Muncul Usai Magrib, 4 Fakta Unik Konjungsi Langka Jupiter - Saturnus 21 Desember

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Tanggal 21 Desember merupakan tanggal yang ditunggu-tunggu lantaran Planet Jupiter dan Saturnus akan terlibat dalam "pertemuan besar" mereka.

Hal tersebut disebut sebagai konjungsi "hebat" karena bagi pengamat langit kuno, keduanya merupakan planet yang bergerak paling lambat di langit.

Jupiter membutuhkan waktu hampir 12 tahun untuk menggambarkan lingkaran penuh di langit, menghabiskan setiap tahunnya untuk mengunjungi setiap tanda zodiak di langit, sementara Saturnus membutuhkan waktu 29,5 tahun untuk melakukan satu perjalanan penuh mengelilingi matahari.

Karena pergerakan mereka masing-masing yang lambat, konjungsi antara keduanya dinilai agak tidak biasa. Pertemuan seperti itu terjadi, dalam banyak kasus, rata-rata setiap 20 tahun.

Mengutip laman Space, Minggu (20/12/2020), berikut adalah beberapa fakta soal konjungsi hebat antara Planet Saturnus dan Jupiter:

1. Akan Berada dalam Posisi Sangat Dekat

Ilustrasi Jupiter dan Saturnus terlihat bersamaan dengan Bulan (Foto: Starry Night)
Ilustrasi Jupiter dan Saturnus terlihat bersamaan dengan Bulan (Foto: Starry Night)

Biasanya ketika Jupiter dan Saturnus berbaris, mereka dipisahkan sekitar satu derajat, atau dua kali diameter bulan yang tampak.

Tapi pada 21 Desember, kita akan melihat Jupiter dan Saturnus terpisah hanya dalam 6 menit busur. Itu sama dengan 0,1 derajat atau sekitar seperlima lebar bulan yang tampak.

Bertentangan dengan apa yang disarankan situs web lain, ini mungkin tidak cukup dekat untuk membuat planet-planet tampak bergabung menjadi satu bintang terang. Tapi bagaimanapun, itu akan menjadi sesuatu yang sangat langka untuk dilihat.

2. Peristiwa Langka

Konjungsi Planet Saturnus dan Jupiter. (Instagram pussainsa_lapan)
Konjungsi Planet Saturnus dan Jupiter. (Instagram pussainsa_lapan)

Seberapa sering kedua planet ini berada sedekat itu? Beberapa situs mengatakan sudah hampir 400 tahun, sementara yang lain mengatakan sudah hampir 800 tahun.

Memang, terakhir kali kedua planet ini muncul begitu dekat adalah pada 16 Juli 1623, ketika jaraknya hanya 5 menit busur - namun sebenarnya itu terjadi pada 397 tahun yang lalu.

3. Dapat Dilihat dari Indonesia

Mulai 20 Januari 2016, planet Merkurius, Venus, Mars, Saturnus dan Jupiter terlihat bersamaan dari bumi. Simak juga tips menyaksikannya!
Mulai 20 Januari 2016, planet Merkurius, Venus, Mars, Saturnus dan Jupiter terlihat bersamaan dari bumi. Simak juga tips menyaksikannya!

Thomas Djamaluddin yang menjabat sebagai kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) mengatakan bahwa fenomena ini dapat dilihat dari Indonesia.

"Dapat dilihat di seluruh dunia, termasuk di Indonesia setelah magrib di langit barat," pungkasnya kepada Liputan6.com.

Namun menurut laman Space, ada peringatan bagi mereka yang tinggal di lintang beriklim sedang, seperti New York, Paris atau Tokyo, di mana kedua planet itu tidak terlihat karena kedekatannya dengan cahaya matahari dan ketinggian rendah di atas cakrawala.

Ini tidak berarti bahwa konjungsi besar yang terjadi di tahun 1623 sama sekali tidak teramati. Jarak pandang dari kesejajaran langka ini hanya akan terlihat dari daerah tropis di dekat daerah ekuator.

"Jika ada orang yang tinggal di Amerika Selatan bagian utara, Afrika Tengah atau Indonesia yang mau melihatnya, mereka akan melihat sekilas Jupiter dan Saturnus di bawah langit senja barat-barat laut pada malam tanggal 16 Juli," tambah laman tersebut.

4. Membentuk Bintang Natal

Ilustrasi perjalanan ke luar angkasa SpaceX (Foto: SpaceX)
Ilustrasi perjalanan ke luar angkasa SpaceX (Foto: SpaceX)

Beberapa orang berpendapat bahwa kedua planet ini mungkin merupakan replika dari Star of Bethlehem yang legendaris.

Sebenarnya, salah satu teori populer untuk "Bintang Natal" adalah rangkaian hubungan antara Jupiter dan Saturnus pada 7 SM. Karena pada tahun itu, Jupiter dan Saturnus bertemu tidak hanya sekali tetapi tiga kali yakni pada bulan Mei, September dan Desember.

Konjungsi pertama (pada tanggal 29 Mei - terlihat "di timur" sebelum matahari terbit) saat perjalanan orang Majus ke Betlehem dari Timur Jauh dimulai. Konjungsi tengah (30 September) mungkin telah memperkuat tekad mereka dalam tujuan perjalanan mereka, sedangkan konjungsi ketiga dan terakhir (5 Desember) terjadi tepat ketika mereka tiba di Yudea untuk bertemu dengan Raja Herodes, yang mengirim mereka ke Betlehem.

Tetapi sementara konjungsi tunggal Yupiter dan Saturnus terjadi setiap 20 tahun sekali, konjungsi rangkap tiga seperti itu terjadi jauh lebih jarang, rata-rata terjadi sekitar sekali setiap 180 tahun; terakhir kali pada tahun 1981, tetapi kejadian berikutnya tidak akan terjadi sampai tahun 2239.

Bagi orang Majus, pertemuan Jupiter dengan Saturnus pada tahun 7 SM pasti akan dipandang sebagai sesuatu yang unik.

Tapi tahun ini, Jupiter dan Saturnus hanya akan memiliki satu pertemuan, rendah di langit barat daya setelah matahari terbenam pada tanggal 21 Desember. Baik dari sudut pandang astrologi bahwa satu "pertemuan puncak langit" mungkin merupakan tanda yang cukup signifikan di langit bagi orang Majus untuk memulai perjalanan mereka ke Yudea tidak diketahui.

Tapi satu hal yang pasti. Jika Anda menganggap hubungan yang sangat dekat antara Jupiter dan Saturnus sebagai "Bintang Natal", laman Space menemukan bahwa kedua planet tersebut akan semakin berdekatan pada tanggal 25 Desember pada tahun 2874.