Napi Narkoba di Lapas Tanjung Raja Tewas Diduga Overdosis Sabu

Merdeka.com - Merdeka.com - Seorang narapidana yang mendekam di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Tanjung Raja, Ogan Ilir, Sumatera Selatan, AP (25), tewas. Kematiannya diduga akibat overdosis usai menenggak narkoba jenis sabu.

Kematian AP dibongkar Ketua Komisi IV DPRD Ogan Ilir Amir Hamzah. Dia mengaku memiliki hubungan keluarga dengan AP dan mengklaim mengetahui kejadiannya.

Amir menjelaskan, AP tewas dalam perawatan tak sampai sehari di RSUD Kayuagung, Sabtu (9/7) pukul 05.30 WIB. Sebelumnya, AP mengeluhkan sakit kepala dan hilang nafsu makan usai mengonsumsi sabu pada 27 Juni 2022.

"Diduga AP meninggal karena mengonsumsi sabu di dalam lapas, bukan karena berkelahi atau penyebab lainnya," ungkap Amir, Kamis (14/7).

Untuk memastikan penyebab kematiannya, pihak rumah sakit sudah menawarkan dilakukan visum. Keterbatasan biaya membuat keluarga menolak dan akhirnya langsung memakamkan jenazahnya.

"Tidak sempat visum karena tidak ada biaya," ujarnya.

Dari kejadian ini, Amir mengajak pihak terkait untuk melakukan inspeksi mendadak dan investigasi di Lapas Tanjung Raja. Dia mensinyalir ada transaksi dan penyalahgunaan narkoba di lapas tersebut.

"Saya mengajak BNN, polisi, dan instansi lain untuk membongkar dugaan ini," kata dia.

Kepala Lapas Tanjung Raja Batara Hutasoit membantah AP tewas karena mengonsumsi narkoba. Dia menyebut AP sering melakukan kontrol di klinik lapas dengan keluhan sakit perut dan mual-mual.

"Sebelum meninggal keluhannya juga sama. Tetapi yang bersangkutan masih bisa berkomunikasi baik dengan petugas," kata dia.

Batara menceritakan, AP sempat diperiksa oleh petugas lapas pada Jumat (8/7) malam. Karena membutuhkan perawatan lebih intensif, AP dirujuk ke rumah sakit dan tewas pagi harinya.

"Tidak ada konsumsi sabu atau berkelahi, tetapi karena sakit," terangnya.

AP merupakan napi kasus narkoba yang masuk penjara sejak 14 Maret 2021. Dia divonis hakim dengan pidana penjara selama 6 tahun subsider 1 tahun kurungan.

"Jenazah sudah diserahkan ke pihak keluarga, kami turut menyampaikan duka cita mendalam atas musibah ini," kata dia. [eko]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel