Mungkinkah Kehidupan Kembali Normal Usai Warga Dunia Terima Vaksin COVID-19?

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Banyak dari kita sangat berharap bahwa vaksin virus corona yang baru dan efektif akan segera membawa kita kembali ke kehidupan sebelum adanya pandemi COVID-19.

Tetapi banyak ilmuwan memperingatkan bahwa walaupun vaksin telah tersedia, penerapan protokol kesehatan terutama pemakaian masker tidak dapat dilepaskan dalam waktu dekat.

Melansir BBC, Selasa (2/2/2021), vaksin secara luas dianggap sebagai salah satu pencapaian medis terbesar di dunia modern.

Setiap tahun, vaksin berhasil menghentikan sekitar dua hingga tiga juta kematian, mencegah lebih dari 20 penyakit yang mengancam jiwa, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Penyakit masa kanak-kanak yang umum kurang dari satu generasi yang lalu semakin jarang terjadi. Bahkan penyakit cacar - yang membunuh ratusan juta orang - telah diberantas sepenuhnya.

Tetapi keberhasilan ini membutuhkan waktu puluhan tahun untuk dicapai - dan banyak dari kita sekarang mengharapkan vaksin virus corona yang efektif memiliki hasil yang serupa dalam kerangka waktu yang jauh lebih singkat.

Berita bahwa beberapa vaksin yang muncul lebih dari 90 persen efektif - yang berarti sekitar sembilan dari 10 orang yang menerimanya akan terlindungi dari pengembangan Covid-19 - telah membuat banyak orang percaya bahwa kita dapat segera meninggalkan penerapan jaga jarak dan membuang masker kita.

Di AS dan Inggris, di mana persetujuan peraturan untuk vaksinasi diberikan dengan cepat dan program vaksinasi massal direncanakan, beberapa bahkan menyarankan kehidupan dapat kembali normal pada musim semi.

Tetapi banyak ilmuwan dan ahli kesehatan global memperingatkan bahwa vaksin, dengan persediaan awal yang terbatas dan diluncurkan ke kelompok tertentu, meskipun melindungi kelompok rentan dan petugas kesehatan garis depan, tidak mungkin membawa kita kembali ke cara hidup kita yang lama dalam waktu dekat.

Tedros Ghebreyesus, kepala WHO, telah mengatakannya sendiri.

"Vaksin akan melengkapi alat lain yang kita miliki, bukan menggantikannya," katanya.

"Vaksin sendiri tidak akan mengakhiri pandemi."

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Perlindungan Vaksin

ilustrasi vaksin. Photo by Daniel Schludi on Unsplash
ilustrasi vaksin. Photo by Daniel Schludi on Unsplash

Vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna Covid-19 yang diklaim memiliki kemanjuran hingga 90%, mereka juga gagal dan belum diketahui apakah persentase itu akan turun seiring waktu atau di luar kondisi uji klinis.

Ini berarti sekitar satu dari 10 orang tidak akan terlindungi dari Covid-19 - bahkan jika semua orang divaksinasi.

Tanpa cakupan 100%, yang tidak mungkin dilakukan dalam program vaksinasi manapun, jumlah orang yang berisiko akan lebih tinggi.

Mereka mungkin termasuk yang paling rentan - kita sudah tahu bahwa orang lanjut usia cenderung memiliki respons yang lebih lemah terhadap vaksinasi, meskipun vaksin virus corona telah menunjukkan hasil yang menggembirakan dalam hal ini.

Mungkinkah Kembali Normal?

Para pengunjung mengenakan masker saat berjalan di Kota Terlarang, Beijing, China, Jumat (1/5/2020). Kota Terlarang kembali dibuka setelah ditutup lebih dari tiga bulan karena pandemi virus corona COVID-19. (AP Photo/Mark Schiefelbein)
Para pengunjung mengenakan masker saat berjalan di Kota Terlarang, Beijing, China, Jumat (1/5/2020). Kota Terlarang kembali dibuka setelah ditutup lebih dari tiga bulan karena pandemi virus corona COVID-19. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Terlepas dari tantangan ilmiah dalam memberikan vaksin yang efektif di dunia, kabar baiknya adalah tampaknya vaksin generasi pertama akan berdampak signifikan pada pertempuran global melawan Covid-19.

Dalam jangka pendek, mereka akan membantu mencegah mereka yang paling rentan di komunitas kita dari penyakit parah dan kematian, terutama orang tua dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya dan petugas kesehatan garis depan.

Pengumuman Pfizer / BioNTech bahwa vaksin mereka tampaknya melindungi 94% orang dewasa berusia di atas 65 tahun merupakan pendorong penting untuk pekerjaan ini.

Kabar buruknya adalah bahwa dibutuhkan waktu berbulan-bulan atau mungkin bertahun-tahun untuk memvaksinasi cukup banyak populasi global untuk membuat seluruh dunia yang saling berhubungan aman dan mencapai titik di mana kita semua dapat kembali normal sepenuhnya.

Era Pasca Vaksin

Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19. Kredit: fernando zhiminaicela via Pixabay
Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19. Kredit: fernando zhiminaicela via Pixabay

Saran bahwa vaksin akan dapat membawa kita kembali ke kehidupan sebelum COVID-19 telah memberi orang harapan yang tidak realistis dan hasil seperti itu, tanpa terputusnya penularan, "tidak mungkin" terjadi, kata Prof David Salisbury, mantan direktur imunisasi di Departemen Kesehatan Inggris dan rekan rekan di lembaga think tank Chatham House.

Bahkan negara-negara dengan infrastruktur kesehatan yang kuat dan pengalaman program vaksinasi massal - seperti Inggris - akan menemukan tantangan untuk menjangkau cukup banyak orang untuk memutus rantai penularan, katanya.

Sementara prospek kelompok berisiko akan "tidak diragukan lagi lebih cerah" pada 2021, Prof Salisbury mengatakan, kita semua tampaknya akan mengambil tindakan ekstra untuk beberapa waktu mendatang, sesuatu yang dia sebut sebagai era "vaksin plus".

Prof Ghani, seorang ahli epidemiologi di Imperial College London yang berspesialisasi dalam pemodelan matematis penyakit menular, setuju dan memperkirakan akan membutuhkan dua tahun lagi untuk "membuat seluruh dunia kembali normal", tetapi dengan proses yang mungkin lebih cepat untuk negara-negara berpenghasilan tinggi seperti Inggris.

Namun dia memperingatkan bahwa sementara vaksin pada akhirnya akan mengakhiri pandemi, vaksin tidak akan "menyingkirkan virus" dan dunia perlu "terus melakukan vaksinasi" seperti halnya dengan penyakit lainnya.

Jadi dengan era baru "vaksin plus" yang mungkin sekarang menyingsing dalam pertempuran melawan Covid-19, 2021 kemungkinan akan menuntut kita untuk terus menggali lebih dalam untuk beberapa bulan mendatang - dan mungkin seterusnya.

Infografis Vaksin COVID-19:

Infografis Benarkah Sudah Divaksin Masih Bisa Kena Covid-19? (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Benarkah Sudah Divaksin Masih Bisa Kena Covid-19? (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: