Nadiem: Satu Generasi Kehilangan hampir Setahun Pembelajaran Akibat pandemi Covid-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Makarim mengatakan, satu generasi anak Indonesia kehilangan pembelajaran sampai 1,2 tahun imbas pandemi Covid-19, lantaran diberlakukannya Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

Karena itu, dia meyakini opsi PTM Terbatas saat ini menjadi urgensi untuk diterapkan.

"(Anak-anak) kemungkinan besar kehilangan antara 0,8 sampai 1,2 tahun pembelajaran. Jadi seolah-olah satu generasi kehilangan hampir setahun pembelajaran di masa ini," kata Nadiem dalam keterangan tulis, Rabu (29/9/2021).

Menurut dia, banyak anak-anak terdampak kesehatan jiwanya akibat pandemi Covid-19.

"Banyak anak-anak kita yang kesepian dan trauma dengan situasi ini. Begitu juga dengan orang tuanya," ungkap Nadiem.

Dia pun mengungkapkan, sejauh ini sudah 40 persen sekolah memberlakukan PTM Terbatas, dan itu tergolong angka yang kecil.

"Kalau tidak mau makin ketinggalan, kita harus tatap muka dengan protokol kesehatan teraman yang bisa dilakukan," kata Nadiem.

Sekolah Wajib Taat Aturan

Karena itu, Nadiem meminta sekolah wajib menaati dan memahami aturan selama PTM Terbatas.

"Kita harus terus waspada akan penyebaran Covid-19 dan memastikan protokol kesehatan tetap terjaga. Namun, kita juga harus memperhatikan dampak permanen PJJ yang mengkhawatirkan," kata dia.

"Kebutuhan PTM sangat besar dan ini harus dimengerti. Sebanyak 80-85 persen murid-murid ingin kembali ke sekolah kembali tatap muka," sambungnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel