Mudah Dapat Keturunan hingga Awet Muda, 8 Hal yang Terjadi pada Tubuh Bila Berhenti Mengonsumsi Gula

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Gula menjadi salah satu zat yang paling akrab dikonsumsi manusia. Rasanya yang manis di lidah membuat orang suka mengonsumsinya dalam berbagai bentuk.

Namun, sebagaimana yang telah diketahui, konsumsi gula berlebihan tidaklah baik. Malahan, bila Anda berhenti sama sekali mengonsumsi gula, banyak hal baik yang akan terjadi pada tubuh Anda.

Apa saja? Melansir dari Brightside, ini dia.

1. Lebih mudah mendapatkan keturunan

Ilustrasi ibu hamil (dok.unsplash/ Suhyeon Choi)
Ilustrasi ibu hamil (dok.unsplash/ Suhyeon Choi)

Gula dikenal karena kemampuannya memberi energi dengan memicu insulin dalam darah. Tetapi insulin sangat mirip dengan hormon yang bertanggung jawab atas kehamilan. Jika Anda mengonsumsi terlalu banyak gula rafinasi, terdapat begitu banyak insulin dalam tubuh sehingga tubuh menjadi bingung dengan hormon yang membantu sel telur untuk matang.

Tubuh pun mulai bekerja untuk mengurangi kadar hormon ini. Akibatnya, ada sel telur yang kurang matang di tubuh dan menjadi lebih sulit bagi seorang wanita untuk hamil.

2. Tidak mudah lapar dan keinginan ngemil hilang

Ilustrasi Lapar di Malam Hari Credit: freepik.com
Ilustrasi Lapar di Malam Hari Credit: freepik.com

Saat masuk ke dalam tubuh, gula mempengaruhi kemampuan mental serta pengendalian diri seseorang. Studi menunjukkan bahwa gula memiliki efek adiktif pada beberapa bagian otak manusia.

Saat Anda makan gula, hormon pemicu rasa lapar meningkat dan hormon penekan rasa lapar menurun. Anda pun jadi mengidam makanan berkalori tinggi seperti kue atau pizza, dan menjadi makan berlebihan.

3. Volume otak bertambah besar dan daya ingat meningkat

ilustrasi malas berpikir menyebabkan sistem kinerja otak menurun/pexels
ilustrasi malas berpikir menyebabkan sistem kinerja otak menurun/pexels

Saat perut menyuruh Anda makan sesuatu yang manis, otak berkata "tidak", dan inilah alasannya. Studi menemukan bahwa meskipun berat badan tidak bertambah saat makan gula, otak masih merasakan ketidaknyamanan, karena fungsi kognitif mungkin menjadi lebih lambat.

Anda kemudian mengalami gangguan memori dan menjadi lebih lemah dalam pengambilan keputusan. Selain itu, otak juga bisa kehilangan volumenya dan menjadi lebih kecil di area tertentu.

4. Berhenti mengalami perubahan suasana hati dan menjadi lebih ceria

Ilustrasi Kisah Cinta Bertepuk Sebelah Tangan Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Kisah Cinta Bertepuk Sebelah Tangan Credit: pexels.com/pixabay

Makan terlalu banyak gula dapat menyebabkan gangguan mood dan bahkan depresi. Konsumsi tinggi gula dapat membuat kecemasan lebih kuat dan mencegah orang menikmati hidup mereka dengan emosi yang sehat.

Ini terjadi karena gula rafinasi menguras vitamin B dari tubuh, dan ini adalah salah satu agen utama yang bertanggung jawab atas suasana hati. Menariknya, dokter telah menggunakan insulin untuk mengobati tidak hanya diabetes, tetapi juga depresi, dan pengobatan ini telah menunjukkan hasil yang baik.

5. Kulit menua lebih lambat

Ilustrasi Kulit Wajah Awet Muda Credit: pexels.com/Moorse
Ilustrasi Kulit Wajah Awet Muda Credit: pexels.com/Moorse

Gula tidak hanya memicu jerawat, tetapi dapat mempercepat penuaan kulit. Saat masuk ke tubuh, gula berperan dalam merusak kolagen kulit, dan proses ini dipercepat oleh sinar ultraviolet.

Akibatnya, kulit menjadi kurang elastis dan lebih rapuh, serta meningkatkan keriput dan kendur. Gula juga dapat menekan hormon pertumbuhan manusia, yang bertanggung jawab atas metabolisme dan komposisi tubuh, dan tanpa hormon ini, Anda dapat terlihat dan merasa lebih tua.

6. Tulang Anda tetap kuat

ilustrasi tulang sehat/pexels
ilustrasi tulang sehat/pexels

Penelitian terbaru menemukan bahwa gula mempersulit tubuh untuk memetabolisme vitamin D dan mengikis kalsium, magnesium, serta nutrisi lainnya dari tulang. Ini kemudian dapat menyebabkan osteoporosis, dan jaringan tulang pun menjadi rapuh.

7. Serangan kram menstruasi mereda

Sumber : Freepik
Sumber : Freepik

Meskipun menenggelamkan diri dalam permen dan coklat saat Anda sedang menstruasi terasa menyenangkan, ginekolog mengklaim bahwa gula sebenarnya dapat memperburuk keadaan. Menurut dokter, gula bisa membuat kram semakin parah karena menyebabkan peradangan.

Selain itu, Anda mungkin mengalami kembung, sakit perut, dan gas yang meningkat, dan ini dapat memperburuk kondisi Anda saat Anda sedang haid.

8. Memiliki kekebalan tubuh yang lebih baik

Meningkatkan kekebalan tubuh. (Ilustrasi: YouTube)
Meningkatkan kekebalan tubuh. (Ilustrasi: YouTube)

Ketika Anda mengonsumsi gula secara teratur dan memiliki kadar yang tinggi di dalam darah, itu berarti Anda telah menonaktifkan kekebalan diri sendiri. Gula memengaruhi sel darah putih, yang bertanggung jawab melawan bakteri dan virus.

Dengan meminum satu liter botol soda atau dengan mengonsumsi 100 gram gula, Anda telah mengurangi aktivitas sel imun hingga 40%, dan ini berarti imunitas Anda akan lumpuh selama 4-5 jam.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: