NASA Bakal Kirim Robot Penjelajah Bulan 2023, Misi Identifikasi Air dan Sumber Daya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington - NASA telah mengumumkan lokasi pendaratan robot penjelajah Bulan yang direncanakan akan mencapai Bulan pada 2023 mendatang.

VIPER (Volatiles Investigating Polar Exploration Rover) akan mendarat di dekat Nobile Crater di kutub selatan Bulan, di mana ia akan menjelajahi dan memetakan permukaan dan bawah permukaan untuk mengidentifikasi air dan sumber daya lainnya.

Ini adalah bagian dari program Artemis badan antariksa itu. Namanya diambil dari mitologi adik perempuan Apollo. Atas nama misi Bulan pertama, yang bertujuan untuk membawa wanita pertama dan pria berikutnya ke permukaan Bulan pada 2024, meskipun waktunya kini diragukan.

Pada 2018 sebuah tim ilmuwan mengkonfirmasi bahwa air es ada di Bulan, di bagian tergelap dan terdingin dari kutubnya, seperti dikutip dari Sky News, Rabu (22/09/2021).

Lima tahun sejak konfirmasi itu, VIPER akan meluncurkan SpaceX Falcon Heavy sebelum mencapai permukaan, salah satu daerah terdingin di tata surya dengan menggunakan pendarat Griffin yang dikembangkan oleh perusahaan swasta lain bernama Astrobotic.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Lokasi Pendaratan VIPER Keputusan yang Menarik

Pada 13 Desember 1972, astronaut ilmuwan NASA, Harrison Schmitt, berdiri di sebelah batu besar selama misi Apollo 17. Mosaik ini dibuat dari dua foto yang diambil oleh sesama penjelajah Bulan, Eugene Cernan. (NASA)
Pada 13 Desember 1972, astronaut ilmuwan NASA, Harrison Schmitt, berdiri di sebelah batu besar selama misi Apollo 17. Mosaik ini dibuat dari dua foto yang diambil oleh sesama penjelajah Bulan, Eugene Cernan. (NASA)

Wahana itu akan mendarat di dekat Kawah Nobile yang terbentuk ketika Bulan bertabrakan dengan benda langit lain yang lebih kecil. Karena kawah hampir tertutup bayang-bayang secara permanen, es bisa ada di sana.

"Begitu di permukaan Bulan, VIPER akan memberikan pengukuran kebenaran tanah untuk keberadaan air dan sumber daya lainnya di kutub selatan Bulan," kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk sains di NASA.

"Data yang dikembalikan VIPER akan memberi para ilmuwan Bulan di seluruh dunia wawasan lebih lanjut tentang asal usul kosmik, evolusi, dan sejarah Bulan kita, dan itu juga akan membantu menginformasikan misi Artemis ke Bulan di masa depan."

Manajer proyek VIPER, Daniel Andrews mengatakan bahwa memilih lokasi pendaratan untuk VIPER adalah keputusan yang menarik dan penting bagi mereka semua.

"Penelitian bertahun-tahun telah dilakukan untuk mengevaluasi wilayah kutub yang akan dijelajahi VIPER. VIPER akan memasuki wilayah yang belum dipetakan yang diinformasikan oleh sains untuk menguji hipotesis dan mengungkapkan informasi penting untuk eksplorasi ruang angkasa manusia di masa depan," tambahnya.

Reporter: Cindy Damara

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel