Muslim Austria waspada terhadap pembalasan setelah kasus penyerangan

·Bacaan 3 menit

Wina (AFP) - Ketika Osama Abu El Hosna mendapati dirinya di bawah hujan peluru saat amukan penembakan di Wina, dia secara heroik mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan seorang polisi di tempat kejadian.

Tapi sementara Hosna dipuji karena keberaniannya, Muslim lainnya mengatakan bahwa mereka sekarang takut untuk berjalan di jalan-jalan kota yang mereka sebut rumah karena mereka takut akan serangan balik terhadap komunitas mereka.

Insiden penyerangan hari Senin dilakukan oleh seorang pendukung ISIS yang telah dihukum dan dipenjara karena mencoba bergabung dengan kelompok ISIS di Suriah.

Kisah Hosna sendiri adalah bukti dari Islamofobia yang hadir di banyak bagian masyarakat Austria - dan yang telah disebarluaskan oleh politisi sayap kanan.

Di negara mayoritas Katolik, setengah dari orang Austria percaya masjid seharusnya tidak boleh di beri toleransi dan mengatakan bahwa mereka memiliki citra negatif terhadap Muslim, menurut sebuah studi tahun 2019 oleh Universitas Salzburg.

Muslim membentuk delapan persen dari populasi, salah satu proporsi tertinggi di Uni Eropa. ‌ ‌

Partai Kebebasan sayap kanan (FPOe) secara terbuka menggunakan citra Islamofobia dan rasis, termasuk selama kiprahnya di pemerintahan antara akhir 2017 dan Mei tahun lalu.

Menurut kelompok Dokustelle, yang mendokumentasikan pelecehan dan rasisme anti-Muslim, insiden yang menargetkan Muslim naik dari 309 pada 2017 menjadi 1.051 pada 2019.

LSM itu juga melaporkan peningkatan insiden anti-Muslim setelah serangan Wina, termasuk bangunan yang dirusak dengan hinaan.

“Begitu banyak perempuan menelepon karena mereka terlalu takut keluar, karena mereka dilecehkan karena memakai jilbab,” kata pendiri Dokustelle Elif Adam.

Berbicara kepada ratusan Muslim yang berkumpul untuk salat Jumat di Islamic Center Vienna yang juga sebagai masjid utama kota, imam itu mengutuk segala bentuk kekerasan yang bertentangan dengan prinsip-prinsip Islam, dan mendesak orang tua untuk waspada terhadap ekstremis yang mencoba meradikalisasi anak-anak mereka.

Doa di masjid-masjid di seluruh Austria dipersembahkan untuk para korban serangan itu, yang dilakukan oleh seorang jihadis berusia 20 tahun berkewarganegaraan ganda Austria dan Makedonia.

"Siapapun yang melakukan tindakan seperti itu tidak dapat diterima, dan kami tidak dapat menganggapnya sebagai teman Islam, "kata Ahmed Al Mofareh, direktur Islamic Center Vienna, kepada AFP.

Pria bersenjata itu "tidak memahami agama kami tetapi saya khawatir ini akan berbalik pada kami," kata jamaah Ahmed, yang tidak ingin memberikan nama belakangnya, kepada AFP dalam perjalanan keluar dari masjid.

Ayah Hosna yang bangga, Khalid, mengatakan bahwa tindakan putranya yang merupakan cerminan sejati dari nilai-nilai Islam.

"Budaya kami, agama dan doktrin kami mengatakan kami harus membantu orang lain," katanya kepada AFP. "Setidaknya itu yang bisa kami lakukan untuk Austria."

Osama sendiri, 23, dengan bangga memakai tempelan polisi yang diberikan kepadanya oleh rekan-rekan dari petugas yang terluka yang dia bantu selamatkan. Meski didesak oleh petugas polisi lain untuk lari dan menyelamatkan dirinya, Hosna menempelkan kaus abu-abunya ke luka tembak di paha polisi yang terluka dan membantunya menyeretnya ke ambulans.

Dia mengidentifikasi dirinya dan mereka yang ditembak sebagai sesama Muslim dan mencoba berbicara dengan penyerang dalam bahasa Arab untuk menghentikan penembakan.

Stasiun TV di seluruh dunia telah menghubungi pemuda tersebut, yang baru saja bertunangan, untuk mengingat kejadian tersebut.

Keluarga itu berasal dari Jalur Gaza dan presiden Palestina Mahmud Abbas telah menelepon Osama untuk memberi selamat kepadanya.

Tapi mereka tidak asing dengan diskriminasi.

Osama sendiri ingat ketika berhenti dari pekerjaannya sebagai tukang listrik karena dia diintimidasi karena memiliki nama depan yang sama dengan almarhum pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden.

Keluarga beranggotakan 11 orang itu juga ditampilkan dalam laporan media tahun lalu.

Saat itu, keluarga tersebut menggabungkan pendapatan dan tabungan mereka untuk membeli rumah di desa kecil Weikendorf, sekitar satu jam dari Wina.

Walikota, bagaimanapun, keberatan, mengutip "budaya yang berbeda di dunia Islam dan Barat" yang "berjauhan dalam hal nilai, adat istiadat dan tradisi".

Butuh perjuangan hukum selama setahun untuk akhirnya membeli rumah tersebut. Tetapi pada akhirnya, keluarga tersebut memutuskan untuk menyewakannya dan malah tinggal di sebuah apartemen di Wina - karena takut hidup di antara orang-orang yang "tidak menginginkan kami karena kami adalah keluarga Muslim", kata Abu El Hosna.

Tetap saja, kata ayahnya, mereka tidak ingin menghakimi seluruh komunitas dengan tindakan segelintir orang.

"Ada radikal di mana-mana," katanya.


deh/jsk/har/txw/gle