NASA Gelar Misi Eksplorasi, Ungkap Asteroid Pembawa Fosil Asal-Usul Tata Surya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Cape Canaveral - Sebuah pesawat ruang angkasa telah diluncurkan dari Cape Canaveral, Amerika Serikat dalam sebuah misi untuk mengungkap "fosil" tata surya.

Wahana antariksa Lucy akan menuju ke orbit Jupiter untuk mempelajari dua kelompok asteroid yang berjalan dalam kawanan di sekitar plane gas raksasa tersebut.

Para ilmuwan badan antariksa AS atau NASA mengatakan benda-benda itu adalah sisa dari pembentukan planet-planet di tata surya kita.

Dengan demikian, asteroid yang dikenal dengan sebutan trojan itu memegang petunjuk penting tentang evolusi awal Tata Surya, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (17/10/2021).

Peluncuran Lucy di atas roket Atlas-V dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida, berjalan sesuai jadwal pada pukul 05:34 EDT (09:34 GMT; 10:34 BST).

Proyek yang dipegang oleh NASA itu bernilai $ 981 juta (£ 720 juta), selama 12 tahun, untuk misi tersebut. Pada saat ini, probe Lucy akan mengunjungi tujuh trojan.

Ada fosil manusia terkenal dari Afrika yang dijuluki Lucy, yang mengajarkan kita banyak tentang dari mana spesies kita berasal.

Dan misi NASA baru ini mengambil inspirasi langsung - dan namanya - dari cerita asal-usul itu, kecuali fosil yang dicari pesawat ruang angkasa ini berada ratusan juta km dari Bumi, mengelilingi Matahari dalam formasi dengan Jupiter.

"Asteroid trojan memimpin atau mengikuti Jupiter di orbitnya sekitar 60 derajat," jelas Hal Levison, peneliti utama Lucy dari Southwest Research Institute (SwRI) di Boulder, Colorado.

"Mereka ditahan di sana oleh efek gravitasi Jupiter dan Matahari. Dan jika Anda menempatkan objek di sana di awal sejarah Tata Surya, itu sudah stabil selamanya. Jadi, hal-hal ini benar-benar fosil dari planet mana yang terbentuk," katanya kepada wartawan.

Mempelajari dan Mengambil Sampel dari Kluster Asteorid Besar

Ilustrasi pesawat ruang angkasa DART NASA dan LICIACube Badan Antariksa Italia (ASI) sebelum menabrak asteroid Didymos. (NASA / Johns Hopkins APL / Steve Gribben)
Ilustrasi pesawat ruang angkasa DART NASA dan LICIACube Badan Antariksa Italia (ASI) sebelum menabrak asteroid Didymos. (NASA / Johns Hopkins APL / Steve Gribben)

Lucy akan menggunakan instrumentasinya untuk mempelajari objek berukuran kota (dan lebih besar), merinci bentuk, struktur, fitur permukaan, komposisi, dan suhunya.

Jika trojan terbuat dari jenis bahan yang sama dengan bulan Jupiter, itu akan menunjukkan mereka terbentuk pada jarak yang sama dari Matahari sebagai raksasa gas. Tapi ini bukan harapan.

"Jika, misalnya, mereka terbuat dari hal-hal yang kita lihat lebih jauh dalam apa yang kita sebut Sabuk Kuiper, maka itu memberi tahu kita bahwa mereka mungkin telah terbentuk di luar sana dan kemudian pada titik tertentu ditarik ke dalam," kata ilmuwan misi SwRI Dr Carly Howett.

"Misi ini adalah ujian dari model kami. Kami memiliki teori ini bahwa ada juggle ulang besar benda-benda di awal sejarah Tata Surya, ketika beberapa hal gravitasi dibuang dan beberapa dilemparkan. Bukti menunjukkan teori bola biliar ini, tetapi kami akan dapat memeriksanya," katanya kepada BBC News.

Rencana misi adalah hasil dari beberapa perhitungan navigasi yang luar biasa.

Dinamisis Tata Surya NASA harus menghitung kalkukasi bahwa jika probe secara berkala kembali untuk membuat terbang melintas ke Bumi, ia dapat menggunakan efek sling-shot untuk mengunjungi kedua kawanan trojan.

Peluncuran hari Sabtu akan melihat Lucy melakukan pertemuan dengan kelompok trojan terkemuka di 2027/28, diikuti oleh kluster 2033. Total jarak perjalanan lebih dari 6 miliar km (4 miliar mil).

Zaman Keemasan Studi Asteroid oleh NASA

Ilustrasi asteroid.
Ilustrasi asteroid.

Lucy mewakili tahap lain dalam apa yang berubah menjadi zaman keemasan untuk studi asteroid oleh NASA.

Misi Osiris-Rex NASA juga baru saja menuju rumah setelah mengambil sampel dari permukaan objek yang dikenal sebagai Bennu.

Tahun depan, NASA akan meluncurkan pesawat ruang angkasa Psyche ke asteroid logam, juga disebut Psyche.

"Ini benar-benar waktu untuk asteroid, dan saya mengharapkan lompatan dalam pemahaman," kata Dr Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk ilmu pengetahuan.

"Untuk memahami populasi apa pun, kita perlu beberapa pengukuran berbagai jenis asteroid. Itulah yang kami lakukan.

"Anda tidak menyebutkannya tetapi saya akan melakukannya. Asteroid dapat mengancam Bumi dan pada bulan November kami akan meluncurkan eksperimen tabrakan yang disebut Dart. Ini akan ditindaklanjuti oleh misi Hera Eropa dan akan membantu mencari tahu apakah Anda dapat memberikan momentum pada objek yang mengancam," katanya kepada BBC News.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel