Muhammadiyah tekankan pentingnya Wasathiyah Islam di tingkat global

Pimpinan Pusat Muhammadiyah menekankan pentingnya dan relevansi Wasathiyah Islam berkemajuan di tingkat global sesuai dengan amanat muktamar ke-44 yang diperkuat pada muktamar ke-47 di Makassar.

"Apa yang diperlukan saat ini adalah pengembangan lebih jauh dalam revitalisasi dan transformasi internasionalisasi gerakan Muhammadiyah," ujar Ketua PP Muhammadiyah Haedar Nashir dalam Seminar pra-muktamar yang diikuti secara daring dari Jakarta, Senin.

Haedar mengatakan program internasionalisasi Muhammadiyah merupakan langkah persyarikatan sejak awal berdiri. Ide internasionalisasi paham Islam berkemajuan terus berjalan hingga saat ini.

Baca juga: Muhammadiyah imbau masyarakat pahami pembatasan usia jamaah calon haji

Tujuannya, kata dia, sebagai bentuk ikhtiar dan syiar dakwah Islam berkemajuan kepada masyarakat dunia. "Fase berikutnya untuk memberi dampak dan kehadiran Muhammadiyah di dunia internasional secara lebih masif dan sistematik," kata dia.

Ia menjelaskan Muhammadiyah hadir untuk melakukan transformasi gerakan pencerahan dalam dunia kemanusiaan. Artinya, warga Muhammadiyah mesti memiliki kesadaran sebagai bagian dari warga dunia yang menjunjung solidaritas dan tanggung jawab universal.

"Tanpa memandang perbedaan dan pemisahan jarak yang bersifat primordial dan konvensional," katanya.

Haedar juga mendorong agar Muhammadiyah melahirkan pemikiran alternatif. Paham Wasathiyah Islam berkemajuan sangat relevan dalam konteks yang disebut Haedar sebagai paradoks kemajuan.

Maksudnya, dunia memberi ruang seluas-luasnya pada demokrasi, hak asasi manusia, pluralisme, dan multikulturalisme. Tapi, terkadang paham-paham tersebut mereduksi kunci dari agama dan budaya bangsa.

Baca juga: Muhammadiyah terjunkan relawan untuk edukasi prokes ke pemudik

Baca juga: Ketua Umum PP Muhammadiyah ajak masyarakat memakmurkan bumi

Paradoks kemajuan, kata dia, juga turut bertanggung jawab atas terjadinya perubahan iklim dan kerusakan lingkungan. Kondisi alam yang rusak akan berdampak pada ekonomi, politik, budaya, dan agama.

Haedar meyakini dari semua masalah global tersebut, paham Wasathiyah Islam dapat menjadi penawar dan alternatif baru.

"Muhammadiyah dengan Islam berkemajuan perlu hadir kembali untuk memperkuat peran revitalisasi dan transformasi di tingkat global," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel