NASA Tunjukkan Kemungkinan Dinosaurus Hidup di Bumi pada Sisi Lain Bimasakti

Liputan6.com, Jakarta - Ketika dinosaurus menguasai Bumi, planet manusi berada di sisi galaksi yang sama sekali berbeda dengan saat ini.

Sebuah animasi baru yang dibuat ilmuwan NASA Jessie Christiansen, menunjukkan berapa lama penguasaan dinosaurus di Bumi berlangsung, dan seberapa pendek era manusia dalam perbandingan, dengan melacak pergerakan tata surya melalui Bima Sakti.

Matahari mengorbit pusat galaksi, menyelesaikan rotasi setiap 250 juta tahun atau lebih. Jadi animasi Christiansen menunjukkan bahwa terakhir kali Tata Surya berada pada titik saat ini di galaksi, Triassic Periode berada dalam ayunan penuh, dan dinosaurus baru saja mulai muncul.

Banyak dinosaurus yang paling ikonik menjelajahi Bumi ketika planet itu berada di bagian yang sangat berbeda dari Bimasakti.

Christiansen mendapat ide untuk mengilustrasikan sejarah ini ketika dia memimpin pesta pengamatan bintang di Institut Teknologi California di Pasadena. Para peserta heran ketika dia menyebutkan Tata Surya kita telah melintasi galaksi ketika dinosaurus berkeliaran.

"Itu adalah pertama kalinya saya menyadari bahwa skala waktu itu - arkeologis, skala waktu rekaman fosil dan skala waktu astronomi - sebenarnya cocok bersama," kata Christiansen kepada Business Insider, seperti dkutip dari sciencealert.com, Minggu (10/11/2019).

"Lalu aku punya ide bahwa aku bisa memetakan evolusi dinosaurus melalui rotasi galaksi." Seperti di bawah ini:

 


Christiansen mengaku butuh sekitar empat jam untuk membuat film menggunakan animasi berwaktu di PowerPoint. Dia juga mencatat beberapa koreksi kecil pada teks dalam videonya: plesiosaurus bukan dinosaurus, dan menyelesaikan orbit galaksi setiap 250 juta tahun (bukan 200 juta tahun).

Spiral Menembus Ruang Angkasa

Máximo adalah titanosaurus yang disebut Patagotitan mayorum, dinosaurus terbesar yang pernah ditemukan. (Kredit: The Field Museum)

Gerakan galaksi lebih rumit dari pada tayangan video animasi tersebut. Bintang-bintang lain dan sistem planet di galaksi juga bergerak, dengan kecepatan berbeda dan dalam orbit berbeda. Bagian dalam berputar lebih cepat daripada bagian luar.

Terlebih lagi, galaksi bergerak melalui ruang angkasa, perlahan-lahan mendekati galaksi Andromeda di dekatnya.

"Jenis animasi membuatnya tampak seperti kita telah kembali ke tempat yang sama, tetapi dalam kenyataannya seluruh galaksi telah bergerak sangat jauh," kata Christiansen.

"Ini lebih seperti kita melakukan spiral melalui ruang. Saat seluruh galaksi bergerak dan kita berputar di sekitar pusat, itu semacam menciptakan spiral ini."

Jadi dalam rotasi Tata Surya di sekitar pusat galaksi, kita tidak kembali ke titik tetap. Lingkungan berbeda dari terakhir kali kami berada di sini.

Bumi, bagaimanapun, tidak jauh berbeda; masih mendukung kehidupan yang kompleks. Itu sebagian berkat jalur orbit galaksi matahari.

"Tata surya kita tidak melakukan perjalanan ke pusat galaksi dan kemudian kembali lagi. Kami selalu berada sejauh ini dari jarak yang jauh," kata Christiansen.

Dengan kata lain, bahkan ketika tata surya kita bergerak melalui Bima Sakti, ia tidak mendekati pusat yang tidak ramah, di mana kehidupan mungkin tidak akan bertahan.

"Ada banyak bintang, secara dinamis tidak stabil, ada banyak radiasi," kata Christiansen. "Tata Surya kita tentu saja tidak melewati itu."

Itulah bagian besar mengapa dinosaurus, mamalia, atau bentuk kehidupan lainnya bisa ada di Bumi.

Saksikan video pilihan di bawah ini: