Museum Memorial 9/11, Dari Kenangan ke Sejarah untuk Generasi Masa Depan

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, new York - Museum Memorial 9/11 dibuka pada Bulan Mei 2014, untuk mengingat, merefleksikan dan menghormati mereka yang tewas dalam serangan 11 September 2001, dan 26 Februari 1993 - serangan pertama di World Trade Center.

Hari ini, museum dan peringatan delapan hektar bertindak sebagai semacam suar, menyambut pengunjung dari seluruh dunia dengan misi untuk memperingati, mendidik, dan menginspirasi.

Dan sekarang, 20 tahun setelah penghancuran Menara Kembar, museum ini juga mencari generasi berikutnya.

"Kami berada di tengah-tengah transisi dari memori ke sejarah," Alice Greenwald, Presiden dan CEO Memorial dan Museum Nasional 11 September mengatakan kepada Yahoo Finance dalam sebuah wawancara, dikutip pada Sabtu (11/9/2021).

"Ada seluruh generasi orang, 25 tahun dan lebih muda, anak-anak, yang mungkin terlalu muda untuk mengingat peristiwa atau lahir setelah 9/11, untuk siapa ini adalah sejarah, sejarah yang harus dipelajari," jelasnya.

"Jadi, sementara misi kami tetap sama, fokus kami berkembang menjadi lebih responsif terhadap generasi berikutnya ini."

Salah satu dari orang-orang itu adalah Amanda Carithers dari San Diego, yang berada di kelas bahasa Inggris kelas 9 pada 9/11. Dia merasa sangat penting untuk mengunjungi memorial dan museum pada kunjungan pertamanya ke New York.

"Kami pikir ini relevan dan itu adalah bagian dari sejarah bangsa kita, untuk benar-benar melihatnya," katanya kepada Yahoo Finance. "Ini tak terlukiskan."

Dayna Hias dari Santa Rosa California juga merasa terdorong untuk mengunjungi situs tersebut. Dia berusia 11 tahun pada hari yang menentukan itu.

"Saya ingat duduk di kelas menontonnya, dan itu selalu menjadi sesuatu yang benar-benar melekat pada saya. Hal pertama saya dalam sejarah yang benar-benar saya alami, jadi ini adalah sesuatu dalam daftar ember saya yang ingin saya lakukan ... datang ke sini sangat penting bagi saya," tambahnya.

Kekuatan Narasi Perespon dan Penyelamat Pertama

File foto pesawat komersial United Airlines penerbangan 175 mendekati menara selatan World Trade Center saat asap mengepul dari menara utara di Manhattan, New York pada 11 September 2001. (AFP/Seth Mcallister)
File foto pesawat komersial United Airlines penerbangan 175 mendekati menara selatan World Trade Center saat asap mengepul dari menara utara di Manhattan, New York pada 11 September 2001. (AFP/Seth Mcallister)

Bagi mereka yang tidak dapat melakukan perjalanan ke New York, museum ini bertujuan untuk menjangkau generasi muda melalui webinar Anniversary in The Schools setiap tahun. Ini berjalan 30 menit, dan termasuk individu yang hidup melalui 9/11.

Itu termasuk anggota keluarga korban, orang-orang yang mengevakuasi bangunan dan selamat, perespon pertama, orang-orang yang bekerja pada pemulihan, dan orang-orang yang diselamatkan hari itu.

"Kekuatan narasi orang pertama dari orang-orang yang berbagi cerita pribadi mereka bergema dengan anak-anak," kata Greenwald. Namun, tahun ini museum berharap untuk mencapai tingkat yang lebih muda karena orang-orang itu menjadi lebih tua.

"Jumlah orang yang ditampilkan dalam webinar tahun ini adalah anak-anak sendiri pada 9/11, jadi mereka sekarang berusia akhir 20-an, awal 30-an, tetapi kisah-kisah yang mereka ceritakan adalah kisah-kisah pengalaman mereka sendiri hari itu," tambah Greenwald.

Ini termasuk catatan seorang pemuda pada tanggal 11 September 2001, yang berada di kelas lima di Sekolah Dasar Emma Booker di Sarasota, Florida, di mana Presiden George W. Bush sedang membaca buku kepada para siswa ketika ia pertama kali menerima kabar tentang serangan itu.

Untuk menghormati ulang tahun ke-20 dan fokus tambahan baru ini untuk menjangkau kaum muda, museum meluncurkan Never Forget Fund,termasuk tiket Never Forget, yang dijual dengan sumbangan $ 50.

Tiket itu sendiri adalah kenang-kenangan logam permanen buatan tangan oleh Wendell August Forge yang berbasis di Pennsylvania. Perusahaan, yang dikenal dengan produsen buatan Amerika, bertujuan untuk mempekerjakan mantan responden pertama.

"Ini benar-benar kenang-kenangan yang bisa Anda beli. Ini adalah potongan logam yang indah dan dirancang dengan indah yang telah ditempa tangan, ditumbuk tangan. Ini adalah sesuatu yang dapat Anda tempatkan di meja Anda, atau mantel Anda, atau rak buku Anda sebagai kenangan ulang tahun ke-20, "jelas Greenwald.

Tiket itu sendiri dilengkapi dengan KODE QR, tetapi juga melayani tiket selama setahun ke museum dengan harapan itu akan diteruskan.

"Kami mendorong orang-orang, memberikannya kepada remaja itu di rumah Anda, berikan kepada mahasiswa itu," tambahnya.

Tiket reguler berharga $ 26. Dan terlepas dari dampak pandemi COVID-19 - yang memangkas kunjungan harian dari 8.000 orang per hari menjadi hanya 4.000 - Greenwald bertekad untuk menjaga harga tetap sama.

"Kami juga memiliki jam gratis setiap minggu. Sehingga orang-orang yang tidak mampu datang, mereka bisa datang pada jam-jam itu ... Kami mencoba membuat diri kami tersedia mungkin," tambah Greenwald.

Peringatan seluas delapan hektar tetap gratis untuk umum sepanjang tahun, bersama dengan kolam refleksi kembar yang mencantumkan 2.977 orang yang hilang pada hari itu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel