Musim Hujan Tiba Lebih Cepat, Awas Bencana Hidrometeorologi di Cilacap

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Cilacap - Pemerintah Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah bersiaga menjelang musim hujan 2021 yang diperkirakan tiba lebih cepat karena pengaruh La Nina.

Selain lebih cepat tiba, fenomena La Nina diprediksi juga memicu cuaca ekstrem yang meningkatkan risiko bencana hidrometeorologi di Cilacap. Terlebih, sebagian wilayah Cilacap merupakan daerah rawan banjir dan longsor.

Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cilacap, Wijonardi mengatakan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) sudah memperingatkan potensi terjadinya cuaca ekstrem pada Oktober 2021.

Karena itu, BPBD melakukan sejumlah langkah antisipasi di wilayah zona merah bencana banjir, longsor dan bencana hidrometeorologi lainnya.

“Kenapa saya menggunakan seminggu sebelumnya. Karena saya perlu persiapan seminggu sebelum kejadian. Kemungkinan musim hujan ini akan terjadi lebih cepat, yaitu pada akhir September,” katanya, Kamis (9/9/2021).

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Antisipasi Bencana

Sejumlah bocah warga Dusun Jatiluhur, Padangjaya, Majenang, Cilacap, pulang mengaji melewati rumah yang ambruk akibat longsor, awal 2018. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)
Sejumlah bocah warga Dusun Jatiluhur, Padangjaya, Majenang, Cilacap, pulang mengaji melewati rumah yang ambruk akibat longsor, awal 2018. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo)

Beberapa hal yang dipersiapkan di antaranya, pemetaan kebencanaan, kesiapan infrastruktur dan logistik untuk penanganan bencana, serta sumber daya manusia (SDM).

BPBD juga sudah melakukan berbagai langkah mitigasi dan punya skenario kontijensi kondisi terburuk bencana hidrometeorologi.

“Ya kita menggunakan data yang sudah ada. Dan masa kerja tahun ini kan, kita memiliki tim kajicepat. Kita punya mitigasi, kita punya kontijensi. Begitu ya,” ujarnya.

Menurut Wijonardi Cilacap adalah wilayah dengan risiko tertinggi bencana alam di Jawa Tengah dan salah satu yang tertinggi di Indonesia. Sebab itu, mitigasi dan kesiapan SDM menjadi titik penting untuk mengantisipasi dan menekan angka korban jiwa dan kerugian material lebih besar akibat bencana alam.

Selain ancaman banjir dan longsor, Cilacap juga berisiko bencana hidrometeorologi lainnya, seperti angin kencang hingga puting beliung. Sementara, pesisir Cilacap rawan bencana gempa bumi dan tsunami. Sebab itu, Cilacap juga dikenal sesebagai ‘Supermarket Bencana’.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel