Nadal mengaku sedih Djokovic absen di US Open

Rafael Nadal mengaku sedih dengan ketidakhadiran Novak Djokovic di US Open ketika petenis Spanyol itu kembali ke turnamen tersebut untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

Nadal tidak bermain di New York sejak mengalahkan Daniil Medvedev dalam lima set untuk mengangkat trofi 2019.

Nadal telah menambahkan tiga gelar tunggal Grand Slam lagi sejak kemenangan itu, sehingga totalnya menjadi 22 gelar -- rekor putra sepanjang masa.

Sementara petenis berusia 36 tahun itu akan berusaha menambah rekor itu selama dua pekan ke depan di New York, Nadal mengakui bahwa ketidakhadiran Djokovic membuatnya "sangat sedih."

Djokovic, Kamis, mengkonfirmasi bahwa dia tidak akan ambil bagian dalam turnamen setelah menolak untuk divaksin COVID-19 -- bertentangan dengan syarat perjalanan pemerintah AS untuk pengunjung internasional.

"Dari sudut pandang pribadi saya, ini adalah berita yang sangat menyedihkan," kata Nadal dikutip dari AFP, Sabtu.

"Selalu memalukan ketika pemain terbaik dunia tidak bisa bermain di turnamen karena cedera atau karena alasan yang berbeda."

"Dalam hal ini, tidak memiliki salah satu pemain terbaik dalam sejarah undian Grand Slam selalu merupakan kehilangan yang penting, bukan? Sulit bagi para penggemar, sulit untuk turnamen. Menurut saya, sulit bagi para pemain juga, karena kami ingin memiliki lapangan terbaik."

Namun, terlepas dari ketidakhadiran Djokovic, Nadal bersikukuh bahwa turnamen tersebut tidak dapat dianggap remeh meski petenis Serbia, yang memiliki 21 gelar Grand Slam, itu tidak hadir.

"Saya mengulangi apa yang saya katakan berkali-kali: olahraga dalam beberapa hal lebih besar dari pemain mana pun," ujar Nadal.

"Saya melewatkan banyak peristiwa penting dalam karier tenis saya karena cedera, tanpa diragukan lagi. Tahun lalu saya tidak di sini. Dua tahun lalu saya tidak di sini. Turnamen berlanjut. Dunia tenis terus berjalan."

"Bahkan jika itu bukan kabar baik untuk semua orang, dunia terus berlanjut dan tenis akan terus mengejar saya, setelah Novak, setelah Roger (Federer)."

Nadal memulai 2022 dengan luar biasa, memenangi Australian Open dan French Open sebelum cedera otot perut memaksanya untuk mundur dari semifinal Wimbledon.

Dia kembali dari cedera itu di Cincinnati Masters bulan ini tetapi tersingkir di babak kedua.

Baca juga: Djokovic absen pada US Open karena wajib vaksin
Baca juga: Nadal tingkatkan intesitas latihan jelang US Open
Baca juga: Nadal, Swiatek pimpin pertandingan amal untuk Ukraina dalam US Open