MUI: Transaksi Penukaran Uang Receh Termasuk Riba

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat Bidang Komisi Fatwa Salim Umar menegaskan transaksi penukaran uang receh yang marak menjelang hari raya Lebaran termasuk kegiatan jual-beli uang yang diharamkan Islam.

Di Kantor MUI Jawa Barat, Bandung, Senin (30/7), Salim mengatakan transaksi penukaran uang receh tergolong riba yang secara tegas diharamkan hukum Islam. "Itu termasuk riba yang mengambil keuntungan dari perdagangan yang tidak sah," ujarnya.

Uang menurut ajaran Islam, kata Salim, adalah alat tukar dan bukan komoditi yang boleh diperdagangkan. Transaksi penukaran uang receh dalam mata uang Rupiah, lanjut dia, tidak bisa dipersamakan dengan transaksi penukaran uang ke dalam mata uang negara lain.

"Jelas transaksi penukaran uang receh termasuk riba karena misalnya satu lembar pecahan sepuluh ribu ditukar hanya dengan sembilan lembar pecahan seribu," katanya.

Meski demikian, Salim mengatakan, MUI sampai saat ini belum mengeluarkan fatwa yang menegaskan bahwa transaksi penukaran uang receh adalah haram. "Kami tidak mengeluarkan fatwa karena beranggapan masyarakat sudah tahu bahwa transaksi tersebut termasuk riba yang diharamkan," tandas Salim.

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.