NasDem nilai Jokowi bapak bangsa beri restu soal tampuk kepemimpinan

Ketua DPP Partai NasDem Willy Aditya menilai Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai bapak bangsa yang memberikan restu kepada semua yang akan maju dalam Pilpres 2024 karena hal tersebut terkait dengan tampuk kepemimpinan bangsa.

Hal tersebut disampaikan nya menanggapi pernyataan yang dilontarkan Jokowi terkait kemungkinan Prabowo Subianto mendapat "jatah" dalam Pilpres 2024 di peringatan HUT Ke-8 Partai Perindo, Senin (7/11).

"Pak Jokowi adalah bapak bangsa, tentu sebagai bapak bangsa siapa pun yang maju putra puterinya, tentu akan diberikan restu," kata Willy di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa.

Ia juga mengapresiasi pernyataan yang dilontarkan Jokowi tersebut sebagai virtue atau kebajikan dari seorang pemimpin.

"Tentu pemimpin harus saling membesarkan dan itu yang dilakukan Pak Jokowi sangat wajar. Ya, mengapresiasi," ucap Wakil Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR RI itu.

Baca juga: Dasco: Pernyataan Jokowi terkait jatah Prabowo jadi penyemangat

Baca juga: Jokowi: Kelihatannya setelah ini jatah untuk Prabowo

Ia menilai restu yang Jokowi berikan terhadap figur yang akan maju dalam Pilpres 2024 diekspresikan dalam bentuk yang beragam. Namun sebagai bapak bangsa, Willy menyebut Partai NasDem meyakini Jokowi akan berdiri di atas semua kepentingan dan kelompok.

"Kita yakin lah Pak Jokowi adalah bapak bangsa, negarawan yang berdiri di atas semua kepentingan. Bagi pak Jokowi mungkin kepentingan yang lebih besar adalah bagaimana negara dan bangsa di bawah persatuan dan kesatuan," tuturnya.

Willy pun mengatakan Partai NasDem tak mempermasalahkan atas pernyataan Jokowi terkait kemungkinan Prabowo mendapat "jatah" dalam Pilpres 2024, karena antara Partai Gerindra dan Partai NasDem memiliki basis pemilihnya masing-masing.

"Masing-masing kan punya ceruk yang berbeda dan wajar Pak Jokowi memberikan kode itu kepada Pak Prabowo, kan Pak Prabowo pembantu beliau, justru aneh itu kalau tidak diberikan. Kenapa? Kan, day to day bersama Pak Prabowo, itu hal yang wajar saja," ucapnya.

Menurutnya, pernyataan Jokowi tersebut sebagai bentuk ekspresi yang berbicara soal kedekatan dan menilainya sebagai suatu yang wajar saja.

"Tentu di dalam kontestasi bukan itu yang menjadi faktor determinan, faktor determinan vox populi vox dei, suara rakyatlah yang menentukan at the end," kata Willy.

Baca juga: Jokowi tak masalah dianggap beri sinyal dukung Prabowo

Baca juga: Jokowi akui sering tukar pikiran dengan Prabowo tentang masa depan RI

Sebelumnya di HUT Ke-8 Partai Perindo, Presiden Jokowi mengatakan setelah Pemilihan Umum Presiden-Wakil Presiden pada 2014 dan 2019 yang telah dia menangkan, maka saat ini adalah jatah untuk Prabowo Subianto yang merupakan Ketua Umum Partai Gerindra.

"Saya ini dua kali Wali Kota di Solo menang, kemudian ditarik ke Jakarta, Gubernur sekali menang. Kemudian dua kali di pemilu Presiden juga menang. Mohon maaf Pak Prabowo. Kelihatannya setelah ini jatah nya Pak Prabowo,” kata Jokowi, Jakarta, Senin (7/11).

Jokowi juga tidak mempermasalahkan jika pernyataannya terkait kemungkinan Prabowo Subianto mendapat "jatah" dalam Pilpres 2024 dianggap sebagai sinyal dukungannya terhadap menteri pertahanan itu.

"Ya diartikan sinyal ya boleh, tapi kan saya ngomong juga nggak apa-apa," kata Jokowi.

Namun, Jokowi tak memberikan penjelasan lebih lanjut mengenai pernyataan tersebut.