Muhammadiyah: Lebaran Jatuh pada 19 Agustus

TEMPO.CO, Yogyakarta - Pimpinan Pusat Muhammadiyah menyatakan Hari Raya Idul Fitri 1433 Hijriah akan jatuh pada Minggu Kliwon, 19 Agustus 2012. Ketetapan itu berdasarkan ijtima (konjungsi) jelang Syawal 1433 Hijriah, pada Jumat Pon, 17 Agustus 2012, pukul 22:55:50.

Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir mengatakan pada saat terbenam matahari di Yogyakarta dan seluruh Indonesia, bulan berada di bawah ufuk. Artinya, bulan terbenam lebih dahulu dibandingkan matahari. "Kami menetapkan itu berdasarkan syariah yang memang bisa menjadi rujukan," kata Haedar di Kantor Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Yogyakarta, Kamis, 10 Agustus 2012.

Berdasarkan metode falakiah itu, Muhammadiyah menginstruksikan, khususnya kepada warganya dan mengajak umat Islam secara umum di Indonesia, untuk melakukan salat Idul Fitri pada Ahad, 19 Agustus 2012.

Para pengurus Muhammadiyah melalui Majelis Tarjihnya meyakinkan kepada masyarakat soal penentuan hari raya Idul Fitri dengan metode hisab. Dibandingkan dengan metode ruyatulhilal, metode hisab memiliki keunggulan dapat menentukan hari-hari besar Islam yang sangat bersinggungan dengan kehidupan sosial hingga puluhan tahun ke depan.

Adapun metode ruyatulhilal baru bisa dilakukan pada H-1 yang akan ditentukan. "Metode hisab tidak berdasarkan penampakan hilal," kata Syamsul Anwar, Ketua Majelis Tarjih Muhammadiyah.

Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Agung Danarto, menyatakan organisasinya mengimbau tokoh agama mengoptimalkan bimbingan, arahan, dan pelajaran yang mencerahkan umat Islam. Juga menghindari hal-hal yang bersifat pendangkalan dalam menanamkan keyakinan, pemahaman amaliah islamiah.

"Kami juga mengimbau kepada seluruh umat untuk meningkatkan ikatan persaudaraan, toleransi, perdamaian dan kerja sama yang konstruktif," kata Agung.

MUH SYAIFULLAH

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.