NATO Ultimatum Rusia Hentikan Aktivitas Militer di Ukraina

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kiev - Sekretaris Jenderal NATO meminta Rusia untuk menghentikan aktivitas militernya di sekitar Ukraina, menggambarkannya sebagai tindakan yang "tidak dapat dibenarkan, tidak dapat dijelaskan dan sangat memprihatinkan".

Kemudian pada Selasa (13/4) Moskow membalas, mengatakan pengerahan itu adalah reaksi terhadap apa yang diklaim sebagai rencana NATO untuk memindahkan pasukan lebih dekat ke perbatasan Rusia di wilayah Baltik dan Laut Hitam.

Diapit oleh menteri luar negeri Ukraina pada konferensi pers pada Selasa pagi, Jens Stoltenberg dari NATO mengatakan bahwa Rusia telah memindahkan ribuan pasukan tempur ke perbatasan Ukraina dalam "massa terbesar pasukan Rusia sejak aneksasi ilegal Krimea pada tahun 2014", demikian dikutip dari laman The Guardian, Rabu (14/4/2021).

Kepala aliansi militer barat, yang berbicara langsung dengan Moskow, menambahkan: "Rusia harus mengakhiri pembangunan militer ini di dan sekitar Ukraina, hentikan provokasi."

Menteri luar negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, melakukan pertemuan darurat dengan Stoltenberg untuk membahas krisis tersebut, di tengah meningkatnya kekhawatiran di antara anggota NATO tentang manuver militer.

Kuleba mengatakan, Rusia telah mengumpulkan pasukan di tiga arah ke "timur laut Ukraina, dan Krimea di selatan dan Donbas di timur", dan menuduh Rusia "secara drastis mengintensifkan propaganda bermusuhan yang merendahkan martabat orang Ukraina dan memicu kebencian terhadap negara tersebut."

Kuleba menyebut Ukraina sangat membutuhkan bantuan dari NATO.

"Kami membutuhkan langkah-langkah yang dapat menghalangi Rusia terutama niat agresifnya," kata Kuleba.

Aneksasi Krimea

Unjuk rasa di Taras Shevchenko Park di Kyiv, Ukraina untuk memperingati deportasi Tatar Krimea, 18 Mei 2014. (Wikimedia/Creative Commons)
Unjuk rasa di Taras Shevchenko Park di Kyiv, Ukraina untuk memperingati deportasi Tatar Krimea, 18 Mei 2014. (Wikimedia/Creative Commons)

Dukungan lebih lanjut datang dari Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab, yang negaranya menjabat sebagai presiden kelompok G7 dari negara-negara industri terkemuka.

G7 juga sangat prihatin dengan aktivitas militer yang besar dan berkelanjutan.

Setelah Krimea yang kemudian dianeksasi oleh Rusia, separatis yang didukung Kremlin mengambil alih wilayah Donbas Ukraina, di mana mereka tetap memegang kendali. Konflik telah membara di antara keduanya sejak itu, dengan perkiraan 13.000 orang tewas selama tujuh tahun terakhir.

Gencatan senjata seharusnya diberlakukan di wilayah Donbas, tetapi pelanggaran semakin sering terjadi, dengan korban di pihak separatis dan Ukraina.

Rusia sebagian mencirikan penempatannya baru-baru ini sebagai tanggapan atas pertempuran yang meningkat di Donbas, meskipun pengamat di negara-negara Kyiv dan barat telah menyebut itu sebagai dalih untuk unjuk kekuatan.

Saksikan Video Berikut Ini: