sepanjang waktunya di Old Trafford telah menjadi peran yang lebih terbatas, atau posisi melebar. .

Itu tentu saja bergantung pada Pogba, apakah ingin bertahan di United, di tengah keraguan yang berkelanjutan atas masa depannya.

Tak Ragu

Tidak ada keraguan Fernandes adalah percikan kreatif United dan jimat mereka. Meskipun kedatangan Jadon Sancho, itu masih berarti ada beban berat di pundaknya.

Ketika dia tidak bermain dengan baik, MU tidak bermain dengan sangat baik. Lihat saja performa mereka pada klimaks musim lalu (ketika tim Solskjaer hanya memenangkan satu dari enam pertandingan terakhir mereka, dan Fernandes hanya mencetak satu gol dari permainan terbuka.

Terkadang, United bisa meminta terlalu banyak dari Bruno Fernandes. Kedatangan Sancho dan transfer lainnya, dan perubahan formasi Solskjaer dapat membantu mereka menyusun kerangka kerja ideal di sekitar lynchpin mereka, untuk membantunya mencapai level lain dalam kampanye mendatang.

Simak Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel