NASA akan rilis gambar kosmik pertama dari teleskop Webb

Badan Penerbangan dan Antariksa AS (NASA) pada Jumat (8/7) waktu setempat mengatakan bahwa foto kosmik pertama dari Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) akan memuat gambaran galaksi terjauh, nebula terang, dan planet gas raksasa yang jauh.

Teleskop Webb merupakan proyek kolaborasi antara NASA, Badan Antariksa Eropa (ESA), dan Badan Antariksa Kanada (CSA). Teleskop penerus Hubble itu disebut akan mengungkap wawasan baru tentang asal-usul alam semesta. Hasil pengamatan dari proyek ini akan dirilis pada 12 Juli.

"Saya sangat menantikan untuk mengungkap hasilnya, itu akan sangat melegakan," kata Klaus Pontoppidan, astronom di Space Telescope Science Institute (STSI) yang mengawasi Webb, kepada AFP pekan lalu.

Baca juga: Laboratorium penjelajahan antariksa dalam milik China beroperasi

Foto bagian pertama yang dirilis akan mencakup Nebula Carina, awan debu dan gas yang sangat besar yang berjarak 7.600 tahun cahaya, serta Nebula Cincin Selatan, yang mengelilingi bintang redup berjarak 2.000 tahun cahaya.

Nebula Carina terkenal dengan pilar-pilarnya yang menjulang mencakup “Gunung Mystic”, puncak kosmik setinggi tiga tahun cahaya yang ditangkap oleh teleskop Hubble.

Webb juga telah melakukan spektroskopi atau analisis cahaya yang mengungkapkan informasi rinci pada raksasa gas bernama WASP-96 b, yang ditemukan pada 2014. Berjarak hampir 1.150 tahun cahaya dari bumi, WASP-96 b memiliki sekitar setengah massa Jupiter dan mengelilingi bintangnya hanya dalam 3,4 hari.

Berikutnya adalah Stephan's Quintet, kelompok galaksi yang berjarak 290 juta tahun cahaya. NASA mengatakan empat dari lima galaksi itu terkunci dalam “tarian kosmik” dari pertemuan jarak dekat yang berulang-ulang.

Baca juga: Eropa percepat langkahnya terkait perlombaan antariksa pada 2022

Yang paling menarik dari semua pengamatan kali ini, teleskop Webb juga telah mengumpulkan gambar menggunakan gugus galaksi latar depan yang disebut SMACS 0723 sebagai semacam kaca pembesar kosmik untuk galaksi yang sangat jauh dan redup di belakangnya. Ini dikenal sebagai "pelensaan gravitasi" dan menggunakan massa galaksi latar depan untuk membelokkan cahaya objek di belakangnya, seperti sepasang kacamata.

Kepada AFP, astronom di Space Telescope Science Institute (STSI), Dan Coe, berpendapat gambar pertama teleskop Webb telah memecahkan landasan saintifik.

"Ketika saya pertama kali melihat gambar galaksi ini, tiba-tiba saya menjadi belajar tiga hal tentang alam semesta yang tidak saya ketahui sebelumnya. Ini benar-benar mengagumkan,” ujarnya.

Baca juga: Wahana antariksa Mars China selesaikan misi penjelajahan sesuai target

Baca juga: Pesawat antariksa China rekam gambar seluruh planet Mars

Baca juga: Hoaks! Astronot ke ruang angkasa merupakan kebohongan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel