Muncul Varian Baru Vietnam COVID-19, Ini yang Perlu Diketahui

·Bacaan 2 menit

VIVAVietnam telah mendeteksi sebuah varian baru COVID-19 yang mampu menyebar dengan cepat di udara. Varian ini tampaknya merupakan kombinasi varian Inggris dan India, sebut para pejabat setempat.

Menteri Kesehatan Vietnam, Nguyen Thanh Long, merujuk mutasi terbaru ini sebagai varian yang "sangat berbahaya".

"Vietnam telah mengungkap varian baru Covid-19 yang menggabungkan karakteristik dua varian yang pertama kali ditemukan di India dan Inggris," kata Nguyen dalam rapat pemerintah.

Negara tersebut sebelumnya telah mendeteksi tujuh varian virus - B.1.222, B.1.619, D614G, B.1.17 yang dikenal sebagai varian Inggris dan B.1.351, A.23.1 dan B.1.617.2 yang dikenal sebagai varian India. Lantas bagaimana dengan mutasi virus corona baru yang ada di Vietnam tersebut?

Berikut ini yang perlu diketahui tentang varian COVID-19 baru di Vietnam yang dikutip dari laman Times of India.

- Varian tersebut menggabungkan karakteristik dari dua varian yang ada yang ditemukan di India dan Inggris.

- Varian lebih mudah ditularkan daripada varian yang diketahui sebelumnya.
- Varian Ini menyebar dengan cepat di udara.

- Konsentrasi virus di tenggorokan meningkat pesat dan menyebar dengan kuat ke lingkungan sekitarnya.

- Vietnam akan segera mempublikasikan data genom tentang varian yang baru diidentifikasi.

- Kultur laboratorium dari varian tersebut telah menunjukkan bahwa virus dapat menggandakan dirinya dengan sangat cepat, sehingga menyebabkan lonjakan cepat dalam jumlah kasus COVID di berbagai bagian Vietnam dalam waktu singkat.

- Organisasi Kesehatan Dunia telah mengklasifikasikan varian yang ditemukan di India, Afrika Selatan, Brasil, dan Inggris sebagai "varian yang menjadi perhatian global".

Virus bermutasi sepanjang waktu dan sebagian besar varian tidak penting, tetapi beberapa dapat membuatnya lebih menular. Sejak awal COVID-19, ribuan mutasi telah terdeteksi hingga saat ini.

Tidak ada bukti yang ada bahwa mutasi apa pun dari virus corona dapat menyebabkan penyakit yang jauh lebih serius bagi sebagian besar orang. Sama seperti versi aslinya, risiko tetap tinggi untuk lansia dan penderita penyakit penyerta.

Tetapi varian baru yang lebih menular dan sama berbahayanya dapat menyebabkan lebih banyak kematian pada populasi yang tidak divaksinasi. Untuk diketahui, Vietnam telah melaporkan lonjakan jumlah kasus dalam beberapa minggu terakhir.

Sejauh ini 6.700 kasus telah dilaporkan sejak dimulainya pandemi virus korona. Dari jumlah tersebut, lebih dari setengahnya telah dilaporkan sejak akhir April tahun ini. 47 kematian terkait COVID-19 telah dilaporkan di Vietnam, sesuai data oleh Universitas John Hopkins.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel