MU Rekrut 4 Pemain Anyar, Masalah Baru Sudah di Depan Mata

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Manchester United (MU) mengambil risiko di bursa transfer musim ini hingga tenggat waktu. Sang manajer Ole Gunnar Solskjaer menambahkan empat pemain baru ke skuat yang sebelumnya hanya menambahkan Donny van de Beek.

Saat itu, Solskjaer mengungkapkan bahwa MU kini lebih berhati-hati dalam membelanjakan uang untuk beli pemain. "Saya tak mau sebut nama-nama pemain yang gagal di Manchester United. Soalnya banyak alasan pemain gagal di klub," ujarnya.

"Tapi ya, kita tahu harus lebih mendetail dan yakin sudah belanja pemain yang tepat. Mereka harus bagus untuk masa depan dan sekarang."

Seperti dilansir Manchester Evening News, meski faktanya MU harus kehilangan target prioritas Jadon Sancho dan berakhir dengan pemain gratis berusia 33 tahun Edinson Cavani. Penambahan Cavani sebagai rekrutan pragmatis yang membawa pengalaman dan kedalaman tambahan ke lini depan.

Intinya sekarang MU harus puas dengan apa yang mereka miliki sekarang, karena jendela transfer sudah ditutup. Namun, kurangnya penguatan di satu area kunci sebenarnya bisa menjadi berkah bagi dua gelandang.

Pencarian

Borussia Dortmund memposting foto Jadon Sancho yang tengah tersenyum untuk mengejek Manchester United (MU). Sancho adalah target utama MU di bursa transfer musim panas 2020. (foto: twitter.com/BlackYellow)
Borussia Dortmund memposting foto Jadon Sancho yang tengah tersenyum untuk mengejek Manchester United (MU). Sancho adalah target utama MU di bursa transfer musim panas 2020. (foto: twitter.com/BlackYellow)

Enam hari setelah menyetujui kesepakatan untuk Facundo Pellistri dan Amad Diallo, klub masih penasaran pada Jadon Sancho. Di sisi lain kegagalan MU mendatangkan bek tengah baru juga akan menjadi agenda utama jika Axel Tuanzebe, Eric Bailly dan Teden Mengi gagal memperkuat lini belakang yang terlihat rapuh meski ada investasi yang signifikan.

Ini berarti kemungkinan narasi selama dua jendela berikutnya akan kembali fokus pada pencarian pemain sayap kanan dan bek tengah yang lebih mobile. Dengan demikian, masalah mendasar MU dalam menemukan penerus jangka panjang untuk Nemanja Matic mungkin akan tetap diabaikan.

Nemanja Matic

Bek Manchester United, Harry Maguire (kanan) berselebrasi dengan gelandang Nemanja Matic usai mencetak gol ke gawang Chelsea pada pertandingan lanjutan Liga Inggris di Stamford Bridge, London  (18/2/2020). MU menang 2-0 atas Chelsea. (AFP Photo/Glyn Kirk)
Bek Manchester United, Harry Maguire (kanan) berselebrasi dengan gelandang Nemanja Matic usai mencetak gol ke gawang Chelsea pada pertandingan lanjutan Liga Inggris di Stamford Bridge, London (18/2/2020). MU menang 2-0 atas Chelsea. (AFP Photo/Glyn Kirk)

Padahal, tahun lalu pemain asal Serbia berada di pinggiran tim utama dan diberi tahu bahwa dia bisa meninggalkan klub pada jendela transfer Januari. Namun, kini Matic bisa dibilang nama pertama di lembar tim tanpa alternatif yang layak untuk bermain di pertandingan besar.

Kedatangan Bruno Fernandes memang cukup memanjakan tim dalam permainan menyerang. Tapi, gaya permainan seperti itu sangat bergantung pada jasa Matic yang menopang sisi dalam peran lini tengahnya.

Ketergantungan

Pemain Manchester United Nemanja Matic (kiri) berebut bola dengan pemain Luton Town George Moncur pada pertandingan babak ketiga Piala Liga Inggris di Kenilworth Road, Luton, Inggris, Selasa (22/9/2020). Manchester United mengalahkan Luton Town 3-0. (Cath Ivill/Pool via AP)
Pemain Manchester United Nemanja Matic (kiri) berebut bola dengan pemain Luton Town George Moncur pada pertandingan babak ketiga Piala Liga Inggris di Kenilworth Road, Luton, Inggris, Selasa (22/9/2020). Manchester United mengalahkan Luton Town 3-0. (Cath Ivill/Pool via AP)

Penurunan performa MU musim lalu disebabkan ketidakhadiran Luke Shaw bersama dengan ketergantungan yang berlebihan pada Fernandes dan Matic. Belum lagi tim harus berjuang dengan dua pertandingan dalam seminggu dan akhirnya kehilangan ritme.

Absennya Matic terlihat lagi selama kekalahan hari pembukaan dari Crystal Palace di Old Trafford. Masalah kerentanan lini tengah pertahanan tidak diragukan lagi akan menjadi pusat perhatian di beberapa titik dalam waktu dekat.

Pembuktian

Gelandang Manchester United, Nemanja Matic (kiri) menggiring bola saat bertanding melawan Sheffield United pada pertandingan lanjutan Liga Inggris di Old Trafford di Manchester, Inggris (24/6/2020). MU menang telak 3-0 atas Sheffield United. (Michael Regan/Pool via AP)
Gelandang Manchester United, Nemanja Matic (kiri) menggiring bola saat bertanding melawan Sheffield United pada pertandingan lanjutan Liga Inggris di Old Trafford di Manchester, Inggris (24/6/2020). MU menang telak 3-0 atas Sheffield United. (Michael Regan/Pool via AP)

Kedatangan Van de Beek di musim panas telah mengurangi peluang yang tersedia dalam peran lini tengah dan secara efektif meninggalkan Fred dan Scott McTominay dalam pertempuran untuk membuktikan mengapa mereka harus diberi kesempatan untuk menggantikan Matic dalam peran defensif.

Duo ini harus mendapatkan waktu permainan yang adil dengan jadwal pertandingan yang padat setelah jeda internasional. Dan, sekarang tergantung pada mereka untuk membuktikan mengapa pencarian gelandang bertahan baru seharusnya tidak menjadi transfer prioritas tahun depan.

Simak Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel