Mulai 1 Juli 2021, Phuket Dibuka untuk Turis Asing Tanpa Karantina 14 Hari

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Phuket - Wisata populer Phuket di Thailand bagian selatan dibuka kembali untuk pariwisata internasional pada Kamis (1 Juli), setelah COVID-19 menghentikan kedatangan turis selama lebih dari setahun.

Turis tidak lagi diharuskan menjalani karantina apa pun jika telah sepenuhnya divaksinasi di negara mereka setidaknya selama 14 hari dan tes negatif pada saat kedatangan.

"Wisatawan harus menunggu hasilnya di kamar hotel mereka. Jika negatif, mereka bebas pergi," kata presiden Asosiasi Turis Phuket Bhummikitti Ruktaengam.

"Mereka bisa bepergian dengan bebas tetapi harus di dalam Phuket. Jika mereka ingin mengunjungi bagian lain Thailand, mereka harus menghabiskan setidaknya 14 hari di Phuket terlebih dahulu."

Juga dikenal sebagai Mutiara Laut Andaman, Phuket menjadi provinsi pertama di Thailand yang menyambut kembali wisatawan internasional tanpa persyaratan karantina.

Ini adalah bagian dari model pariwisata eksperimental yang disebut Phuket Sandbox, yang dirancang untuk membantu pemulihan ekonomi dari pandemi.

Menurut Gubernur Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) Yuthasak Supasorn, Phuket dipilih untuk mempelopori model tersebut karena kesiapannya, ketergantungan yang kuat pada wisatawan internasional, dan keterisolasian geografis, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (1/7/2021).

Ini juga merupakan salah satu tujuan pilihan di kalangan pelancong luar negeri selain Bangkok, Samui, Krabi, Pattaya, Hua Hin dan Chiang Mai, berdasarkan survei oleh TAT.

Persyaratan Lainnya

Foto dari udara menunjukkan patung Buddha Raksasa di Phuket, Thailand, 14 September 2020. Phuket, pulau terbesar di Thailand, terletak di pantai barat negara tersebut di Laut Andaman. (Xinhua/Zhang Keren)
Foto dari udara menunjukkan patung Buddha Raksasa di Phuket, Thailand, 14 September 2020. Phuket, pulau terbesar di Thailand, terletak di pantai barat negara tersebut di Laut Andaman. (Xinhua/Zhang Keren)

Selain sudah divaksinasi lengkap, wisatawan internasional yang ingin berkunjung ke Phuket mulai 1 Juli harus memenuhi beberapa persyaratan lainnya.

Mereka harus mendapatkan sertifikat masuk (Certificate of Entry (COE)) di kedutaan Thailand di mana mereka berasal. Kemudian, dalam waktu 72 jam sebelum terbang ke Thailand, mereka harus mendapatkan sertifikat yang menunjukkan hasil tes negatif COVID-19.

Anak-anak berusia di bawah enam tahun yang bepergian dengan orangtua mereka dapat memasuki provinsi tersebut tanpa vaksinasi sebelumnya terhadap COVID-19.

Pertanggungan asuransi tidak kurang dari US$ 100.000 juga diperlukan untuk biaya perawatan kesehatan dan pengobatan terkait COVID-19 selama mereka tinggal di Thailand.

Sebelum naik pesawat ke Phuket, wisatawan harus mendapatkan surat konfirmasi dari hotel yang disertifikasi oleh pemerintah Thailand.

Jika masa inap mereka kurang dari 14 malam, mereka harus menunjukkan tiket penerbangan yang dikonfirmasi ke luar negeri.

Setibanya di Phuket, wisatawan juga diharuskan mengikuti tiga tes COVID-19 – pertama saat tiba, satu lagi seminggu kemudian, dan yang terakhir menjelang akhir minggu kedua. Tes dapat dilakukan di hotel bersertifikat atau rumah sakit mitra.

Jika mereka dinyatakan positif, wisatawan akan dipindahkan ke fasilitas kesehatan untuk perawatan.

Mereka juga harus mengunduh aplikasi seluler ThailandPlus dan MorChana untuk tujuan pelacakan selama mereka tinggal.

Thailand Tergantung pada Wisatawan

Foto dari udara menunjukkan sejumlah yacht di Phuket, Thailand, 14 September 2020. Pulau ini menjadi salah satu destinasi wisata pantai terbaik di dunia. (Xinhua/Zhang Keren)
Foto dari udara menunjukkan sejumlah yacht di Phuket, Thailand, 14 September 2020. Pulau ini menjadi salah satu destinasi wisata pantai terbaik di dunia. (Xinhua/Zhang Keren)

Phuket sangat bergantung pada wisatawan internasional. Pada 2019, mereka membuat 73 persen dari total 14,55 juta pengunjung, berdasarkan data dari Kantor Statistik Provinsi Phuket.

Ini berarti ketika pemerintah melarang penerbangan komersial internasional pada April tahun lalu untuk mengendalikan pandemi, Phuket terkena dampak keras.

Bisnis lokalnya menderita selama lebih dari satu tahun dan pekerjaan menjadi langka. Banyak warga melihat kehidupan mereka terbalik.

Salah satunya adalah Sin Konkaew yang berusia 58 tahun. Gajinya dikurangi setengahnya dan pekerjaannya. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, ia mulai menjual makanan di sebuah warung kecil di tepi pantai, dengan penghasilan hanya beberapa ratus baht per hari.

Tetapi dengan dibukanya kembali Phuket, hidupnya bisa segera membaik.

"Akan ada pengunjung dan orang-orang seperti saya bisa mulai sedikit pulih. Bisnis ini dapat meningkat secara bertahap. Itu tidak akan terlalu buruk," katanya.

Otoritas pariwisata menargetkan belasan miliar baht dari 129.000 pengunjung luar negeri yang diharapkan datang ke Phuket pada kuartal ketiga tahun ini.

Mengutip pemesanan hotel, Bhummikitti mengatakan kepada CNA bahwa permintaan pariwisata internasional "lebih tinggi dari yang diharapkan".

"Saya pikir ada banyak potensi di sini," katanya.

Lebih dari 500 penumpang diperkirakan akan terbang pada Kamis (1/7), menurut Thanee Chuangchoo, manajer umum Bandara Internasional Phuket.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel